Nasionalisme di Turki

Mahasiswa Untag Banyuwangi
Konten dari Pengguna
30 April 2022 11:48
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Tulisan dari mughni labib Untag Banyuwangi tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Nasionalisme di Turki (8468)
zoom-in-whitePerbesar
Bendera Nasional Turki Foto oleh Shvets Anna dari Pexels
ADVERTISEMENT
Nasionalisme telah menjadi tren yang paling berpengaruh baik dalam diskusi politik saat ini maupun dalam munculnya proses politik yang lebih mengakar di Turki. Dalam semua aliran politik dari paling kiri hingga paling kanan, ada gejolak, atau setidaknya kekuatan nasionalisme yang berpengaruh dalam nada dan derajat yang berbeda-beda. Nasionalisme terwakili di hampir semua struktur politik dan memberikan banyak masalah di Turki template yang diperlukan untuk penjelasan dan reaksi yang mudah, yang sebagian besar waktu berfungsi dengan sukses. Melalui refleks-refleks terkondisi, yang telah terpatri dalam alam bawah sadar kolektif negara, nasionalisme berhasil memobilisasi reaksi terhadap isu-isu terkini. Dapat dengan mudah dikatakan bahwa itu adalah tren dengan ketegasan politik tertinggi.
ADVERTISEMENT
Nasionalisme mempercepat reaksi masyarakat dan mungkin membuat mereka menyebar; itu dapat menyebabkan konglomerasi kecepatan di sekitar identitas, menghasilkan konsolidasi kekuatan dan motivasi untuk bertindak. Simbol dan slogannya yang sederhana, dan yang terpenting pelindungnya terhadap kritik, mengubahnya menjadi identitas politik yang paling mudah serta posisi politik yang menyimpan risiko paling kecil. Hampir semua orang dikritik karena tidak cukup nasionalis, padahal nasionalisme itu sendiri tidak pernah menjadi bahan kritik. Ini agak diperlakukan seolah-olah itu adalah tren politik yang tak tersentuh, yang secara umum dimiliki oleh seluruh negeri. Setiap aktor politik mempertimbangkan kepekaan nasionalis. Partai atau pemimpin nasionalis mungkin dikritik karena apa yang mereka lakukan, tetapi nasionalisme itu sendiri tidak akan pernah bisa.
ADVERTISEMENT
Fakta bahwa nasionalisme di Turki telah menjadi tren yang paling menentukan dan ideologi yang paling dalam meresap dalam politik tradisional maupun politik kontemporer, tidak dapat semata-mata dijelaskan oleh kebutuhan yang dipenuhinya saat ini, atau dengan mengacu pada tren global yang berlaku. Hal ini juga terkait dengan akarnya yang memungkinkan kemunculan dan perkembangannya. Nasionalisme di Turki memiliki banyak kesamaan dengan populisme kanan baru yang sedang berkembang dan nasionalisme di dunia, tetapi juga menunjukkan kekhasan. Untuk dapat mendiskusikan kekuatan nasionalisme di Turki saat ini dan kemungkinan hasil politik yang dapat ditimbulkannya, akan berguna untuk menyebutkan secara singkat sumber daya dari ciri-ciri khasnya. Ini perlu, karena kekuatan dan arahnya yang berpengaruh sangat ditentukan oleh karakter pendirinya.
ADVERTISEMENT
Bangsa yang terlambat, nasionalisme yang terlambat
Menjelang akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, isu “kelangsungan hidup” Kesultanan Utsmaniyah semakin mendesak. Salah satu resep penyelamatan yang diperbincangkan di kalangan intelektual Utsmaniyah adalah nasionalisme. Lainnya adalah Westernisme, Ottomanisme dan Islamisme. Selama Periode Konstitusi, nasionalisme mendapat dukungan di dalam lingkaran Partai Persatuan dan Kemajuan yang berkuasa. Meskipun dikaitkan dengan ambisi aksi seperti Turan Ideal (mengumpulkan semua orang Turki di bumi di bawah satu bendera), nasionalisme ini sebenarnya adalah ideologi pertahanan. Gagasan untuk menghadapi nasionalisme, yang menjadi berbahaya melalui pemberontakan, dengan kontra-nasionalisme membuka jalan bagi Deportasi Armenia dan cukup banyak menentukan posisi yang akan diambil selama WW1, yang akhirnya berakhir dengan kekalahan.
Nasionalisme dalam semen Republik
ADVERTISEMENT
Sebagai ideologi pertahanan Kekaisaran Ottoman, nasionalisme juga telah menjadi komponen penting dari semen pendirian Republik Turki. Untuk memperoleh energi perlawanan yang diperlukan oleh Perang Kemerdekaan dan kemudian menjadi motivasi penting untuk berdirinya negara nasional, nasionalisme kembali digunakan sebagai sumber daya yang vital. Untuk mendirikan negara bangsa di atas sisa-sisa Utsmaniyah, seseorang harus menciptakan negara terlebih dahulu. Ketegangan prospektif yang diperkirakan akan meningkat di antara mayoritas Muslim karena aspirasi para kader pendiri untuk mengejar peradaban barat dan cita-cita mereka tentang Republik sekuler dihalangi dengan meminta perlindungan politik yang paling dapat diandalkan, yaitu nasionalisme. Dalam prosesnya, tren garis keturunan-Turki, yang membatasi ruang untuk persetujuan, telah terpinggirkan dan terasing.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020