Tim PKM UNAIR Ciptakan Alat Deteksi Dini Penyakit Stroke dengan Sampel Saliva

melia anggraeni
Mahasiswa S1 Prodi Kimia Universitas Airlangga
Konten dari Pengguna
11 Juli 2024 12:28 WIB
·
waktu baca 2 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari melia anggraeni tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Tim PKM Universitas Airlangga
zoom-in-whitePerbesar
Tim PKM Universitas Airlangga
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Stroke menjadi penyebab kematian nomor dua di dunia yang diperkirakan akan terus mengalami peningkatan mencapai 23,3 juta kematian pada tahun 2030 (Kemenkes RI, 2018). Permasalahan tersebut merupakan tantangan kesehatan yang perlu upaya pencegahan serta deteksi sejak dini. Menjawab hal ini, lima mahasiswa Universitas Airlangga (UNAIR) mencetuskan ide berupa CORTISCAN, sebuah alat deteksi dini stroke dengan biomarker cortisol.
ADVERTISEMENT
Lima mahasiswa tersebut tergabung dalam tim yang terdiri dari Melia Anggraeni (Kimia 2021), Amalia Dwi Berliyanti (Kimia 2021), Tsabita Arinal Haq (Fisika 2021), Muhammad Dzulkifli Amar Kaafi Ar Rochim (Biologi 2021), dan Ach Jazilul Qutbi (Teknik Robotika dan Kecerdasan Buatan 2021). Tim tersebut berhasil meraih pendanaan dalam Program Kreativitas Mahasiswa Karsa Cipta (PKM-KC) 2024.
Melia selaku ketua tim menceritakan bahwa ide yang diusung berasal dari riset sebelumnya yang menyatakan bahwa kortisol merupakan hormon stres dalam tubuh yang menjadi salah satu biomarker pendeteksi stroke. Selama ini deteksi dini stroke membutuhkan waktu yang lama, biaya mahal, dan terbatas. Sehingga perlu adanya solusi untuk mengatasi hal tersebut.
Lebih lanjut, Melia juga menjelaskan bahwa CORTISCAN dapat mendeteksi dini kadar kortisol secara otomatis dan noninvasif, dengan menggunakan sampel saliva. CORTISCAN dirancang menggunakan sensor fotometri berbasis nanopartikel tembaga dengan AHMT sebagai stabilisator (CuNp-AHMT). Melalui CORTISCAN, orang dengan kadar kortisol yang tidak normal dapat lebih waspada terhadap kemungkinan serangan stroke.
ADVERTISEMENT
“CORTISCAN tentunya dapat menjadi solusi untuk mendeteksi dini stroke secara mudah dan cepat karena alat ini portable serta dapat dipantau secara realtime melalui web monitoring,” jelas Melia.
Salah satu anggota tim, Amalia menuturkan meskipun menghadapi beberapa rintangan seperti kesibukan magang dan PKL, namun tim CORTISCAN mampu untuk manajemen waktu dan memberikan usaha terbaik dalam merealisasikan ide yang telah digagas.
“Saya berharap alat CORTISCAN dapat memberikan kontribusi nyata dan bermanfaat untuk masyarakat dalam mendeteksi dini stroke sehingga tidak ada kata terlambat dalam penanganan penyakit stroke,” ujar Amalia.
Tak ketinggalan, anggota tim lainnya juga membagikan tips agar berhasil dalam menyusun PKM. Menurut mereka, penting untuk mencari inovasi dengan nilai kebaruan yang sesuai dengan skema PKM, memilih anggota tim berdasarkan kebutuhan bidang ilmu, dan rajin berkonsultasi dengan dosen pembimbing.
ADVERTISEMENT