kumparan
KONTEN PENGGUNA
14 Mei 2019 19:24

21 Cara Unik dan Kreatif Taman Bacaan Lentera Pustaka

Ada Cara Unik dan Kreatif Akrabkan Anak dengan Buku Bacaan
ADVERTISEMENT
Mengelola Taman Bacaan Masyarakat (TBM) tidaklah mudah. Karena faktanya, tidak sedikit taman bacaan masyarakat yang seakan "mati suri", berjalan monoton sehingga seperti "ada tapi tiada". Apalagi di tengah era milenial seperti sekarang, taman bacaan kalah ramai dibandingkan coffee shop atau tepat nongkrong kulineran. Lalu, siapa yang harus peduli terhadap eksistensi taman bacaan masyarakat?
Kita semua sepakat. Bahwa tradisi baca dan budaya literasi sangat penting. Tapi sayangnya, tidak banyak orang peduli bagaimana cara membuat taman bacaan tetap bisa “survive” di tenag gempuran era digital. Ketahuilah, hanya ada 3 sebab taman bacaan punah; 1) buku ada pembaca tidak ada, 2) pembaca ada buku tidak ada, dan 3) komitmen pengelola TBM yang lemah, tidak fokus mengelola taman bacaan.
ADVERTISEMENT
Maka hari ini, para pegiat literasi ditantang untuk punya “cara yang beda” dalam mengelola taman bacaan. Taman bacaan bukan hanya menjadi tempat membaca anak-anak atau masyarakat. Tapi harus mampu menjadi tempat yang menyenangkan dan "motor penggerak" aktivitas sosial dan kemasyarakatan di mana taman bacaan berada.
Berangkat dari spirit itu, Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Lentera Pustaka menerapkan konsep “TBM-Edutainment” sebuah tata kelola taman bacaan masyarakat yang memadukan edukasi dan entertainment. Agar tetap bisa bertahan dan digemari anak-anak.
Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Lentera Pustaka di Kp. Warung Loa Desa Sukaluyu Kec. Tamansari Kab. Bogor, tepatnya di Kaki Gn. Salak Bogor, setidaknya menyajikan 21 (duapuluh satu) keunggulan sebagai taman bacaan, yang meliputi:
ADVERTISEMENT
1. Senam literasi selalu dilakukan agar semangat membaca
2. Salam literasi sebagai motto anak-anak saat membaca
3. Doa literasi sebelum membaca buku
4. Membaca harus bersuara untuk melatih vocal dan konsentrasi
5. Selalu ada event bulanan dengan mendatangkan “tamu dari luar” untuk berbagi motivasi
6. Tiap bulan ada pesta "jajajan kampung" gratis untuk anak-anak
7. Memanggil pedagang keliling untuk dinikmati anak-anak
8. Tiap hari Minggu ada “Laboratorium Baca” untuk melatih pemahaman bacaan
9. Ada sesi khusus membaca di sungai, di kebun di alam terbuka
10. Menerapkan teknik “metaforma” untuk memahami isi bacaan
11. Taman bacaan yang menyediakan WiFi gratis
12. Anugerah pembaca terbaik setiap bulan
13. Menerapkan “jam baca” seminggu 3 kali
ADVERTISEMENT
14. Mengusung motto #BacaBukanMaen sebagai tagline
15. Setiap datang harus mengucapkan salam
16. Setiap datang cium tangan sebagai budaya anak-anak
17. Diajarkan “budaya antre” melalui jajanan kampung
18. Pendiri dan Kepala Program terjun langsung mengajar seminggu sekali
19. Membuat zona baca hijau “1.000 tanaman polybag”
20. Melibatkan CSR korporasi untuk operasional taman bacaan
21. Menjadi sentra edukasi literasi keuangan sebulan sekali
Alhasil, sepanjang tahun 2018, TBM Lentera Pustaka melalui konsep "TBM-edutainment" berhasil meraih capaian yang luar biasa. Terbukti ada 60 anak pembaca aktif usia sekolah dengan rata-rata membaca 5-10 buku per minggu. Dengan koleksi lebih dari 3.000 buku, TBM Lentera Pustaka ingin mengubah “mind set” agar anak-anak tetap mau membaca. Sehingga bertambah pengetahuan dan wawasan. Agar tidak ada lagi anak yang putus sekolah.
banner.jpg
Cara unik dan kreatif mengelola taman bacaan
ADVERTISEMENT
"Konsep TBM-Edutainment saya gagas untuk TBM Lentera Pustaka agar mampu menjadikan TBM sebagai center dari edukasi dan entertainment untuk anak-anak. Harus ad acara unik dan kreatif dalam mengelola taman bacaan di zaman now” " ujar Syarifudin Yunus, Kepala Program TBM Lentera Pustaka yang berprofesi sebagai Dosen Unindra dan tengah menempuh S3 Manajemen Pendidikan di Unpak Bogor.
Di tahun 2019 ini, TBM Lentera Pustaka akan memulai dan menyiapkan kreasi dan inovasi baru sebagai bagian untuk pengembangan taman bacaan. Agar dapat mengundang daya tarik anak-anak untuk makin rajin dalam membaca. Beberapa program "TBM-Edutainment" tahun 2019 TBM Lentera Pustaka, antara lain:
1. "Gerakan BERantas Buta aksaRA (GEBER BURA)" bagi ibu-ibu dan bapak-bapak yang buta huruf sebagai bagian pemberantasan buta huruf.
ADVERTISEMENT
2. Implementasi "Wisata Literasi lentera Pustaka Gn. Salak" sebagai wisata alternative edukasi buat anak-anak dan keluarga yang berbasis membaca buku sambil menyusuri sungai dan kebun di alam terbuka dengan spot-spot foto yang menarik sambil berlatih cara mudah memahami isi bacaan melalui teknik metaforma.
3. PUsat Studi LITerasi MASyarakat (PUSLITMAS) sebagai pusat studi literasi masyarakat akan pentingnya kajian dan riset tentang budaya literasi secara informal (non-sekolah) yang ada di masyarakat.
4. KOmunitas Baca Orang Kampung (KOBAK) sebagai gerakan moral untuk membangun tradisi baca dan budaya literasi orang-orang kampung yang dewasa untuk ikut serta membaca buku. Daripada ngobrol dan nongkrong lebih baik membaca agar dapat membimbing anak-anaknya yang sekolah dengan memadai.
ADVERTISEMENT
5. Edukasi Literasi Finasial (EDULIF) sebagai bentuk program edukasi literasi keuangan anak-anak setiap bulan. Tujuannya, agar anak-anak mampu mengelola uang secara sederhana, membelanjakan uang berdasarkan "kebutuhan" bukan "keinginan" yang disponsori oleh AJ Tugu Mandiri, AJ Chubb Life Indonesia, dan Perkumpulan DPLK.
Ketahuilah, hanya dengan membaca, kita dapat ikut serta menyelamatkan masa depan anak-anak. Maka semua pihak harus ikut peduli dan berkontribusi. Demi tegaknya tradisi baca dan budaya literasi anak-anak.
Melalui buku dan perilaku membaca, TBM Lentera Pustaka bertekad "tidak ada lagi anak yang putus sekolah" sehingga tercapai ketuntasan belajar hingga jenjang SMA.
Jangan bilang kita cinta anak, bila tidak ada aksi nyata. Karena cinta bukan hanya serpihan ludah yang terpancar dari lisan semata. Tapi cinta itu tentang pengabdian dan kepedulian yang tertumpahkan tanpa henti sepanjang masa. Ubah niat baik menjadi aksi nyata…
ADVERTISEMENT
Di taman bacaan, setiap kita bisa belajar tentang hidup. Kita mau jadi apa? Jadi pemain, jadi sutradara, atau jadi penonton yang hanya bisa berkomentar tanpa bertindak ….
Jangan pernah menyerah mengelola taman bacaan masyarakat. Karena selalu ada cara unik dan kreatif untuk menjadikan taman bacaan masyarakat selalu menarik dan menyenangkan untuk anak-anak. Salam literasi …
#TBMLenteraPustaka #BacaBukanMaen #BudayaLiterasi #TamanBacaan
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan