Belajar dari Emmanuel Besnier, Pengusaha Sukses yang Punya 85 Ribu Karyawan

Konten dari Pengguna
9 Agustus 2022 7:19 WIB
·
waktu baca 3 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari Profil Orang Sukses tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Chief Executive Officer Lactalis Emmanuel Besnier. Foto: Elodie Gregoire/ABACAPRESS.COM
zoom-in-whitePerbesar
Chief Executive Officer Lactalis Emmanuel Besnier. Foto: Elodie Gregoire/ABACAPRESS.COM
ADVERTISEMENT
Disebut sebagai raja keju Prancis, Emmanuel Besnier adalah salah satu pengusaha terkaya di negara tersebut. Ia populer sebagai CEO Lactalis, perusahaan milik keluarganya yang menjadi perusahaan makanan terbesar kedua di Prancis dan bisnis susu terkemuka di seluruh dunia.
ADVERTISEMENT
Dia mewarisi bisnis dari ayahnya, Michel Besnier, bersama dengan Jean-Michael, saudaranya, dan Marie, saudara perempuannya.
Ayahnya mendirikan perusahaan pada tahun 1933. Adik-adiknya, Jean-Michel dan Marie, membagi sisa kepemilikan dalam raksasa susu dan keju keluarga. Saat ini Lactalis mempekerjakan 85.000 karyawan dan memiliki lebih dari 266 pabrik di 94 negara.
Lahir di Prancis pada tahun 1970, ia mengejar studinya di sekolah swasta Laval, konsepsi Immaculate Katolik Roma. Kemudian, ia pindah ke Paris untuk studi yang lebih tinggi di Institut Manajemen. Kemudian, ia bergabung dengan bisnis keluarganya, dan bekerja di beberapa anak perusahaan dari kelompok di AS dan Madrid.
Setelah kembali ke Prancis, ia mengambil alih sebagai direktur untuk pengembangan perusahaan dan bekerja dengan ayahnya selama 5 tahun untuk membantu dalam bisnisnya.
ADVERTISEMENT
Meskipun masih dimiliki keluarga, perusahaan keju dan susu itu berhasil dibuat Emmanuel sebagai perusahaan konglomerat yang menjadi salah satu bisnis milik keluarga terbesar di Prancis. Kakeknya, Andre Besnier, mendirikan perusahaan itu pada tahun 1933. Pada tahun 1955, ayahnya Michel mengambil alih, tetapi dihancurkan oleh banjir pada tahun 1966.
Dengan tujuan untuk tetap terlindungi dari bencana di masa depan, ia memperluas bisnis dengan mendirikan cabang bisnisnya di berbagai negara. Dia juga mendiversifikasi jajaran produknya, menciptakan label Presiden yang belum menjadi identik dengan keju Prancis.
Dia juga memperoleh beberapa merek keju dan perusahaan susu lainnya yang akhirnya ditransfer ke Emmanuel Besnier setelah ayahnya wafat pada tahun 2000.
Sejak menjabat CEO di perusahaan itu, ia kemudian membeli banyak perusahaan susu di berbagai belahan dunia, dan memperluas bisnis di tingkat internasional.
ADVERTISEMENT
Bahkan setelah kesuksesan dan kekayaan yang begitu besar, sangat sedikit informasi tentang dia. Ia selalu menghindar dari media, dan terus-menerus menghindar untuk difoto.
Maka dari itu ia pun disebut sebagai 'miliarder yang tidak terlihat', atau 'Howard Hughes dari Prancis'. Emmanuel memiliki kepribadian yang sederhana, dan lebih suka berjalan melewati jalan secara anonim.
Meskipun ia memiliki banyak properti, ia tinggal di sebuah kastil kecil Laval, dan menjalani kehidupan yang sederhana dari ketenaran. Perusahaannya itu terus berkembang pesat hingga menjadi salah satu produsen susu terbesar dari Eropa, dan terus berkembang di tingkat internasional. Saat ini, ia mempekerjakan lebih dari 85.000 orang di seluruh dunia dan meraup kekayaan sekitar USD 23,5 miliar.