Pencarian populer
PUBLISHER STORY
27 Januari 2019 20:42 WIB
0
0

JK Paparkan Upaya Pemerintah Untuk Penanganan Banjir dan Tanah Longsor

Makassar -- Wakil Presiden Jusuf Kalla menyampaikan hasil rapat terkait penanganan banjir dan tanah longsor di Sulawesi Selatan di Kantor Gubernur Sulsel di Jalan Urip Sumiharjo Makassar, Minggu (27/1).

Sebelumnya JK melakukan pinjauan dilokasi terdampak dan rapat bersama Gubernur Sulsel HM Nurdin Abdullah, Menteri Sosial RI Agus Gumiwang Kartasasmita, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Doni Monardo. Rapat ini juga dihadiri oleh Wagub Sulsel, Forkopimda Sulsel, serta Bupati/Wali Kota.

"Pertama saya ingin melihat apa yang terjadi karena itu maka program yang segera ialah membantu korban yg meninggal. Dari Kemsos akan segera dibantu santunan Rp15 juta perorang," kata JK.

Selanjutnya, semua fasilitas umum dari jembatan, bendung akan segera diperbaiki oleh Kementerian PU dan Pemprov Sulsel.

Terkait masalah cuaca, JK menyebutkan tidak bisa dikontrol, tetapi yang terjadi adalah kerusakan di hulu, kerusakan di DAS Bawakaraeng.

"Harus kita perbaiki, baik secara aturan, siapa yang melanggar, yang bikin katakanlah taman-taman yang tdk sesuai untuk dicabut. Kedua daerah-daerah yang ketinggian tapi ditanami tanaman yang bisa menimbulkan longsor kayak jagung, itu akan diusahakan diganti dengan tanaman keras yang membantu lingkungan," jelas JK.

Lanjutnya, Baik Gubernur dan BNPB akan membantu memperbaikai kerusakan yang ada sesuai aturan dan prosedur yang ada.

Untuk perbaikan JK menyampaikan setidaknya dibutuhkan tempo butuh 3 tahun. Untuk tanaman mislanya harus dibibit terlebih dahulu kemudian ditanami itu. Juga akan diperbaiki lingkungan DAS Bawakaraeng.

Untuk bendungan JK menyampaikan tidak bersoal. Kecuali terdapat sedimentasi, sedimen terjadi karena kerusakan lingkungan di hulu.

JK menyampaikan juga sudah direncanakan tahun ini bendungan Jene'lata mulai dikerjakan. Adapun kerusakan karena banjir sebut JK tidak sebesar jika kerusakan terjadi karena kebakaran dan dan gempa.

"Rusak karena banjir itu tidak banyak biayanya karena tetap ada. Kalo kebakaran habis, kalo gempa bumi pecah-pecah semua. Tapi kalo rusak karena banjir itu tidak banyak, hanya diperbaiki saja. itu nanti BNPB akan membantu bahan-bahan bangunan dan sebagainya," ujar JK.

JK mengimbau agar menjaga lingkungan, perbaikan hutan, DAS daerah aliran sungai diperbaiki. Masalah lain adalah penduduk makin bertambah, sawah-sawah yang menyerap air atau daerah-daerah cekungan yang terdapat air, dibangun bangunan sehingga menimbulkan daya serap lahan itu berkurang.

JK menyebutkan bahwa peringatan harus diberikan kepada masyarakat. Daerah yang terkena banjir seperti di Makassar, terkena akibat air dari Gunung Bawakaraeng. "Saya tadi menghargai juga, Wali Kota (Makassar) sudah sejak tanggal 18 Januari sudah memprediksi akan ada dan ternyata benar. Jadi peringatan-peringatan itu perlu diberikan kepada masyarakat," ucapnya.

Tulisan ini adalah kiriman dari publisher, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.53