Konten dari Pengguna

Ragam Keunikan Adat Istiadat Pernikahan Bali yang Membuatnya Khas

Sejarah dan Sosial
Artikel yang membahas seputar sejarah hingga topik sosial lainnya.
16 Juni 2024 20:27 WIB
·
waktu baca 2 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari Sejarah dan Sosial tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Ilustrasi Keunikan Adat Istiadat Pernikahan Bali. Sumber: Unsplash.com/Rob Sarmiento
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi Keunikan Adat Istiadat Pernikahan Bali. Sumber: Unsplash.com/Rob Sarmiento
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Setiap daerah di Indonesia mempunyai adat istiadat pernikahan masing-masing, termasuk di antaranya adalah Bali. Keunikan adat istiadat pernikahan Bali terdiri dari banyak macam, salah satunya Upacara Ngekeb.
ADVERTISEMENT
Upacara tersebut memiliki tujuan untuk mempersiapkan diri calon pengantin perempuan dalam memasuki bahtera rumah tangga. Selain Ngekeb, ada pula Mungkah Lawang dan Mesegehagung yang termasuk adat istiadat pernikahan Bali.

Keunikan Adat Istiadat Pernikahan Bali

Ilustrasi Keunikan Adat Istiadat Pernikahan Bali. Sumber: Unsplash.com/Artem Beliaikin
Pernikahan merupakan momen sakral dalam kehidupan manusia. Kondisi itu membuat kehidupan agama, sosial, dan budaya di dunia mempunyai berbagai macam adat istiadat mengenai pernikahan.
Salah satu contoh adalah masyarakat Bali. Keunikan adat istiadat pernikahan Bali terdiri dari banyak macam upacara, seperti Ngekeb, Mungkah Lawang, serta Mesegehagung.
Guna mengetahui adat istiadat pernikahan di Bali, berikut penjelasan ringkas tentang Ngekeb, Mungkah Lawang, dan Mesegehagung.

1. Ngekeb

Mengutip dari buku Adat Istiadat Masyarakat Bali, Mashita (2017: 21), Upacara Ngekeb memiliki tujuan untuk mempersiapkan diri calon pengantin perempuan dari kehidupan remaja menjadi seorang istri atau ibu rumah tangga.
ADVERTISEMENT
Upacara tersebut biasanya berlangsung pada sore hari. Upacara dimulai dari memberikan lulur ke seluruh tubuh calon mempelai perempuan dan serangkaian proses hingga tahap penjemputan calon pengantin perempuan oleh calon pengantin laki-laki.

2. Mungkah Lawang

Mungkah Lawang merupakan upacara membuka pintu yang turut menjadi bagian dari tradisi pernikahan Bali. Upacara tersebut melibatkan kegiatan mengetuk pintu kamar calon pengantin perempuan sembari menyanyikan tembang Bali.

3. Mesegehagung

Mengutip dari buku yang sama, Mashita (2017: 24), Upacara Mesegehagung memiliki makna sebagai ungkapan selamat datang kepada calon pengantin perempuan. Upacara tersebut berlangsung setelah Upacara Mungkah Lawang.
Proses Mesegehagung melibatkan kegiatan menandu pengantin menuju kamar pengantin. Oleh karena itu, tidak heran jika Mesegehagung menjadi salah satu adat istiadat pernikahan yang unik dan khas di Bali.
ADVERTISEMENT
Setelah menyimak ulasan di atas, jelas bahwa ada banyak keunikan adat istiadat pernikahan Bali. Kebanyakan dari adat tersebut memiliki bentuk upacara yang bertujuan baik bagi calon pengantin, baik itu perempuan maupun laki-laki. (AA)