Cinta Sebagai Gerakan Nyata

saya mahasiswa prodi ekonomi pembangunan fakultas ekonomi dan bisnis universitas muahmmadiyah malang dan aktif di organisasi Ikatan Mahasiswa muhammadiyah
Konten dari Pengguna
10 Agustus 2022 17:17
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Tulisan dari mikrajul mukminin tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
hasil foto kegiatan LIK IMM FASTCHO FEB UMUM
zoom-in-whitePerbesar
hasil foto kegiatan LIK IMM FASTCHO FEB UMUM
ADVERTISEMENT
Cinta dan Manusia
Cinta tidak terlepas dari sensasi persahabatan, suka, dll. Semua orang pasti pernah mengalami cinta, mulai dari bayi, remaja, hingga dewasa. Cinta pasti ada pada setiap orang, hanya saja cara menyampaikan pemujaan juga akan unik. Cinta tidak hanya membahas masalah pasangan, tetapi pada orang yang dicintai juga ada cinta.
ADVERTISEMENT
Setiap orang memiliki pemahaman alternatif tentang kasih sayang. Ini jelas akan membingungkan orang-orang yang tidak tahu tentang arti sebenarnya dari kasih sayang. Lagi pula, apa itu cinta?
Ketika digambarkan secara keseluruhan, kasih sayang ini tidak memiliki arti yang signifikan. Cinta tidak harus terlihat dengan tulus, namun harus dirasakan dalam diri setiap orang. Sesuai dengan Rujukan Kata Besar Bahasa Indonesia (KBBI), cinta itu benar-benar mirip dengan, benar-benar cinta, benar-benar cinta, terpikat, enerjik, luar biasa percaya diri, rindu, tak henti-hentinya tertekan.
Pada dasarnya cinta itu penting bagi hidup kita. Adalah di luar jangkauan kemungkinan bagi seorang individu untuk hidup tanpa kasih sayang dan cinta dari individu-individu di sekitarnya. Misalnya, mirip dengan ibu kita sendiri. Tidak terbayangkan jika seorang ibu tidak menyayangi anaknya, begitu juga sebaliknya.
ADVERTISEMENT
Cinta dan Organisasi
Salah satu metodologi yang patut ditelaah adalah pendekatan kasih sayang sebagai bagian dari pembinaan organisasi. Membangun hubungan dengan kasih sayang tidak berarti bahwa setiap orang dalam organisasi harus memiliki hubungan yang unik, misalnya cinta seperti kekasih atau pasangan, tetapi lebih berpusat pada perasaan kasih sayang untuk keharmonisan yang berencana untuk membangun sebuah hubungan.
Kita sering menemukan bahwa kadang-kadang individu masuk ke dalam organisasi yang tidak sungguh-sungguh, mereka hanya perlu mendorong organisasi itu. Bisa jadi individu masuk dan bergabung dalam organisasi karena diminta, karena adanya minat, bahkan karena dorongan hati. Jadi normal untuk beberapa asosiasi dibentuk menjadi hanya representatif dengan hampir tidak ada perkembangan dan bahkan menghilang secara tiba-tiba.
ADVERTISEMENT
Ini mengadopsi strategi yang mendalam (kesukaan) dalam membangun sebuah asosiasi. Setiap perintis yang berwenang harus mengetahui hal ini. Dengan asumsi kita melihat contoh beberapa asosiasi menghadapi kekacauan dan perpecahan karena kepentingan citra diri dari setiap bagian, itu cukup sejauh yang kita ketahui untuk alasan bahwa di antara individu-individu hierarkis membutuhkan kedekatan yang mendalam, tidak adanya keakraban dengan persekutuan untuk mencapai tujuan otoritatif.
Ada beberapa hal yang menjadi faktor penghambat pergantian peristiwa secara hierarkis, antara lain tidak adanya pemahaman perintis dan individu dari paguyuban tentang tujuan, visi dan misi paguyuban, tidak adanya koordinasi budaya otoritatif bekerja dengan cara kehidupan individu yang hierarkis dan tidak adanya rasa kebersamaan setiap individu dari organisasi (hubungan relasional).
ADVERTISEMENT
Dari ketiga hal di atas, tentunya menantang untuk dikaji dari satu perspektif saja, namun pendekatan adorasi merupakan salah satu ujian yang dapat memberikan jawaban atas permasalahan tersebut.
Cinta adalah kecenderungan dan perilaku yang baik, serta tanggung jawab yang dibutuhkan seseorang untuk menjaga kemantapan perasaan dan perilakunya yang dapat memengaruhi hubungan yang sedang dijalani.
Hubungan yang dimaksud adalah hubungan antara individu dengan banyak individu atau lebih, tidak hanya terbatas pada hubungan antara dua individu yang tergila-gila. Untuk mendapatkannya dan menggambarkan cinta di dalam dan di luar, Sternberg merancang model untuk menghargai. Hipotesis ini dikenal dengan istilah Three-sided Hypothesis of Affection atau hipotesis triangulasi adorasi yang mengartikan bahwa afeksi dapat digambarkan melalui tiga bagian, yaitu kedekatan, energi, dan tanggung jawab.
ADVERTISEMENT
Mengingat hipotesis Sternberg tentang tiga bagian kasih sayang, khususnya kedekatan, energi/antusiasme dan tanggung jawab, salah satu pengujian implikasi berbicara tentang contoh hubungan antara orang-orang, ini benar-benar terkait dengan asosiasi sebagai kumpulan beberapa orang. Setiap individu dari paguyuban baik dari perintis, pimpinan maupun pekerja membutuhkan kedekatan. Kedekatan atau kedekatan berhubungan dengan sisi mendalam dan emosional dari seorang individu. Tentang pancaran hubungan, kedekatan, dan koneksi pihak terkait.
Pada bagian ini, kedekatan yang mendalam untuk terus berada di dekat orang lain didorong oleh komponen emosional. Seseorang yang memiliki kedekatan yang tinggi dengan orang lain sangat mengkhawatirkan bantuan pemerintah dan kegembiraan semua orang di sekitarnya, saling menghormati dan menghargai, dan memiliki tingkat pemahaman bersama yang tinggi.
ADVERTISEMENT
Mereka memiliki perasaan memiliki tempat, secara konsisten perlu berbagi, memberi dan mendapatkan dorongan dasar dan menyampaikan secara pribadi. Sebuah hubungan mencapai kedekatan yang mendalam di mana kedua pemain tersedia satu sama lain, melihat satu sama lain, mendukung satu sama lain dan tidak ada kecemasan terhadap pemecatan saat melihat apa pun. Siap mengorkestrasikan nilai-nilai, meskipun harus ada kontras dalam setiap penilaian. Saling memaafkan dan mengakui ketika kedua pemain melakukan kesalahan dan memiliki penilaian yang beragam. Ini sangat dibutuhkan dalam sebuah asosiasi.
Salah satu kualitas dari asosiasi yang solid adalah ketika orang-orang dalam asosiasi memiliki desain hubungan yang baik. Hal ini mempengaruhi pameran dan contoh partisipasi yang pada akhirnya mempengaruhi pekerjaan yang diselesaikan. Meskipun demikian, asosiasi harus memberikan prinsip yang jelas, sehingga kedekatan yang terjalin antara perwakilan individu tidak mengurangi sikap ahli di tempat kerja.
ADVERTISEMENT
Yang kedua adalah Energi. Energi untuk situasi ini merupakan perpaduan antara kegembiraan, makna dan perasaan (feeling). Sebagian besar dari kita salah mengartikan antusiasme sebagai kesenangan (energi). Namun, gagal untuk mengingat makna dan perasaan. Terlepas dari kenyataan bahwa sesuatu yang kita lakukan tidak penting dengan asumsi itu dapat diabaikan dan tidak ada kecenderungan untuk mewujudkannya. Kepentingan (significance) berkaitan dengan keyakinan atau penerimaan seseorang, yang jika dipusatkan lebih dalam adalah ketua.
Banyak orang yang bilang bahwa cinta itu sulit diartikan dan dimaknai, sehingga begitu sakral persaoalan cinta.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020