Viral Jenazah Ditandu Sejauh 13 Km, Bupati Mamuju: Ambulans Boleh Antar Jenazah

Konten Media Partner
11 Agustus 2022 10:32
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Bupati Mamuju Sutinah Suhardi. Foto: Dok. Humas Pemkab Mamuju
zoom-in-whitePerbesar
Bupati Mamuju Sutinah Suhardi. Foto: Dok. Humas Pemkab Mamuju
ADVERTISEMENT
Bupati Mamuju Sutinah Suhardi menanggapi terkait viral warga menandu jenazah sejauh 13 kilometer karena tidak diizinkan memakai ambulans di Puskesmas Kalumpang.
ADVERTISEMENT
Sutinah menuturkan, dirinya meminta maaf sekaligus menyesalkan pihak Puskesmas Kalumpang tidak mempunyai inisiatif untuk mengantarkan jenazah masyarakat.
"Kita akan mengevaluasi kinerja Kepala Puskesmas-nya," ungkap Sutinah melalui akun Facebook miliknya, Kamis (11/8/2022).
"Ambulans boleh dipakai mengantar jenazah sepanjang tidak ada kejadian emergency di puskesmas tersebut," imbuhnya.
Sutinah juga akan menginstruksikan seluruh Kepala Puskesmas di Mamuju untuk melayani pengantaran jenazah dari puskesmas ke rumah duka sepanjang tidak ada kasus emergency di Puskesmas.
"InsyaAllah kami Pemerintah Kabupaten Mamuju berusaha memberikan yang terbaik untuk semua masyarakat Mamuju dan InsyaAllah dalam waktu dekat kita akan menyerahkan 10 ambulans di desa-desa dalam melayani masyarakat sesuai dengan janji kampanye kami dulu," kata dia.
Warga menandu jenazah seorang lansia di Kecamatan Kalumpang, Mamuju, sejauh 13 kilometer karena tidak diizinkan menggunakan ambulans. Foto: Tangkapan Layar Video
zoom-in-whitePerbesar
Warga menandu jenazah seorang lansia di Kecamatan Kalumpang, Mamuju, sejauh 13 kilometer karena tidak diizinkan menggunakan ambulans. Foto: Tangkapan Layar Video
Sebelumnya, video jenazah seorang warga yang ditandu sejauh 13 kilometer di Kabupaten Mamuju viral di media sosial. Peristiwa itu diketahui terjadi di wilayah Kecamatan Kalumpang.
ADVERTISEMENT
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Jenazah tersebut diketahui bernama Tanisa (80). Video berdurasi 25 detik itu diunggah oleh salah seorang pihak keluarga, Fenny Tadius, Selasa (9/8/2022). Dalam video itu, terlihat sekelompok warga sedang menandu jenazah korban menggunakan keranda dan terbungkus sarung di jalan beraspal yakni Jalan Poros Kalumpang.
"Iya benar. Kejadiannya kemarin dan itu keluarga saya sendiri," kata Fenny Tadius kepada Sulbar Kini, Rabu (10/8/22).
Ia menceritakan, mendiang Tanisa awalnya dirawat di Puskesmas Kalumpang, Senin (8/8). Namun Tanisa mengeluh dan merasa tidak enak badan hingga keesokan harinya meninggal dunai.
Fenny menyebut, pihak keluarga sempat memohon ke pihak puskesmas untuk membawa jenazah korban menggunakan ambulans karena mereka tidak mempunyai kendaraan.
"Pihak puskesmas melarang dengan alasan ambulans untuk orang sakit, bukan untuk mengangkut jenazah," ungkap dia.
ADVERTISEMENT
Usai menerima penolakan, lanjut Fenny, keluarga lalu berinisiatif membawa jenazah korban dengan menggunakan keranda mayat.
"Mulai dari puskesmas sampai ke rumah duka itu ditandu sejauh 13 kilometer. Keluarga bergantian menandu jenazah," tandasnya.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020