Entertainment16 September 2020 22:55

5 Alasan Mengapa Move On Terasa Sulit

Konten kiriman user
Jika kamu merasa move on setelah putus sepertinya tidak mungkin, kamu tidak salah. Menurut para ahli, ada ilmu untuk itu. Terlepas dari upaya untuk terus maju, tubuh kamu sebenarnya memiliki cara untuk mencegah kamu melupakan kejadian putus.
5 Alasan Mengapa Move On Terasa Sulit (216546)
foto: Unsplash
"Pacaran itu menenangkan, sementara putus cinta justru sebaliknya," kata Julie Melillo, pelatih kencan. "Sistem keterikatan Anda membentuk ikatan saat Anda jatuh cinta. Orang benar-benar menjadi bagian dari diri Anda karena sistem keterikatan ini ada di otak." Untuk lengkapnya, berikut penjelasannya dikutip dari Bustle.
ADVERTISEMENT
1. Otak Bereaksi Terhadap Putus dengan Cara Hadapi Sakit Fisik
5 Alasan Mengapa Move On Terasa Sulit (216547)
foto: Unsplash
"Putus itu berat bagi otak dan tubuh," kata Dr. Catherine Jackson, psikolog klinis berlisensi dan ahli saraf. "Seperti halnya rasa sakit fisik, otak memprioritaskan rasa sakit karena putus, itulah sebabnya pikiran Anda merenungkannya."
Area otak yang sama yang diaktifkan saat tubuh kamu mengalami nyeri fisik diaktifkan saat kamu mengalami rasa sakit emosional seperti putus cinta.
"Otak Anda benar-benar kesakitan, itulah sebabnya putus cinta terasa begitu sulit," kata Dr. Jackson.
2. Otak Mungkin Membutuhkan Pasangan Kamu
5 Alasan Mengapa Move On Terasa Sulit (216548)
foto: Unsplash
Christine Scott-Hudson, psikoterapis berlisensi dan pemilik Create Your Life Studio, mengatakan bahwa hormon-hormon ini memberi penghargaan pada "pusat kesenangan" di otak dengan cara yang sama seperti saat menerima obat.
ADVERTISEMENT
"Perasaan euforia terbukti ketika Anda benar-benar bersama kekasih Anda, yang berarti gejala penarikan yang serupa (seperti gangguan penggunaan obat-obatan)" kata Scott-Hudson. "Masuk akal jika perpisahan terasa buruk,"
3. Manusia Membutuhkan Hubungan Sosial
"Ditakdirkan untuk hubungan sosial, kita akan mencari pasangan," kata terapis Brittany Bouffard. "Kemudian, sering kali berdasarkan gaya keterikatan orang dewasa, kita mungkin pada akhirnya mendorong orang menjauh atau melekat erat."
Kedua "strategi" untuk mengatasi setelah putus cinta, yang bisa muncul sebagai akibat dari gaya keterikatan manusia, bisa membuat situasi menjadi lebih sulit. Beberapa orang setelah putus sepenuhnya menjauhkan mantan dari kehidupan mereka, sementara yang lain "berpelukan begitu erat sehingga tali terbakar, ingin menelepon lagi dan lagi, dan tidak bisa menghentikan pikiran atau air mata," katanya.
ADVERTISEMENT
4. Kenangan Emosional Membuat Ketergantungan
"Sama seperti otot Anda menciptakan memori otot saat Anda berolahraga, tubuh Anda juga menciptakan kenangan emosional saat Anda bersama seseorang dalam suatu hubungan untuk jangka waktu yang lama," kata Belinda Ginter, ahli kinesiologi emosional bersertifikat.
Momen spesial seperti kencan pertama, tempat-tempat penting bagi kalian berdua, atau bahkan lagu dan film, semuanya menciptakan kenangan emosional. Itulah mengapa nongkrong di restoran favorit setelah putus bisa membuat kamu merasa sangat emosional.
"Saat putus cinta terjadi, rasanya seperti Anda telah direnggut dari bukan satu hal yang Anda cintai, tetapi semua hal yang Anda cintai," kata Ginter.
"Kenangan emosional Anda ingin membawa Anda kembali ke sana karena kenangan yang dibuat di sana bermakna dan menyenangkan. Namun, ini juga bisa menciptakan perasaan putus asa pascaputus jika itu berlangsung terlalu lama.”
ADVERTISEMENT
5. Tidak Siap Penolakan
5 Alasan Mengapa Move On Terasa Sulit (216549)
foto: Unsplash
"Kita dirancang untuk bertahan hidup dan bertahan hidup berarti tidak diusir dari desa," kata Bouffard. "Bahkan di zaman modern, perpisahan di mana kita ditolak menimbulkan perasaan malu dan ketakutan yang sama untuk diusir, tidak diinginkan, dan dibiarkan mengurus diri sendiri."
Tubuh kita tidak dibuat untuk menghadapi penolakan dengan baik. Faktanya, sebuah studi Universitas Amsterdam 2010 menemukan hubungan antara penolakan sosial dan respons dalam sistem saraf parasimpatis. Peserta yang merasa ditolak oleh teman sebayanya benar-benar merasakannya di dalam hati mereka. Beberapa merasa detak jantung mereka sedikit melambat.
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
sosmed-whatsapp-whitesosmed-facebook-whitesosmed-twitter-whitesosmed-line-white