Tekno & Sains
·
7 Desember 2020 10:54

Penurunan Suhu yang Terjadi pada Manusia Selama 2 Dekade Terakhir

Konten ini diproduksi oleh Lampu Edison

Dalam hampir 2 abad sejak dokter Jerman Carl Wunderlich menetapkan 37 ° C sebagai suhu tubuh "normal" standar, suhu tersebut telah digunakan sebagai ukuran demam tertentu dalam menentukan penyakit.

ADVERTISEMENT
Seiring berjalannya waktu dalam beberapa tahun terakhir, suhu tubuh yang lebih rendah telah dilaporkan secara luas pada orang dewasa yang sehat. Hal ini dibuktikan dalam sebuah studi tahun 2017 di antara 35.000 orang dewasa di Inggris, di mana ditemukan suhu tubuh rata-rata lebih rendah dari biasanya. Menurut Gurven (salah satu peneliti yang terlibat), dalam waktu kurang dari dua dekade para ilmuwan melihat tingkat penurunan yang sama seperti yang diamati di AS selama kurang lebih dua abad. Analisis mereka didasarkan pada sampel besar dari 18.000 pengamatan dari hampir 5.500 orang dewasa, dan menyesuaikan beberapa faktor lain yang mungkin mempengaruhi suhu tubuh, seperti suhu lingkungan dan massa tubuh.
Penurunan Suhu yang Terjadi pada Manusia Selama 2 Dekade Terakhir (125312)
Medical Health Medicine | Pixabay.com
Studi ini juga menunjukkan penurunan suhu tubuh normal di AS sejak masa Perang Saudara dilakukan pada satu populasi dan belum ada temuan yang dapat menjelaskan mengapa penurunan itu terjadi. Tetapi suatu hal yang jelas terjadi adalah sesuatu tentang fisiologi manusia dapat berubah dari waktu ke waktu. Salah satu hipotesis utama adalah bahwa ada pengalaman dimana lebih sedikit infeksi dari waktu ke waktu karena peningkatan kebersihan, air bersih, vaksinasi dan perawatan medis. Sementara beberapa infeksi dikaitkan dengan suhu tubuh yang lebih tinggi, penyesuaian untuk ini tidak memperhitungkan penurunan tajam suhu tubuh dari waktu ke waktu dan penggunaan jenis termometer yang sama untuk sebagian besar penelitian, jadi bukan karena faktor perubahan instrumentasi.
ADVERTISEMENT
Dalam laporan penelitian tersebut dikatakan bahwa tidak peduli bagaimana analisis dilakukan oleh para peneliti namun yang tidak dapat dipungkiri adalah penurunan suhu masih ada. Bahkan ketika mereka mencoba membatasi analisis pada <10% orang dewasa yang didiagnosa oleh dokter sebagai benar-benar sehat, para ilmuwan masih mengamati penurunan suhu tubuh yang sama dari waktu ke waktu. Pertanyaan kuncinya, kemudian, adalah mengapa suhu tubuh menurun dari waktu ke waktu baik untuk orang Amerika maupun Tsimane. Data ekstensif yang tersedia dari penelitian jangka panjang tim di Bolivia membahas beberapa kemungkinan. Menurut Gurven, penurunan mungkin disebabkan oleh peningkatan perawatan kesehatan modern dan tingkat infeksi ringan yang masih ada sekarang dibandingkan dengan masa lalu. Tetapi sementara kesehatan secara umum telah membaik selama dua dekade terakhir, infeksi masih tersebar luas di pedesaan Bolivia. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pengurangan infeksi saja tidak dapat menjelaskan penurunan suhu tubuh yang diamati.
ADVERTISEMENT
Dalam beberapa kasus, bisa jadi orang dalam kondisi lebih baik membuat tubuh mereka mungkin bekerja lebih sedikit untuk melawan infeksi atau akses yang lebih besar ke antibiotik dan perawatan lain berarti durasi infeksi sekarang lebih pendek daripada di masa lalu. Konsisten dengan argumen itu, Gurven juga mengemukakan bahwa ada penemuan di mana yang mengalami infeksi saluran pernapasan pada periode awal penelitian menyebabkan suhu tubuh lebih tinggi daripada mengalami infeksi saluran pernapasan yang sama baru-baru ini. Ada juga kemungkinan bahwa penggunaan obat anti-inflamasi yang lebih besar seperti ibuprofen dapat mengurangi peradangan, meskipun para peneliti menemukan bahwa penurunan suhu tubuh sementara tetap ada bahkan setelah analisis mereka memperhitungkan biomarker peradangan.
Penurunan Suhu yang Terjadi pada Manusia Selama 2 Dekade Terakhir (125313)
The Little Girl Body Temp. | Pixabay.com
Kemungkinan lain adalah bahwa tubuh kita tidak harus bekerja keras untuk mengatur suhu internal karena adanya AC di musim panas dan pemanasan di musim dingin. Sementara suhu tubuh suku Tsimane berubah seiring waktu dan pola cuaca, Tsimane masih tidak menggunakan teknologi canggih untuk membantu mengatur suhu tubuh mereka. Namun, mereka memiliki lebih banyak akses ke pakaian dan selimut. Menurut Gurven, penemuan suhu tubuh yang lebih rendah dari perkiraan di AS, dan penurunan dari waktu ke waktu, membuat banyak orang menggaruk-garuk kepala. Apakah itu kebetulan? Dalam studi ini, Gurven dan timnya mengkonfirmasi bahwa suhu tubuh di bawah 37 ° C ditemukan di tempat-tempat di luar AS dan Inggris. Studi ini juga memberikan indikasi pertama bahwa suhu tubuh telah menurun bahkan di lingkungan tropis ini, di mana infeksi masih menyebabkan banyak morbiditas dan mortalitas. Meskipun fiksasi pada 37 ° C, sebagian besar dokter menyadari bahwa suhu 'normal' memiliki kisaran tertentu. Tetapi dengan mengaitkan perbaikan dalam lanskap epidemiologi dan sosial ekonomi yang lebih luas dengan perubahan suhu tubuh, studi tersebut menunjukkan bahwa informasi tentang suhu tubuh dapat memberikan petunjuk untuk kesehatan populasi secara keseluruhan, seperti halnya indikator umum lainnya seperti harapan hidup.
ADVERTISEMENT

sosmed-whatsapp-whitesosmed-facebook-whitesosmed-twitter-whitesosmed-line-white