Pakai Celana Dalam atau Tidak Saat Berolahraga, Mana yang Lebih Baik?

10 November 2022 8:41
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Ilustrasi celana dalam untuk olahraga. Foto: Prostock-studio/Shutterstock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi celana dalam untuk olahraga. Foto: Prostock-studio/Shutterstock
ADVERTISEMENT
Olahraga adalah aktivitas yang dapat membantu meningkatkan imunitas agar tubuh tetap sehat dan bugar. Inilah alasan mengapa kebanyakkan orang memaksimalkan aktivitas ini dengan memilih memakai sepatu, sport bra, baju, atau legging untuk berolahraga.
ADVERTISEMENT
Terkait hal ini, muncul beberapa anggapan bahwa kita masih perlu memakai celana dalam saat berolahraga karena alasan kenyamanan. Sementara itu, yang lainnya beranggapan bahwa tidak memakai celana dalam saat berolahraga lebih baik daripada memakainya.
Para ahli kesehatan pun memiliki pendapat berbeda mengenai anggapan ini. Agar kamu tidak keliru, berikut telah kumparanWOMAN rangkum dari Livestrong jawaban mana yang lebih baik di antara memakai celana atau tidak saat berolahraga.

Mana yang lebih baik, pakai celana dalam atau tidak saat berolaraga?

Ilustrasi olahraga plank. Foto: Shutterstock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi olahraga plank. Foto: Shutterstock
Direktur penelitian kosmetik dan klinis dermatologi di Mount Sinai Hospital, Amerika Serikat (AS), Joshua Zeichner mengatakan berolahraga tanpa celana dalam sebenarnya lebih sehat untuk kulit. Ini karena ada kemungkinan bahan pakaian tertentu seperti katun dapat memerangkap keringat di kulit saat berolahraga.
ADVERTISEMENT
Senada dengan itu, dokter kandungan dan ginekologi asal AS, Jodie Horton, MD menyebut perempuan memiliki bakteri baik di dalam vagina yang dapat mencegah pertumbuhan berlebih bakteri jahat seperti vaginosis dan ragi vagina. Tetapi, area organ intim yang basah bisa menjadi tempat berkembang biaknya bakteri.
“Memakai pakaian dalam saat berolahraga menambah lapisan lain yang dapat memerangkap kelembapan dan menyebabkan iritasi, gatal, dan rasa terbakar,” jelasnya seperti dilansir dari Livestrong.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Terlebih, gesekan dan gerakan secara terus-menerus dapat memberi ruang masuknya virus E. coli dari anus ke dalam vagina yang dapat menyebabkan infeksi saluran kemih dan infeksi vagina. Dengan kata lain, tidak memakai celana dalam saat berolahraga dapat membantu mencegah masalah kesehatan, terutama bagi yang rentan terhadap infeksi.
ADVERTISEMENT
Di sisi lain, ahli urologi di Mount Sinai Hospital, Robert J. Valenzuela, MD, menyebut ada kemungkinan kondisi kulit tertentu menjadi lebih buruk akibat tidak memakai celana dalam saat berolahraga. Di antaranya ruam merah dan rasa gatal di selangkangan. Lebih parah, rasa gatal dapat berkembang dan meluas ke area genital.
“Kulit mengelupas juga bisa terjadi karena adanya gesekan terus-menerus di area organ intim dengan pakaian yang tidak dirancang sebagai pelindung. Ini bisa sangat mengiritasi dan dapat mengganggu aktivitas seksual,” imbuhnya.

Bagaimana jika kita lebih nyaman memakai celana dalam saat berolahraga?

Ilustrasi perempuan olahraga di rumah. Foto: Shutter Stock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi perempuan olahraga di rumah. Foto: Shutter Stock
Menurut Horton, celana dalam seperti moisture-wicking yang terbuat dari polyster, nylon, dan bamboo bisa menjadi pilihan saat berolahraga. Selain menyerap kelembapan dan membiarkan vagina tetap kering, celana dalam jenis ini dapat membantu mendinginkan dan mengatur suhu tubuh.
ADVERTISEMENT
Setelah berolahraga, segera ganti seluruh pakaian yang kamu pakai. Ingatlah untuk selalu menjaga kebersihan dan mengganti pakaian baru setelahnya. Jika kamu memiliki waktu yang luang, dianjurkan untuk mandi setelah berolahraga.
Jangan lupa untuk mencuci vulva dengan air hangat dan sabun bebas pewangi hingga bersih. Tepuk lembut vagina hingga kering sebelum mengenakan pakaian baru.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020