Food & Travel
·
13 Juni 2021 17:06
·
waktu baca 1 menit

Geliatkan Perekonomian NTB, Pacuan Kuda Panda Akan Dijadikan Event Nasional

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Geliatkan Perekonomian NTB, Pacuan Kuda Panda Akan Dijadikan Event Nasional (1160432)
searchPerbesar
Menparekraf Sandiaga Uno, saat menyaksikan event pacuan kuda di Desa Panda, Libelo, Bima, NTB, Minggu (13/6). Foto: Dok. Kemenparekraf
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno, akan menjadikan pacuan kuda khas Nusa Tenggara Barat (NTB) sebagai event nasional. Hal ini disampaikan oleh Sandiaga saat menyaksikan event pacuan kuda di Desa Panda, Libelo, Bima, NTB, Minggu (13/6).
ADVERTISEMENT
Dalam kesempatan itu, Sandiaga mengungkapkan bahwa ajang pacuan kuda dapat dijadikan event nasional. Sebelumnya, dalam setahun ada empat ajang pacuan kuda yang digelar di NTB, yaitu Bupati Bima Cup (April), Hari Jadi Bima (Juli), Perayaan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia (Oktober), dan Hari Ulang Tahun NTB (Desember).
"Hari ini kita melihat satu event daerah yang bisa dikembangkan menjadi satu kegiatan pariwisata dan mungkin sifatnya kita akan melihat dari segi revitalisasi fasilitasnya. Event daerah ini bisa diangkat menjadi event nasional," ungkap Sandiaga Uno, seperti dikutip dari keterangan resmi yang diterima kumparan.
Geliatkan Perekonomian NTB, Pacuan Kuda Panda Akan Dijadikan Event Nasional (1160433)
searchPerbesar
Menparekraf Sandiaga Uno, saat menyaksikan event pacuan kuda di Desa Panda, Libelo, Bima, NTB, Minggu (13/6). Foto: Dok. Kemenparekraf
Tak sendirian, Sandiaga sengaja mengajak pasangan selebriti, Atta Halilintar dan Aurel Hermansyah, untuk menyaksikan ajang pacuan kuda tersebut dan turut mempromosikan adat istiadat, serta beragam produk ekonomi kreatif khas NTB.
ADVERTISEMENT
Hal ini bertujuan untuk meningkatkan kedatangan wisatawan yang berujung pada perekonomian masyarakat, demi penciptaan peluang usaha dan lapangan kerja seluas-luasnya.
"Tujuan saya ajak Atta dan Aurel sama Rigen sebagai youtuber lokal adalah bagaimana destinasi-destinasi wisata yang tadinya belum dikenal bisa dipromosikan untuk kebangkitan ekonomi kita," ungkap Sandiaga.
"Juga harapannya tradisi ini bisa meningkatkan sumber daya manusia, sehingga juga kita lakukan dengan pendekatan-pendekatan yang inovatif, adaptif dengan keadaan terkini sekarang," pungkasnya.