Konten dari Pengguna

Isi Konvensi PBB 1982 Mengenai Hukum Laut yang Wajib Diketahui

Sejarah dan Sosial
Artikel yang membahas seputar sejarah hingga topik sosial lainnya.
6 Juni 2024 20:12 WIB
·
waktu baca 3 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari Sejarah dan Sosial tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Ilustrasi isi Konvensi PBB 1982. Foto: Pixabay
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi isi Konvensi PBB 1982. Foto: Pixabay
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Isi Konvensi PBB 1982 tentang hukum laut dikenal juga dengan nama United Nation Convention of Law of the Sea atau disingkat UNCLOS 1982.
ADVERTISEMENT
Konvensi PBB 1982 telah disepakati oleh lebih dari 100 negara peserta. Berikut isi Konvensi PBB 1982 yang sudah diterapkan.

Isi Konvensi PBB 1982

Ilustrasi isi Konvensi PBB 1982. Foto: Pixabay
Buku Konvensi PBB 1982 Tentang Hukum Laut karya Mangisi Simanjuntak, tertulis bahwa Konvensi PBB tentang Hukum Laut II Tahun 1982 atau yang dikenal dengan UNCLOS 1982 sudah diadopsi oleh Indonesia.
UNCLOS 1982 diadopsi ke dalam Undang-Undang Nomor 17 Tahun 1985. Konvensi ini sudah berlaku penuh di perairan Indonesia dan di perairan negara-negara yang sudah mengadopsi UNCLOS.
Bagi bangsa Indonesia, konvensi ini sangat penting dan berarti. Dengan adanya konvensi ini, secara yuridis Indonesia berarti sudah diakui sebagai negara kepulauan oleh negara-negara lain.
Indonesia dianggap memiliki ZEE 200 mil laut dan lebar laut teritorial 12 mil. Kemudian yang paling penting adalah bahwa antarpulau yang satu dengan lainnya tidak ada perairan bebas atau perairan internasional.
ADVERTISEMENT
Maka dari itu, dengan adanya peraturan dari UNCLOS 1982 diharapkan semua negara dapat menyelesaikan permasalahan sesuai hukum laut internasional.
Berikut adalah isi Konvensi PBB 1982:
ADVERTISEMENT
Demikian adalah isi Konvensi PBB 1982 atau dikenal juga dengan UNCLOS 1982 yang patut diketahui. (SP)