Menteri Agama Yaqut Cholil Bandingkan Suara Azan dengan Suara Gonggongan Anjing

Dosen spesialis Medikal Bedah Universitas Muhammadiyah Purwokerto
Konten dari Pengguna
25 Februari 2022 13:06
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Tulisan dari Prima Trisna Aji tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
ADVERTISEMENT
Menteri Agama Yaqut Cholil Harus Minta Maaf tentang Suara Azan
ADVERTISEMENT
Jakarta – Pernyataan kontroversial kembali terjadi ketika salah satu menteri Agama Republik Indonesia yaitu Yaqut Cholil menyinggung masalah suara Azan dimasjid. Menteri Agama dalam suatu wawancara ketika meneken aturan tentang Azan dimasjid supaya diatur supaya suaranya tidak lebih dari 100 DB supaya tidak mengganggu orang disekitarnya. Menteri Agama tersebut menyampaikan bahwa Masjid atau mushola yang banyak di Indonesia bahwa setiap 100 meter ada masjid ketika suara Azan berkumandang secara bersamaan akan membuat gaduh dan mengganggu warga sekitar sehingga alasan itu yang membuat menteri Agama meneken aturan baru tentang suara Azan di masjid.
Menteri Agama Yaqut Cholil Bandingkan Suara Azan dengan Suara Gonggongan Anjing (45792)
zoom-in-whitePerbesar
Dosen Spesialis Medikal Bedah "Prima Trisna Aji" ketika memberikan pengarahan kepada mahasiswa ketika pengabdian masyarakat kepada masyarakat lansia/Photo by : @PrimaTrisnaAji On Instagram
Pernyataan yang membuat kontroversial bahkan membuat sakit hati pada muadzin dan umat islam sakit hati adalah ketika membandingkan analogi antara Suara Azan dan suara gonggongan anjing yang mengganggu warga sekitar. Dalam analogi tersebut sangat tidak pantas ketika pejabat publik yaitu menteri Agama menganalogikan antara suara Azan yang begitu suci dengan suara gonggongan anjing yang najis.
ADVERTISEMENT
Pernyataan dari Menteri Agama Yaqut Cholil tentang membandingkan suara Azan dengan suara anjing yang menggonggong menimbulkan multitafsir serta dapat menimbulkan persepsi yang negatif dari umat muslim bahwa pernyataan itu adalah sebuah penghinaan dari umat muslim. Kontroversi yang dilakukan oleh Menteri Agama yaitu Yaqut Cholil seperti kurang kerjaan dikarenakan melakukan dua hal yang kontroversial seperti mengatur Azan penggunaan Toa Masjid dan yang kedua menganalogikan antara Suara azan dengan suara anjing yang menggonggong.
Padahal suara azan menggunakan Toa dimasjid sudah berlangsung selama ratusan tahun dan tidak mengalami masalah atau gesekan yang berarti. Alangkah baiknya Menteri Agama tidak mengatur hal yang sudah tertata rapi dan hal yang sangat sensitif bagi umat muslim dikarenakan hal tersebut tidak pernah menjadi masalah dan gesekan bagi umat beragama.
ADVERTISEMENT
Kemudian pernyataan yang mengatakan bahwa setiap 100 meter ada ditemukan mushola dan masjid dan ketika suara azan berkumandang secara bersamaan akan mengganggu adalah pernyataan yang salah kaprah dikarenakan selama ini banyak sekali umat muslim yang menyatakan mendengar suara azan subuh keras saja tidak bangun dan tidak berangkat ke masjid, apalagi kalau suara azan diatur dan sangat kecil bahkan masjid akan sepi dan hilang nilai suasana religiusnya.
Langkah pertama yang harus dilakukan Menteri Agama Yaqut Cholil alangkah baiknya adalah meminta maaf secara resmi kepada umat muslim serta berjanji tidak akan mengulanginya kembali serta menyerahkan semua peraturan Toa masjid pada DKM Masjid wilayah masing – masing dikarenakan selama ini kehidupan religi dimasyarakat sudah berjalan dengan baik. Kemudian Menteri Agama lebih memfocuskan mengurusi hal – hal yang lebih penting bagi umat beragama seperti kelancaran Haji dan Umrah, fasilitas Guru agama, memfasilitasi tempat ibadah, merenovasi tempat ibadah yang sudah tidak layak dll.
ADVERTISEMENT
Dosen Spesialis Medikal Bedah “Prima Trisna Aji” menyatakan bahwa sebagai pejabat publik kita semua harus bisa saling menghargai dan menghormati sebelum kita berucap, alangkah baiknya kita berpikir dengan bijak sebelum berucap dikarenakan akan menyinggung kehidupan umat beragama. Selama ini kehidupan masyarakat Indonesia sudah terjalin dengan baik tentang masalah suara Adzan jadi alangkah baiknya sebagai pejabat publik lebih focus mengatur hal keagaamaan yang jauh lebih penting untuk mencegah gesekan yang selama ini warga masyarakat sudah hidup tenang serta terbiasa dengan suara Azan yang berkumandang. Apabia suara Azan diatur sedemikian rupa maka bagi wilayah geografis yang luas dan jarak dengan masjid cukup jauh maka akan menyulitkan mayarakat untuk beribadah secara tepat waktu. *Red
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020