Gara-gara Ikut ala Citayam Fashion Week, ASN di Payakumbuh Dimutasi

Konten Media Partner
8 Agustus 2022 21:45
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Dewi Novita. Foto: dok pribadi Dewi
zoom-in-whitePerbesar
Dewi Novita. Foto: dok pribadi Dewi
ADVERTISEMENT
Dewi Novita yang merupakan seorang Aparatur Sipil Negara (ASN) di Pemerintah Kota Padang, Sumatera Barat, harus menerima nasib di karirnya setelah ikut mempopulerkan fashion ala Citayam Fashion Week.
ADVERTISEMENT
Dewi yang sebelumnya Camat Payakumbuh Timur, Kota Payakumbuh, dimutasi menjadi Sekretaris Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Payakumbuh, akibat ikut efek Citayam Fashion Week.
Aksinya itu ternyata mendapat respons yang kurang baik dari Majelis Ulama Indonesia (MUI) Payakumbuh. Hingga akhirnya MUI melaporkan aksi Dewi itu ke Wali Kota Payakumbuh.
Ternyata Pemko Payakumbuh menanggapi laporan MUI tersebut. Sehingga Dewi harus dimutasi dari Camat Payakumbuh Timur menjadi Sekretaris Satpol PP.
Padahal Dewi pernah dinobatkan sebagai Camat terbaik di Kota Payakumbuh.
Merespons hal ini, Dewi mengatakan tetap menerima keputusan Pemko Payakumbuh terhadap dirinya. Di satu sisi dia pun mengucapkan permohonan maaf, bila aksi fashion yang dilakukannya itu dianggap kurang tepat.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
"Saya dilaporkan oleh MUI persoalan video yang saya unggah di instagram miliki pribadi saya yang memperagakan layaknya seperti Citayam Fashion Week," katanya, Senin 8 Agustus 2022.
ADVERTISEMENT
Baginya persoalan yang dianggap kurang baik oleh MUI terhadap dirinya itu, tidak perlu disikapi terlalu panjang lebar. Menurutnya apa yang terjadi terhadap karirnya kini, anggap sebagai sebuah perjalanan.
"Saya tidak ada melakukan perlawanan ataupun protes, setelah saya dipindahkan ke Satpol PP Payakumbuh. Kita harus arif menanggapi itu semuanya, itu aja. Mungkin MUI ada benarnya," sebut Dewi.
“Sebelumnya, mungkin ada yang salah dengan konten saya. Saya minta maaf. Terima kasih kepada MUI yang telah mengingatkan saya untuk lebih baik lagi. Saya tidak dipermasalahkan secara pribadi, tapi kecewa,” ucapnya.
Kekecewaan itu, kata Dewi Novita, pemberhentian dirinya tidak berapa lama setelah dirinya ditunjuk menjadi camat terbaik. Padahal, dirinya telah mempersiapkan segala hal untuk mewakili Kota Payakumbuh di tingkat provinsi.
ADVERTISEMENT
“Persiapan kami di kecamatan sudah matang. Kalau saya memang diberikan punishment juga, kenapa tidak ditunggu penilaian dulu baru dipindahkan. Itu bentuk kekecewaan saya. Menjadi camat terbaik itu tidak mudah, karena tidak akan terulang untuk kedua kalinya,” kata Dewi.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·