News
·
22 Januari 2021 15:50

Buku Harian Anne Frank yang Mengubah Dunia

Konten ini diproduksi oleh Potongan Nostalgia
Buku Harian Anne Frank yang Mengubah Dunia (5323)
searchPerbesar
Anne Frank | Wikimedia Commons
Anne Frank, seorang gadis berusia 13 tahun yang berhasil mengubah dunia melalui catatan hariannya, dilahirkan di Frankfurt, Jerman, pada 1929. Ia adalah putri kedua dari pasangan, Otto Frank dan Edith Frank.
ADVERTISEMENT
Pada 1934, ia dan keluarganya, yang merupakan Yahudi, bermigrasi ke Amsterdam demi menghindari kejaran Nazi dan berharap dapat bertahan hidup hingga situasi di Jerman kembali aman.
Di Amsterdam keluarga Frank membuka sebuah usaha penjualan zat perekat untuk pembuatan selai, dan rempah-rempah bagi kebutuhan rumah tangga. Mereka pun menyewa sebuah gudang dan kantor di wilayah Prinsengracht, yang jaraknya cukup jauh dari tempat tinggal mereka. Saat Amsterdam jatuh ke tangan Jerman pada 1940, keluarga Frank diam-diam melakukan persiapan untuk bersembunyi.
Buku Harian Anne Frank yang Mengubah Dunia (5324)
searchPerbesar
Tempat kelahiran Anne Frank, the Maingau Red Cross Clinic. | Wikimedia Commons
Akhirnya pada Juli 1942, ketika saudara perempuan Anne Frank, Margot, mendapatkan perintah untuk kembali ke Jerman, keluarga ini memilih untuk bersembunyi di gudang sewaan di wilayah Prinsengracht itu selama kurang lebih 2 tahun.
ADVERTISEMENT
Keluarga Frank bersama-sama dengan keluarga van Pelses tinggal di rumah tiga lantai tersebut demi menghindari kejaran tentara Jerman, karena diketahui mereka sama-sama berasal dari kelompok Yahudi.
Dua keluarga itu dilindungi oleh pegawai Otto Frank, bernama Miep Gies, yang selalu membawakan makanan bagi mereka sehingga selama 2 tahun persediaan di dalam tempat persembunyian itu selalu tercukupi.
Selain itu mereka memiliki sebuah radio yang akan selalu memberikan informasi mengenai keadaan di kota. Jika terjadi suatu hal yang ganjil mereka akan dengan mudah bersiap untuk menyembunyikan keberadaan mereka.
Dalam lingkungan yang serba tertekan tetapi penuh kenyamanan ini, Anne Frank hidup dan menulis mengenai segala hal yang ia rasakan dan ia lihat. Tulisan-tulisannya penuh dengan kejujuran, di mana ia menggambarkan tentang segala hal dengan sangat baik.
Buku Harian Anne Frank yang Mengubah Dunia (5325)
searchPerbesar
Buku dairy pertama Anna Frank | Wikimedia Commons
Ia melukiskan perubahan tubuhnya, perasaan terhadap kakaknya yang baik hati namun cukup tidak tahu diri, kemarahannya terhadap ibunya, hubungan keluarganya dengan keluarga Pelses, dan lain sebagainya. Terlihat dalam setiap tulisannya sisi remaja dari Anne Frank, yang ketika itu memang masih berusia 13 tahun.
ADVERTISEMENT
Tulisan-tulisan Anne Frank dibuat dalam bentuk rangkaian surat yang ditujukan kepada seorang teman khayalannya bernama Kitty. Menurut seorang penulis di surat kabar New Yorker, Judith Thurman, tulisan-tulisan yang dibuat oleh Anne Frank akan menjadi dokumen manusia paling berpengaruh mengenai pergolakan jiwa di masa yang paling tidak mengenal perikemanusiaan di dalam sejarah manusia.
Pada bulan Agustus 1944, persembunyian yang melindungi Anne Frank dan keluarganya ini digerebek oleh para polisi, yang mendapatkan informasi dari salah satu pemilik gudang. Keluarga Frank dan keluarga van Pelses ditahan disebuah kamp transit milik Belanda selama sebulan, dan kemudian dikirim ke Auschwitz menggunakan kapal.
Seorang wanita berkebangsaan Belanda yang ditahan bersama Anne Frank, menggambarkan bagaimana penderitaan yang dialami oleh Anne Frank bersama keluarganya di dalam kamp milik Nazi tersebut. Anne Frank dan Margot Frank kemudian diangkut ke Bergen-Belsen pada musim gugur 1944.
ADVERTISEMENT
Diketahui pada musim semi berikutnya, mereka berdua telah meninggal akibat wabah penyakit yang menghancurkan kamp tersebut.
Ketika polisi menggeledah isi persembunyian keluarga Frank, mereka menemukan catatan harian Anne Frank dan menyimpannya. Miep Gies, yang selamat dari penggerebekan itu kemudian mengambil catatan harian Anne Frank dan menyembunyikannya, dengan harapan Anne Frank dapat kembali dan mengambilnya. Namun sayangnya harapan itu tidak akan pernah tercapai. Satu-satunya keluarga Frank yang selamat adalah ayah Anne Frank
Buku Harian Anne Frank yang Mengubah Dunia (5326)
searchPerbesar
Het Achterhuis, buku harian Anne Frank edisi Belanda pertama, diterbitkan pada tahun 1947, kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai The Diary of a Young Girl. | Wikimedia Commons
Setelah kembali ke Amsterdam, Otto Frank, mengambil catatan Anne Frank dan menerbitkannya pada 1947 dengan judul Het Achterhuis, sebuah judul yang telah dipilih oleh Anne Frank di dalam bukunya. Pada 1953, tulisan Anne Frank ini diterbitkan di Amerika Serikat dengan judul The Diary of a Young Girl. Buku itu menjadi buku terlaris selama bertahun-tahun, diterbitkan ke dalam lebih dari 30 bahasa.
Buku Harian Anne Frank yang Mengubah Dunia (5327)
searchPerbesar
Patung Anne Frank, oleh Mari Andriessen, di luar Westerkerk di Amsterdam. | Wikimedia Commons
***
ADVERTISEMENT
Referensi:
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020