Nilai-Nilai Pendidikan Islam dalam Pencak Silat Pagar Nusa

M Fahmi Yahya
Mahasiswa Universitas Jember Pendidikan Sejarah
Konten dari Pengguna
2 April 2024 10:20 WIB
·
waktu baca 2 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari M Fahmi Yahya tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Sumber Foto: Pribadi
zoom-in-whitePerbesar
Sumber Foto: Pribadi
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Pencak Silat Pagar Nusa merupakan seni bela diri tradisional Indonesia yang tidak hanya mengajarkan teknik bertarung, tetapi juga mengandung nilai-nilai pendidikan Islam yang mendalam. Dalam praktiknya, seni bela diri ini tidak hanya tentang fisik dan kekuatan, tetapi juga tentang pembentukan karakter dan spiritualitas yang kokoh. Berikut adalah beberapa nilai-nilai pendidikan Islam yang dapat ditemukan dalam Pencak Silat Pagar Nusa:
ADVERTISEMENT
1. Ikhlas (Kesungguhan)
Ikhlas adalah nilai yang sangat ditekankan dalam Islam, dan hal ini juga tercermin dalam praktik Pencak Silat Pagar Nusa. Seorang praktisi harus belajar dengan sungguh-sungguh dan bertarung dengan niat yang tulus, tanpa pamrih atau keinginan yang buruk.
2. Sabar (Kesabaran)
Pencak Silat mengajarkan kesabaran dalam menghadapi tantangan dan kesulitan. Demikian pula, Islam mengajarkan pentingnya kesabaran dalam menghadapi ujian hidup. Dengan sabar, seorang pesilat bisa mengatasi rintangan dan mencapai kemajuan dalam latihan serta pertandingan.
3. Tawakal (Bergantung kepada Allah)
Pencak Silat Pagar Nusa mengajarkan untuk mempercayai kekuatan Allah dalam setiap langkah yang diambil. Ketika berada di atas panggung pertarungan, seorang pesilat harus menyerahkan dirinya sepenuhnya kepada Allah, menyadari bahwa hasil akhir adalah kehendak-Nya.
ADVERTISEMENT
4. Kedisiplinan
Dalam Pencak Silat, kedisiplinan sangat ditekankan, mulai dari rutinitas latihan hingga pengaturan gerakan. Ini sejalan dengan ajaran Islam yang mengajarkan pentingnya disiplin dalam menjalani kehidupan sehari-hari, termasuk dalam ibadah dan pergaulan.
5. Hormat dan Tanggung Jawab
Praktisi Pencak Silat Pagar Nusa diajarkan untuk menghormati guru dan sesama pesilat, serta bertanggung jawab atas tindakan dan kata-kata mereka. Hal ini sejalan dengan ajaran Islam yang mengajarkan pentingnya menghormati sesama manusia dan menjalankan tanggung jawab dengan baik.
6. Kerjasama
Dalam pertandingan tim atau latihan bersama, kerjasama adalah kunci kesuksesan. Praktisi Pencak Silat Pagar Nusa diajarkan untuk saling membantu dan mendukung satu sama lain, sebuah nilai yang sejalan dengan ajaran Islam tentang pentingnya kerjasama dalam mencapai tujuan bersama.
ADVERTISEMENT
Dengan menggabungkan nilai-nilai pendidikan Islam dengan latihan fisik dan teknik bela diri, Pencak Silat Pagar Nusa tidak hanya mencetak pesilat yang tangguh secara fisik, tetapi juga individu yang memiliki karakter moral yang kuat dan kesadaran spiritual yang tinggi. Ini membuktikan bahwa seni bela diri tidak hanya tentang kekuatan fisik, tetapi juga tentang pembentukan karakter dan moral yang baik sesuai dengan ajaran agama.