Masalah yang Sering Ditemui di Rumah Cluster, Bagaimana Solusinya?

Ekosistem kreatif yang bergerak di bidang desain interior, arsitektur, pembangunan dari nol, renovasi, pembuatan kabinet custom, penyediaan furniture, dan lainnya. Informasi lebih lanjut: https://linktr.ee/lifetimedesign
Konten dari Pengguna
1 Agustus 2022 14:41
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Tulisan dari Lifetime Design tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
ADVERTISEMENT
Rumah cluster menjadi salah satu jenis hunian yang kehadirannya sudah semakin marak di Indonesia. Untuk menyesuaikan kebutuhan, jenis hunian ini hadir dengan luas tanah yang cukup bervariasi. Mulai dari yang mungil sekitar 60m2, sederhana sekitar 120m2, dan besar sekitar 250m2.
ADVERTISEMENT
Selayaknya perumahan pada umumnya, rumah cluster tentunya memiliki nilai plus dan minusnya tersendiri. Nilai plusnya, jenis hunian ini lazimnya memiliki fasilitas yang cukup lengkap. Biasanya, terdapat area bermain anak, hingga taman yang dapat digunakan oleh seluruh anggota komplek. Selain itu, keamanannya pun cukup terjaga dengan adanya one-gate system.
Di balik kelebihan yang ditawarkannya, ternyata ada beberapa masalah yang lazim Anda temui pada rumah cluster. Tanpa disadari, masalah ini bisa menjadi sebuah hambatan tersendiri, khususnya ketika Anda akan merenovasi rumah. Kira-kira, apa saja masalah di rumah cluster dan bagaimana solusinya? Simak ulasan lengkapnya berikut ini!
Denah dan Desain Rumah Monoton
Lifetime Design (Instagram: @lifetime.design)
zoom-in-whitePerbesar
Lifetime Design (Instagram: @lifetime.design)
Setiap rumah cluster yang dibangun oleh developer biasanya memiliki denah rumah yang sama. Akibatnya, Anda sulit berkreasi dengan ruang-ruang yang ada dan akhirnya hanya mengikuti denah yang sudah dibuat.
ADVERTISEMENT
Sebenarnya, Anda bisa lho menghadirkan sentuhan personal ataupun ruang-ruang yang tidak lazim ada di rumah cluster. Kuncinya, ketika merenovasi pastikan Anda didampingi oleh desainer interior dan tenaga sipil profesional. Dengan adanya mereka, luas rumah yang dimiliki bisa dimaksimalkan fungsinya dan disesuaikan visualnya dengan keinginan Anda.
Luas Area Terbatas
Lifetime Design (Instagram: @lifetime.design)
zoom-in-whitePerbesar
Lifetime Design (Instagram: @lifetime.design)
Rumah cluster memang hadir dengan beragam luas. Ada yang mungil, sederhana, hingga besar. Namun, ada satu kesamaan dari variasi tersebut, yakni mereka hadir dengan sekat-sekat sehingga membuat luas areanya seakan terbatas.
Untuk mengatasi masalah tersebut, Anda bisa menghilangkan sekat-sekat yang ada dan menciptakan konsep open space dengan menggabungkan beberapa ruangan di satu area yang sama. Ada beberapa ruangan yang bisa disatukan, mulai dari ruang tamu dan foyer, kemudian ruang keluarga, ruang makan, dan dapur bersih, dan lainnya. Selain itu, untuk mengatasi tampak ruangan yang terkesan terbatas, Anda juga dapat menghadirkan kaca agar memberikan ilusi di ruangan tersebut.
ADVERTISEMENT
Minim Privasi
Lifetime Design Arsitektur (Instagram: @ld.arsitektur)
zoom-in-whitePerbesar
Lifetime Design Arsitektur (Instagram: @ld.arsitektur)
Secara default, rumah cluster hadir tanpa adanya pagar atau ruang pembatas antara satu rumah dengan lainnya. Hal tersebut akhirnya membuat jenis rumah ini terbilang minim privasi dan akhirnya membuat penghuni rumah merasa kurang nyaman.
Agar masalah tersebut dapat teratasi, Anda bisa dengan mudahnya membangun pagar dan juga tembok pembatas untuk menambah privasi. Untuk area interior, Anda juga menghadirkan tembok yang kedap suara agar menghindari kebisingan dari luar maupun yang anggota rumah ciptakan.
Ruangan Terbatas
Lifetime Design (Instagram: @lifetime.design)
zoom-in-whitePerbesar
Lifetime Design (Instagram: @lifetime.design)
Khusus rumah cluster dengan luas yang terbatas biasanya hadir dengan ruangan yang tidak terlalu banyak. Jika Anda memiliki anggota keluarga yang cukup besar, hal ini tentunya akan menjadi masalah tersendiri.
Untuk mengatasinya, Anda bisa menghadirkan konsep rumah vertikal atau yang lebih dikenal dengan istilah rumah tingkat. Dengan adanya konsep ini, Anda bisa menambah ruangan-ruangan baru di rumah agar seluruh anggota keluarga bisa lebih merasa nyaman. Namun jika terkendala dengan masalah budget, Anda bisa menghadirkan konsep rumah tumbuh dengan membangun satu per satu ruangan sesuai dengan prioritas.
ADVERTISEMENT
Terlepas dari beberapa masalah yang ada, rumah cluster dapat menjadi salah satu opsi hunian yang bisa Anda jadikan pilihan ketika ingin membeli rumah baru.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020