kumparan
23 Mei 2019 13:57 WIB

Ramadan Itu Bulan Alquran (18)

Umat muslim membaca Alquran di Masjid di Masjid Al Markaz Al Islam, Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (8/5). Foto: Antara/Abriawan Abhe
Demikian dahsyatnya kekuatan ruhiyah Alquran, sehingga sekiranya diturunkan di atas sebuah gunung, niscaya gunung itu akan guncang. Guncang karena rasa takut terhadap Allah Swt., Sang Pencipta langit dan bumi.
ADVERTISEMENT
Kalau seandainya Kami turunkan Alquran ini di atas sebuah gunung, niscaya engkau akan melihatnya guncang karena takut kepada Allah. Demikian permisalan itu Kami berikan kepada manusia agar mereka berpikir” (Alquran).
Sepanjang sejarahnya, Alquran membuktikan kemukjizatan (kekuatan) itu dalam segala bidang kehidupan.
Secara global, kemukjizatan terbesar Alquran tersimpulkan dalam fakta mengubah dunia dari alam kegelapannya (zhulumaat) ke alam yang terang (nuur) dan beradab (civilized).
Jazirah Arab dalam masa yang relatif singkat bertransformasi dari alam jahiliyah ke alam yang tidak saja berperadaban. Tapi menjadi tunas kebangkitan peradaban dunia modern di kemudian hari.
Dengan ajaran-ajarannya yang “mu’jiz”, menggeser kegelapan peradaban Eropa dengan cahaya peradaban Islam. Yang dengannyalah peradaban Eropa yang ketika itu stagnan, bahkan dalam lubang kehancurannya kembali hidup.
ADVERTISEMENT
Salah satu aspek kekuatan Alquran juga adalah kemampuannya dalam membangun kesadaran keragaman manusia. Dengan ajaran universalnya, Alquran mengajarkan bahwa perbedaan apapun, termasuk ras, etnik, dan warna kulit bukan lagi sesuatu yang ditakutkan.
Sebaliknya, dengan ajaran Alquran yang luar biasa itu terbangun penerimaan (acceptance), bahkan penghargaan (appreciation) terhadap perbedaan-perbedaan yang ada. Dari cara pandang yang rasis ke cara pandang yang adil. Alquran membangun kesabaran bahwa ketagaman (diversity) itu adalah kekayaan dan keindahan (beauty).
Alquran juga hadir untuk mengembalikan hak-hak dan kemuliaan kaum hawa. Wanita pra-Islam di semenanjung Arab, bahkan di seantero dunia, adalah makhluk yang diragukan kemanusiaannya. Apakah wanita itu manusia sempurna atau tidak?
Bahkan masyarakat Arab pra-Islam melihat anak-anak perempuan sebagai beban. Karenanya, tidak jarang dikubur hidup-hidup.
ADVERTISEMENT
Mu’jizah Alquran juga terlihat dalam perdamaian. Dengan Alquran, bangsa Arab yang telah beratus-ratus tahun berperang sauadara, dendam di atas dendam, kembali bersatu dan bersaudara bahkan melebihi saudara sekandung.
Dan berpegang teguhlah kamu semua kepada tali agama Allah dan janganlah bercerai berai. Dan ingatlah nikmat Allah ketika kamu saling bermusuhan lalu Allah jinakkan hati-hati kamu. Maka kamu pun menjadi saudara karena nikmat-Nya” (Alquran).
Di zaman keangkuhan manusia di bidang sains dan teknologi, Alquran hadir untuk menyadarkan manusia bahwa “Di atas semua yang berilmu ada Yang Maha Tahu” (wa fauqa kulli dzi ilmin Amin).
Sebagian informasi-informasi keilmuan Alquran baru saja belakangan ditemukan sebagai fakta-fakta ilmiah.
Tidakkah kamu tahu bahwa dan bumi pernah menyatu lalu Kami pisahkan” (Alquran). Belakangan ditemukan teori Big Bang.
ADVERTISEMENT
Dan Kami jadikan dari air semua yang hidup” (Alquran). Belakangan disimpulkan oleh para ahli bahwa memang dasar kehidupan itu adalah air.
Dan Kami jadikan gunung-gunung itu sebagai pasak” (Alquran). Yang kemudian ditemukan bahwa jika saja bukan karena gunung-gunung niscaya bumi ini akan guncang terus menerus karena komposisi perairan bumi yang lebih luas.
Sejak awal, Alquran telah membuktikan diri sebagai “mu’jiz” dengan mengalahkan keangkuhan masyarakat Arab dalam bahasa.
Dari awal turunnya hingga detik ini, bahasa Alquran itu merupakan bahasa yang tiada duanya, baik dari segi kekayaan maupun keindahannya.
Seorang ahli bahasa di salah satu universitas di Amerika, baru-baru ini menuliskan kekagumannya terhadap bahasa Alquran. Dan itu semua hanya dalam beberapa aspek.
ADVERTISEMENT
Sebagai misal, pilihan kata dalam Alquran itu begitu teliti dan pas. Salah satunya kata jamak kerap terpakai dua bentuk untuk satu kata yang sama.
Kata “ni’matun” (nikmat) memiliki dua bentuk kata jamak atau pluralnya. Yaitu “ni’am” dan “an’um”. Keduanya berarti “nikmat-nikmat”.
Lalu apa perbedaan keduanya?
Kata “ni’am” terpakai dalam ayatnya: wa asbagha alaikum ni’amahu zhoohiratan wa baathinah. Yang artinya: Dan Allah memberikan kepadamu nikmat-nikmat-Nya, baik yang bersifat lahir maupun batin.
Sementara kata “an’um” terpakai di ayat yang menggambarkan karakter Ibrahim AS yang ahli syukur. “Syaakiran li an’umihi”.
Dari kedua ayat itu, dipahami bahwa kata “ni’am” itu dihubungkan dengan kenikmatan dari sisi Allah. Sementara “an’um” adalah penyebutan nikmat dari sisi hamba-Nya.
ADVERTISEMENT
“Ni’am” memaknai kenikmatan dari Allah yang tiada batas. Sementara “an’um” memaknai kenikmatan yang mampu disyukuri dengan segala keterbatasannya.
Saya ingin menutup bahasan “i’jaz lughawi” Alquran dengan melihat keseimbangan kata dan makna yang tergandung. Ambillah sebagai misal sebuah ayat yang sangat popular dalam Alquran. Itulah ayat Al-Kursy.
Ayat itu mengandung sembilan poin utama: 1) Allahu Laa ilaaha illa Huwal Hayyul Qayuum. 2) Laa ta’khufzuhu sinatun wa laa naum. 3) Lahuu maa fis samawati wa maa fil-Ardhi. 4) Man dzalladzi yasyfa’u indahu illa bi idznih. 5) Ya’lamu maa baena aedihim wa maa khalfahum. 6) Wa laa yuhiithuuna bisyaein min ilmihi illa bimas syaa. 7) Wasi’a kursiyyuhu as-samawati wal-ardha. 8) Wa laa ya’uuduhu higzhuhuma. 9) Wa Huwa al-Aliiyyul Adziim.
ADVERTISEMENT
Perhatikan pasangan kesembilan poin itu. Poin pertama semakna dengan poin terakhir. Poin kedua semakna dengan poin kedua terakhir. Poin ketiga semakna dengan poin ketiga terakhir. Poin keempat semakna dengan poin keempat terakhir. Dan poin kelima itu menggabung keempat poin sebelumnya dan setelahnya.
Setelah bertahun-tahun kita baca, bahkan hafal ayat ini barulah tersadarkan betapa agungnya konsolidasi kata dan makna di ayat ini. Itu baru dari segi penempatan kata-kata dari sudut kontennya. Belum kita selami kedalaman setiap pilihan katanya.
Kesimpulannya di bulan Ramadan ini yang di dalamnya diturunkan “Mu’jizatul mu’jizaat” (miracle of all miracles) mari kita tingkatkan kedekatan kita kepada Alquran. Jangan sampai kita termasuk mereka yang dianggap meninggalkan Alquran (ittakhadzal Qur’aana mahjuura).
ADVERTISEMENT
Jadikanlah Ramadan ini sebagai momentum untuk menjadikan Alquran sebagai petunjuk hidup. Bukan petunjuk mati. Yang dengan itu seseorang akan hidup di jalan Allah, sebelum masanya akan mati di jalan Allah pula.
Dan semoga dengan kedekatan kita dengannya di akhirat kelak Alquran akan menjadi pembela (syaahidun lana) bukan lawan (alaina). Aamiin.
Bandara Doha, 23 Mei 2019
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·