Konten Media Partner

Mengenang 5 Tahun Bencana Gempa, Likuefaksi, dan Tsunami Palu

28 September 2023 10:47 WIB
·
waktu baca 2 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Wali Kota Palu Hadianto Rasyid (kanan) dan Sekretaris Kota Palu Irma Pettalolo (kiri) berziarah dan tabur bunga untuk mengenang 5 tahun bencana Likuefaksi di Petobo dan Balaroa, Kota Palu, Kamis (28/8). Foto: Istimewa
zoom-in-whitePerbesar
Wali Kota Palu Hadianto Rasyid (kanan) dan Sekretaris Kota Palu Irma Pettalolo (kiri) berziarah dan tabur bunga untuk mengenang 5 tahun bencana Likuefaksi di Petobo dan Balaroa, Kota Palu, Kamis (28/8). Foto: Istimewa
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Wali Kota Palu Hadianto Rasyid berziarah dan tabur bunga untuk mengenang 5 tahun bencana alam Gempa, Tsunami, dan Likuefaksi yang terjadi di Kota Palu pada 2018.
ADVERTISEMENT
Kegiatan yang berlangsung pada Kamis, 28 September 2023 ini dimulai dengan Salat Subuh berjemaah dan zikir di halaman kantor Wali Kota Palu, Jalan Balaikota, Kelurahan Tanamodindi, Kecamatan Mantikulore, Kota Palu.
Setelah itu, Wali Kota Palu beserta jajaran Pemerintah Kota Palu melakukan kunjungan ke beberapa lokasi bersejarah, termasuk Pantai Talise yang merupakan titik paling terdampak oleh tsunami, serta daerah Balaroa dan Petobo yang mengalami likuefaksi. Mereka juga mengunjungi pemakaman massal korban bencana alam di Kelurahan Poboya.
Wali Kota Hadianto menyampaikan keyakinannya bahwa korban-korban bencana tersebut meninggal dalam keadaan Syahid, dan berharap mereka akan mendapatkan tempat yang mulia di Surga.
Wali Kota Palu Hadianto Rasyid tabur bunga di Pantai Talise untuk mengenang 5 tahun bencana Gempa, Likuefaksi, dan Tsunami Palu, Kamis (28/8). Foto: Istimewa
Selain sebagai penghormatan kepada korban, kegiatan ini juga dimaksudkan untuk mengingatkan dan menyadarkan warga bahwa Kota Palu tetap rentan terhadap bencana alam.
ADVERTISEMENT
"Perjalanan ini mengingatkan kita untuk selalu waspada dan siaga, serta menyiapkan diri sebaik-baiknya," ungkap Hadianto.
Dalam kesempatan ini, Wali Kota Palu juga mengungkapkan bahwa proses pemulihan pascabencana alam di Kota Palu telah berjalan dengan baik.
Pemerintah pusat melalui Kementerian PUPR sebagai pelaksana rehabilitasi dan rekonstruksi di wilayah Pasigala, khususnya Kota Palu, menargetkan bahwa semua pekerjaan akan selesai pada Maret 2024.
"Semoga semua terlaksana dengan baik, dan pekerjaan itu bisa tuntas di 2024," katanya.