Buku Membangun Budaya Literasi dan Taman Bacaan, TBM Edutainment Diluncurkan

Dosen Unindra - Direktur Eksekutif Asosiasi DPLK (Dana Pensiun Lembaga Keuangan) - Konsultan - Mhs S3 MP Unpak - Pendiri TBM Lentera Pustaka
Konten dari Pengguna
22 November 2022 7:46
·
waktu baca 4 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari Syarif Yunus tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
ADVERTISEMENT
Diceritakan dari pengalaman konkret di taman bacaan dan kajian yang dilakukan sendiri, Syarifudin Yunus, pegiat literasi TBM Lentera Pustaka meluncurkan buku “Membangun Budaya Literasi dan Taman Bacaan berbasis Edukasi dan Hiburan – TBM Edutainment” di ajang Festival Literasi Gunung Salak #5 di Bogor (20/11/2022). Di hadapan 350 orang, buku paling komprehensif tentang literasi dan taman bacaan di Indonesia ini dihadirkan sebagai kado spesial 5th TBM Lentetra Pustaka.
ADVERTISEMENT
Buku setebal 272 halaman, ber-ISBN, dan terbitan Endnote Press ini merupakan buku ke-40 Syarifudin Yunus dan diberikan secara simbolik kepada Retno Tri Wulandari (Head of Corporate Secretary Bank Sinarmas), Andri (DAP Kab. Bogor), Rohman Gumilar (Forum TBM Jabar), dan Farah G. Elsyarif (anak perempuan penulis). Isi buku ini bertutur 100 esai tentang taman bacaan sebagai jalan sunyi pengabdian, yang terdiri dari: 30% praktik baik TBM, 15% kajian dan riset taman bacaan, 15% TBM Edutainment, dan 40% tantangan dan tips di taman bacaan.
“Selain berkisah pengabdian di TBM, buku ini saya hadirkan agar dapat menjadi referensi ilmiah tentang literasi dan taman bacaan di Indonesia. Isinya saya tulis berdasar pengalaman konkret mencakup empat bagian penting di taman bacaan, yaitu praktik baik TBM, kajian dan riset, TBM Edutainment, dan tantangan di taman bacaan. Maka tata kelola taman bacaan ke depan harus memadukan edukasi dan hiburan. Saya sebut dengan TBM Edutainment, sebagai model pengembangan taman bacaan” ujar Syarifudin Yunus, pegiat literasi TBM Lentera Pustaka saat peluncuran.
ADVERTISEMENT
Syarifudin Yunus yang berprofesi sebagai Dosen PBSI FBS Universitas Indraprasta PGRI menjadikan buku “Membangun Budaya Literasi dan Taman Bacaan – TBM Edutainment’” sebagai luaran dari disertasi Doktor Manajemen Pendidikan Pascasarjana Universitas Pakuan Bogor yang berjudul “Peningkatan Tata Kelola Taman Bacaan melalui Model TBM Edutainment sebagai Layanan Dasar Pendidikan Nonformal pada Taman Bacaan Masyarakat (TBM) di Kabupaten Bogor”.
5 Buku seri literasi terbaru karya Syarifudin Yunus, pegiat literasi TBM Lentera Pustaka
zoom-in-whitePerbesar
5 Buku seri literasi terbaru karya Syarifudin Yunus, pegiat literasi TBM Lentera Pustaka
Tersaji fakta dan data dalam buku ini, antara lain: hanya 20% ruang baca TBM yang memadai, 60% koleksi buku TBM tidak memadai, 57% TBM tidak punya legalitas. Karena itu eksekusi jadi prinsip praktik baik di taman bacaan, di samping ada 3 syarat TBM dapat bertahan di era digital. Maka TBM Edutainment bisa jadi solusi sebagai cara beda tata kelola taman bacaan. Di samping pegiat literasi harus mengenali tantangan dan rintangan berjuang di taman bacaan, yang disebut segudang prasangka di langit taman bacaan.
ADVERTISEMENT
Melalui buku ini, ditegaskan TBM Edutainment sebagai tata kelola taman bacaan berbasis edukasi dan hiburan terbukti dapat menarik anak-anak yang membaca dan kepedulian banyak pihak untuk berkontribusi pada aktivitas taman bacaan. Pegiat literasi di mana pun harus lebih spartan, untuk berjuang keras demi tegaknya tradisi baca dan budaya literasi masyarakat. Literasi untuk semua, sejatinya hanya terwujud bila taman bacaan punya hati, cinta, dan komitmen sepenuh hati. Agar ke depan, taman bacaan menjadi tempat yang asyik dan menyenangkan.
Berbarengan dengan buku “Membangun Budaya Literasi dan Taman Bacaan - TBM Edutainment” juga diluncurkan 4 buku seri literasi yang ditulis Syarifudin Yunus bersama mahasiswanya yang terdiri dari: 1) buku “Literasi untuk Semua”, 2) buku “Literasi Digital - Is It Bad or Good Habits?”, 3) buku ‘Literasi Budaya - Mikul Dhuwur Mendhem Jero”, dan 4) buku “Literasi Finansial - Biaya Hidup itu Murah, yang Mahal itu Biaya Pamer". Artinya kelima buku seri literasi karya Syarifudin Yunus ini didesikasikan untuk menegakkan giat membaca dan budaya literasi masyarakat Indonesia. Di samping menjadi motivasi pentingnya pegiat literasi untuk menulis. Karena “verba volant, scripta manent”, apa yang terucap akan hilang dan apa yang tertulis akan abadi.
ADVERTISEMENT
Tanpa buku, sejarah itu sunyi, sastra itu beku, dan sains pun bisa lumpuh. Karenanya, buku adalah jendela dunia, mesin perubahan, dan mercusuar yang berdiri tegak di lautan waktu. Buku, sebuah warisan berharga yang ditinggalkan turun temurun untuk kemanusiaan dan peradaban. Itulah spirit 5 buku seri literasi yang dihadirkan Syarifudin Yunus sebagai pegiat literasi TBM Lentera Pustaka. Karena hidup tanpa buku seperti ruang gelap tidak berlampu. Agar esok, buku tetap menjadi kekasih setia yang tidak cemburu sekalipun dimadu. Salam literasi. #BukuSeriLiterasi #PegiatLiterasiMenulis #TBMLenteraPustaka #TamanBacaan #GerakanLiterasi
Peluncuran buku Membangun Budaya Literasi dan Taman Bacaan berbasis edukasi dan hiburan
zoom-in-whitePerbesar
Peluncuran buku Membangun Budaya Literasi dan Taman Bacaan berbasis edukasi dan hiburan
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020