Riba dalam Perspektif Islam

Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang
Konten dari Pengguna
21 Januari 2022 17:14
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Tulisan dari Sherli Putri Patrecia tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Riba dalam Perspektif Islam (71894)
zoom-in-whitePerbesar
Sumber : pixabay.com
ADVERTISEMENT
Riba adalah bunga uang atau nilai lebih atas penukaran barang. Hal ini sering terjadi dalam pertukaran bahan makanan, perak, emas, dan pinjam-meminjam. Riba, apa pun bentuknya, dalam syariat Islam hukumnya haram. Sanksi hukumnya juga sangat berat. Diterangkan dalam hadis yang diriwayatkan bahwa, "Rasulullah mengutuk orang yang mengambil riba, orang yang mewakilkan, orang yang mencatat, dan orang yang menyaksikannya." (HR. Muslim). Dengan demikian, semua orang yang terlibat dalam riba sekalipun hanya sebagai saksi, terkena dosanya juga. Guna menghindari riba, apabila mengadakan jual-beli barang sejenis seperti emas dengan emas atau perak dengan perak ditetapkan syarat :
ADVERTISEMENT
a) Sama timbangan ukurannya; atau
b) Dilakukan serah terima saat itu juga,
c) Tunai.
Apabila tidak sama jenisnya, seperti emas dan perak boleh berbeda takarannya, namun tetap harus secara tunai dan diserahterimakan saat itu juga. Kecuali barang yang berlainan jenis dengan perbedaan seperti perak dan beras, dapat berlaku ketentuan jual-beli sebagaimana barang-barang yang lain.
Dalam istilah teknis, riba sering diartikan sebagai pengambilan bunga modal dengan cara yang salah. Ada beberapa pendapat dalam penggambaran riba, tetapi umumnya dijelaskan sebagai mengambil bunga, baik dalam transaksi bisnis atau dalam meminjamkan secara salah dan itu harus bertentangan dengan prinsip transaksi Islam.
Macam Macam Riba dalam Islam
a) Riba Fadli, adalah pertukaran barang sejenis yang tidak sama timbangannya. Misalnya, cincin emas 22 karat seberat 10 gram ditukar dengan emas 22 karat namun seberat 11 gram. Kelebihannya itulah yang ter masuk riba.
ADVERTISEMENT
b) Riba Qordi, adalah pinjam-meminjam dengan syarat harus memberi kelebihan saat mengembalikannya. Misal si A bersedia meminjami si B uang sebesar Rp100.000,00 asal si B bersedia mengembalikannya sebesar Rp115.000,00. Bunga pinjaman itulah yang disebut riba.
c) Riba Yadi, adalah akad jual-beli barang sejenis dan sama timbangannya, namun penjual dan pembeli berpisah sebelum melakukan serah terima. Seperti penjualan kacang atau ketela yang masih di dalam tanah.
d) Riba Nasi'ah, adalah akad jual-beli dengan penyerahan barang beberapa waktu kemudian. Misalnya, membeli buah-buahan yang masih kecil-kecil di pohonnya, kemudian diserahkan setelah besar-besar atau setelah layak dipetik. Atau, membeli padi di musim kemarau, tetapi diserahkan setelah panen.
Sherli Putri Patreci