5 Hal Paling Horor yang Dialami Pelajar, Lebih Seram dari Film The Nun

7 September 2018 14:00
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
5 Hal Paling Horor yang Dialami Pelajar, Lebih Seram dari Film The Nun (101898)
zoom-in-whitePerbesar
THE NUN. (Foto: Youtube/Warner Bros. Pictures)
Belakangan ini demam film The Nun merasuki masyarakat. Film The Nun kembali mengingatkan kita kepada sosok Valak si hantu biarawati.
ADVERTISEMENT
Tapi bagi pelajar, film The Nun enggak ada apa-apanya dibandingkan kejadian-kejadian 'horor' yang dialami di sekolah. Enggak percaya? Berikut lima di antaranya.
Razia rambut
Razia rambut menjadi hal yang paling ditakuti oleh anak SMA, terutama cowok-cowok yang lagi memanjangkan rambutnya. Bagaikan jelangkung, razia rambut ini datang secara enggak terduga.
Belum lagi guru yang memangkas rambut secara asal. Bagi mereka, yang penting rambut terlihat pendek dan enggak menutupi telinga. Tapi bagi kamu, ini tandanya harus segera ke tukang cukur rambut, deh.
Razia seragam
Selain razia rambut, razia seragam juga menjadi hal yang paling horor bagi anak SMA. Apalagi untuk siswa kelas 3 yang mulai 'bebas' memodifikasi seragamnya, karena enggak ada tekanan dari senior.
ADVERTISEMENT
Tapi, tekanan lain justru datang dari guru. Ya, guru akan memperhatikanmu dari ujung kepala sampai ujung kaki untuk mencari kesalahan dalam caramu memakai seragam. Bagi murid cewek, mereka enggak segan-segan untuk mendedel alias melepas jahitan bawah rok agar terlihat lebih panjang. Duh, enggak banget!
Razia tas
Yang namanya razia memang selalu horor, ya. Tapi razia tas ini termasuk yang paling seram bagi anak SMA. Biasanya razia ini dilakukan oleh guru ketika murid enggak lagi berada di dalam kelas.
Menurut Mudy, siswa kelas 12 IPA di SMA Labschool Rawamangun, barang-barang yang dirazia beragam, mulai dari kartu sampai makeup. "Hukumannya kalau ringan dicatat aja. Kalau berat baru diskors," katanya kepada kumparan, Jumat (7/9).
ADVERTISEMENT
Nilai rapor merah
Enggak bisa dipungkiri, mendapat nilai jelek saat pengambilan rapor membuat bulu kuduk kita merinding. Selain ditegur guru, kamu juga harus menghadapi orang tua di rumah yang marah dan kecewa terhadap hasil belajarmu.
Terlebih, nilai rapor merah ini sering kali disusul oleh hukuman-hukuman dari orang tua. Mulai dari waktu main berkurang, enggak boleh hangout sama teman, sampai enggak dapat uang jajan.
Ketemu senior galak
Superioritas senior terkadang bisa sangat mengintimidasi anak baru. Senior seakan dilihat sebagai si empunya sekolah, yang rasanya kalau sedikit saja berbuat salah bisa fatal akibatnya. Pokoknya sebisa mungkin menghindar, deh, dari senior.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020