Tari Mandau, Warisan Budaya Suku Dayak Kalimantan Tengah

Rabiatul Hasanah
Mahasiswa IAIN Palangka Raya
Konten dari Pengguna
12 Juni 2024 16:50 WIB
·
waktu baca 2 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari Rabiatul Hasanah tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Tari Mandau adalah salah satu tarian tradisional yang berasal dari masyarakat suku Dayak di Kalimantan Tengah. Tarian ini erat kaitannya dengan senjata khas suku Dayak, yaitu mandau atau parang panjang.
Foto : Tari Mandau Suku Dayak
Tari Mandau memiliki hubungan yang erat dengan sejarah masa lampau masyarakat suku Dayak di wilayah Kalimantan Tengah. Tarian ini berakar dari tradisi peperangan dan pertempuran yang sering terjadi antar suku Dayak di masa lalu, dan diciptakan sebagai sarana untuk melatih ketangkasan serta kemampuan menggunakan senjata mandau dalam pertempuran. Mandau merupakan senjata utama yang digunakan oleh para prajurit Dayak dalam pertempuran. Tarian ini awalnya diciptakan sebagai sarana untuk melatih ketangkasan dan kemampuan menggunakan mandau dalam pertempuran. Selain itu, Tari Mandau juga memiliki makna dan fungsi spiritual bagi masyarakat Dayak, dipercaya dapat memanggil kekuatan gaib dan mendatangkan perlindungan dari roh-roh leluhur untuk membantu memenangkan peperangan.
Fotografer : Saudi, Sejumlah peserta karnaval Festival Budaya Isen Mulang (FBIM) menampilkan tarian mandau di Bundaran Besar Kota Palangka Raya
Dalam pementasannya, Tari Mandau ditarikan oleh penari laki-laki yang menggambarkan gerakan-gerakan seorang prajurit Dayak dalam menggunakan mandau. Gerakan-gerakan tarian ini meliputi:
ADVERTISEMENT
1. Gerakan menyerang dan bertahan, seperti menebas, menangkis, dan berkelit.
2. Gerakan melempar dan menangkap mandau.
3. Gerakan menari sambil memainkan mandau dengan lincah dan cepat.
4. Gerakan penuh energi dan ketangkasan untuk menunjukkan keterampilan bela diri.
Selain gerakan tarian, Tari Mandau juga diiringi dengan musik tradisional Dayak, seperti gendang, gong, dan alat tiup tradisional. Iringan musikal ini turut membangun suasana peperangan yang heroik dan penuh semangat juang.
Dalam konteks spiritual dan budaya, Tari Mandau juga memiliki makna dan fungsi yang penting bagi masyarakat Dayak. Tarian ini diyakini dapat memanggil kekuatan gaib dan mendatangkan perlindungan dari roh-roh leluhur untuk membantu memenangkan pertempuran.
Fotografer : Gusti
Seiring dengan perkembangan zaman, Tari Mandau kini lebih sering dipentaskan dalam acara-acara budaya, festival adat, dan pertunjukan seni tradisional di Kalimantan Tengah. Meskipun fungsi utamanya sebagai tarian perang sudah berkurang, Tari Mandau tetap dilestarikan sebagai warisan budaya yang mencerminkan semangat juang, ketangkasan, dan identitas masyarakat Dayak.
ADVERTISEMENT
Hingga saat ini, Tari Mandau tetap menjadi salah satu tarian tradisional yang paling populer dan ikonik dari Kalimantan Tengah. Tarian ini terus dijaga dan diwariskan dari generasi ke generasi sebagai bagian dari kekayaan budaya suku Dayak.