News
·
21 Oktober 2020 18:22

Cerita Pembunuhan, Pemerkosaan, Nekrofilia, hingga Kanibalisme Jeffrey Dahmer

Konten ini diproduksi oleh Selidik
Cerita Pembunuhan, Pemerkosaan, Nekrofilia, hingga Kanibalisme Jeffrey Dahmer (83099)
Foto: dok. murderpedia.org
Jeffrey Lionel Dahmer adalah pembunuh berantai dan predator seks asal Amerika Serikat. Ia tercatat membunuh 17 pria dan anak laki-laki antara tahun 1978 hingga 1991. Sedangkan pembunuhan lainnya juga terjadi antara 1987 hingga 1991. Pembunuhan tersebut melibatkan pemerkosaan, mutilasi, nekrofilia, dan kanibalisme.
ADVERTISEMENT
Dahmer lahir di Wes Allis, Wisconsin pada 21 Mei 1960. Ia lahir dari seorang ibu bernama Joyce Annette dan ayah bernama Lionel Dahmer, seorang ahli kimia analitik. Pasca kelahiran adiknya saat usianya tujuh tahun, ia menjadi pendiam dan menunjukan sedikit hobi maupun interaksi sosial apa pun. Dia sering bersepeda di sekitar lingkungannya mencari hewan mati, yang dibedahnya di rumah. Kondisi ini menunjukkan bahwa Dahmer adalah seorang psikopat. Dahmer mulai minum-minum di masa remajanya dan menjadi pecandu alkohol pada saat lulus SMA.
Pada 1977, Lionel dan Joyce Dahmer bercerai. Dahmer kuliah di The Ohio State University, tetapi keluar setelah satu kuartal, karena gagal menghadiri sebagian besar kelasnya. Ayahnya sempat memaksa Dahmer untuk ikut mendaftar di Angkatan Darat AS. Akan tetapi, ia dipecat dua tahun berselang akibat kecanduan alkohol. Ia memilih untuk tidak kembali ke rumah ayahnya dan pindah ke Florida.
Cerita Pembunuhan, Pemerkosaan, Nekrofilia, hingga Kanibalisme Jeffrey Dahmer (83100)
Foto: dok. murderpedia.org
Pada tahun 1982, Dahmer pindah bersama neneknya di West Allis, tempat tinggalnya selama enam tahun. Selama ini, perilakunya semakin aneh. Neneknya pernah menemukan manekin pria berpakaian lengkap di kamarnya; Dahmer telah mencurinya dari toko. Pada kesempatan lain, dia menemukan Magnum 357 di bawah tempat tidurnya. Bau yang tidak enak datang dari ruang bawah tanah; Dahmer memberitahu ayahnya bahwa dia telah membawa pulang seekor tupai yang mati dan melarutkannya dengan bahan kimia. Dia ditangkap dua kali karena menyebarkan foto tidak senonoh, pada tahun 1982 dan 1986; dalam pelanggaran keduanya, dia melakukan masturbasi di depan dua anak laki-laki. Atas tindakannya tersebut, ia diusir dari rumah neneknya dan tinggal di sebuah apartemen di sisi barat Milwaukee. Ia bekerja sebagai buruh di Pabrik Coklat Ambrosia.
ADVERTISEMENT
Dahmer melakukan pembunuhan pertamanya pada musim panas 1978, pada usia 18 tahun. Ayahnya pergi untuk urusan bisnis dan ibunya pindah, membawa serta saudara laki-lakinya; Dahmer tertinggal, sendirian. Pada bulan Juni itu, Dahmer menjemput seorang pengendara sepeda bernama Stephen Hicks dan menawarkan untuk minum bir bersamanya di rumah ayahnya, berencana untuk akhirnya berhubungan seks dengannya. Ketika Hicks mencoba untuk pergi, Dahmer memukul Hicks sampai mati.
Cerita Pembunuhan, Pemerkosaan, Nekrofilia, hingga Kanibalisme Jeffrey Dahmer (83101)
Foto: dok. murderpedia.org
Dahmer menguburkan jenazah di halaman belakang. Sembilan tahun berlalu sebelum dia membunuh lagi; pada bulan September 1987, Dahmer menjemput Steven Tuomi yang berusia 26 tahun di sebuah bar dan membunuhnya secara spontan; dia kemudian mengatakan dia tidak ingat pernah melakukan kejahatan itu. Setelah pembunuhan Tuomi, Dahmer terus membunuh secara sporadis: dua pembunuhan lagi di tahun 1988, dan satu lagi di awal tahun 1989, biasanya menjemput korbannya di bar gay dan berhubungan seks dengan mereka sebelum membunuh mereka. Dia menyimpan tengkorak salah satu korbannya, Anthony Sears, sampai ditangkap. Sedang saat tinggal di apartemen, ia melakukan empat pembunuhan hingga akhir 1990, dan tiga pembunuhan pada bulan Februari hingga Mei 1991.
ADVERTISEMENT
Pada dini hari tanggal 27 Mei 1991, Konerak Sinthasomphone yang berusia 14 tahun (adik laki-laki dari anak laki-laki yang dilecehkan Dahmer pada tahun 1988) ditemukan di jalan, berkeliaran dalam keadaan telanjang, dengan berat di bawah pengaruh obat-obatan dan pendarahan dari rektumnya. Dua wanita muda dari lingkungan itu menemukan bocah lelaki yang linglung dan menelepon 911. Dahmer mengejar korbannya dan mencoba membawanya pergi, tetapi para wanita itu menghentikannya. Dahmer memberi tahu John Balcerzak dan Joseph Gabrish, petugas polisi yang dikirim ke tempat kejadian, bahwa Sinthasomphone adalah pacarnya yang berusia 19 tahun, dan bahwa mereka bertengkar saat minum.
Cerita Pembunuhan, Pemerkosaan, Nekrofilia, hingga Kanibalisme Jeffrey Dahmer (83102)
Foto: dok. murderpedia.org
Walau wanita muda tersebut mengklaim bahwa pria tersebut adalah anak-anak, polisi lebih percaya pada informasi yang diberikan Dahmer. Malam harinya, Dahmer membunuh dan memotong Sinthasomphone dan menyimpan tengkoraknya sebagai pajangan. Saat beberapa kali memeriksa Dahmer di rumahnya, polisi mencium bau tidak enak, akan tetapi mereka tetap tidak tertarik untuk menyelidikinya. Saat polisi tersebut datang, Dahmer baru selesai membunuh seorang laki laki bernama Tony Hughes. Pada musim panas 1991, Dahmer membunuh kira-kira satu orang setiap minggu.
ADVERTISEMENT
Dia membunuh Matt Turner pada 30 Juni, Jeremiah Weinberger pada 5 Juli, Oliver Lacy pada 12 Juli, dan terakhir Joseph Brandehoft pada 19 Juli. Dahmer mendapat ide bahwa dia bisa mengubah korbannya menjadi "zombie" - pasangan seksual yang benar-benar tunduk dan awet muda - dan berusaha melakukannya dengan mengebor lubang ke tengkorak mereka dan menyuntikkan asam klorida atau air mendidih ke area lobus frontal otak mereka dengan jarum suntik besar, biasanya saat korban masih hidup. Penduduk lain di kompleks Apartemen Oxford memperhatikan bau busuk yang berasal dari Apartemen 213, serta dentuman benda yang jatuh dan dengungan sesekali gergaji listrik. Tidak seperti banyak pembunuh berantai, Dahmer membunuh korban dari berbagai latar belakang ras.
Cerita Pembunuhan, Pemerkosaan, Nekrofilia, hingga Kanibalisme Jeffrey Dahmer (83103)
Foto: dok. murderpedia.org
Akhir kisah kriminal Dahmer berakhir saat ia mencoba untuk memikat pria lain pada 22 Juli 1991 bernama Tracy Edwards untuk ke rumahnya. Saat akan dikurung, Edwards berhasil melawan dengan cara memukul muka dan menendang perut Dahmer. Edwards berhasil mendapatkan perhatian dari yang lewat di tepi jalan. Mobil tersebut diisi oleh Robert Rauth dan Rolf Mueller dari Kepolisian Milwaukee. Dua polisi tersebut menggeledah rumah Dahmer dan menemukan foto mayat. Di dalam lemari es, mereka menemukan beberapa kepala manusia.
ADVERTISEMENT
Kisah penangkapan Dahmer dan inventaris di apartemennya dengan cepat menjadi terkenal: beberapa mayat disimpan dalam tong berisi asam, dan peralatan untuk pembangunan altar lilin dan tengkorak manusia ditemukan di lemarinya. Tuduhan segera muncul bahwa Dahmer telah mempraktikkan nekrofilia dan kanibalisme. Tujuh tengkorak ditemukan di apartemen. Hati manusia ditemukan di dalam freezer.
Cerita Pembunuhan, Pemerkosaan, Nekrofilia, hingga Kanibalisme Jeffrey Dahmer (83104)
Foto: dok. murderpedia.org
Dahmer didakwa atas 17 tuduhan pembunuhan, kemudian dikurangi menjadi 15. Dahmer tidak didakwa dalam percobaan pembunuhan terhadap Edwards. Persidangannya di mulai pada 30 Januari 1992. Dengan bukti yang sangat banyak terhadapnya, Dahmer mengaku tidak bersalah dengan alasan gila.
Pengadilan memutuskan Dahmer waras dan bersalah atas 15 tuduhan pembunuhan dan menjatuhkan hukuman 15 hukuman seumur hidup, dengan total 957 tahun penjara, yang merupakan hukuman maksimum yang tersedia saat Wisconsin menghapuskan hukuman mati pada tahun 1853. Pada sidang hukumannya, Dahmer menyatakan penyesalannya atas hukumannya. tindakannya, dan mengatakan bahwa dia menginginkan kematiannya sendiri. Pada bulan Mei tahun itu, Dahmer diekstradisi ke Ohio, di mana dia mengaku bersalah atas pembunuhan korban pertamanya, Stephen Hicks.
Cerita Pembunuhan, Pemerkosaan, Nekrofilia, hingga Kanibalisme Jeffrey Dahmer (83105)
Foto: dok. murderpedia.org
Dahmer menjalani waktunya di Lembaga Pemasyarakatan Columbia di Portage, Wisconsin, di mana dia akhirnya menyatakan dirinya sebagai orang Kristen yang lahir baru. Roy Ratcliff, seorang pengkhotbah lokal dari Churches of Christ, bertemu dengan Dahmer dan setuju untuk membaptis dia.
ADVERTISEMENT
Dahmer diserang dua kali di penjara, pertama kali pada bulan Juli 1994. Seorang narapidana mencoba menebas tenggorokan Dahmer dengan silet ketika Dahmer kembali ke selnya dari kebaktian gereja di kapel penjara. Dahmer lolos dari insiden tersebut dengan luka dangkal. Saat melakukan pekerjaan kebersihan di gym penjara, Dahmer dan narapidana lainnya, Jesse Anderson, dipukuli dengan parah oleh sesama narapidana Christopher Scarver dengan gagang sapu pada tanggal 28 November 1994. Dahmer meninggal karena trauma kepala yang parah saat dalam perjalanan ke rumah sakit di sebuah ambulans. Anderson meninggal dua hari kemudian karena lukanya.
Sumber: http://murderpedia.org/male.D/d/dahmer-jeffrey.htm