kumparan
29 Jul 2019 18:36 WIB

3 Prinsip dalam Mencampur Pestisida yang Lengkap

Photo Credit: Pixnio
Pestisida dapat memberikan keuntungan bagi para petani khususnya dalam mencegah hama dan penyakit tanaman pertanian. Agar bekerja maksimal, biasanya petani mencampur pestisida satu dengan yang lain. Akan tetapi dalam mencampur pestisida ada beberapa hal penting yang perlu Anda perhatikan. Berikut cara mencampur pestisida yang baik dan tepat.
ADVERTISEMENT
Kenali bentuk pestisida
Sebelum beranjak ke cara mencampur pestisida, terlebih dahulu Anda perlu untuk mengetahui bentuk pestisida. Secara umum, bentuk pestisida ini terbagi menjadi dua yakni padat dan cair. Pestisida yang berbentuk padat ini terbagi menjadi delapan. Di antaranya granule (G), water granule (WG), wettable powder (WP), soluble powder (SP), soluble granule (SG), soluble dust (SD) dan seed treatment (ST) serta ready mix bait (RMB). Sedangkan untuk jenis cairnya adalah emulsible concentrate (EC), soluble liquid (SL), water soluble concentrate (WSC), aquaeous solution (AS), ultra low volume (ULV) dan flowable in water (FW).
Untuk cara kerjanya juga terbagi menjadi dua yakni sistemik dan kontak. Sistemik di sini adalah cara kerjanya diserap oleh bagian tanaman seperti melalui akar, daun dan batang. Lalu, untuk cara kerja kontak memiliki cara kerja di luar bagian tanaman tersebut. Sehingga tidak bisa diserap langsung oleh tanaman.
ADVERTISEMENT
Cara mencampur pestisida
Mencampur pestisida memang tidak bisa dilakukan secara sembarangan. Anda pun harus menentukan pestisida mana yang bisa dicampur dan tidak. Sebab reaksi kimia dari pestisida yang berbeda justru akan mematikan tanaman itu sendiri. Selain itu juga membahayakan kesehatan manusia. Agar terhindar dari hal tersebut, ada baiknya Anda menyimak cara mencampur pestisida dengan benar berikut ini.
• Campur pestisida yang tidak sejenis
Langkah pertama yang perlu Anda perhatikan adalah perhatikan jenis dan golongan pestisida yang akan digunakan. Sebaiknya janganlah sesekali mencampur pestisida dengan jenis yang sama. Contohnya saja untuk pestisida Dithane dengan Antila ataupun Victory. Kedua jenis tersebut mengandung bahan aktif sama yakni mankozeb. Dengan begitu, ini akan membuat Anda semakin boros.
ADVERTISEMENT
Kemudian, risiko jika Anda mencampur pestisida dengan golongan yang sama dapat terjadi reaksi. Bila terjadi gumpalan karena reaksi, maka jangan dicampur. Ada baiknya untuk menggunakannya secara bergantian. Apabila dilakukan penyemprotan tentu hasilnya tidak akan merata.
• Jangan campur pesitisida yang punya cara kerja sama
Cara mencampur pestisida yang kedua selain tidak boleh mencampur pestisida dengan kandungan yang sama, juga dianjurkan tidak boleh mencampur pestisida dengan cara kerja yang sama. Dalam hal ini bisa dicontohkan ketika Anda mencampur pestisida dengan cara kerja sistemik dengan sistemik. Hal ini akan menghasilkan pestisida yang sama pula dan cenderung kurang efektif. Maka, Anda perlu untuk mencampur pestisida yang memiliki cara kerja kontak dengan cara kerja sistemik.
ADVERTISEMENT
• Melarutkan pestisida
Berikutnya untuk langkah ketiga ialah melarutkan pestisida. Cara mencampur pestisida dengan metode pelarutan ini memang tidak mudah dan Anda perlu mengurutkannya berdasarkan jenis dan bahannya. Anda perlu melarutkan pestisida yang tersulit dahulu ke larutan yang mudah larut. Jika dirunut maka urutannya ialah:
1) Pestisida yang berbentuk butiran seperti G dan WG
2) Kemudian lanjutkan dengan pestisida yang berbentuk bubuk seperti WP, SP, dan SD
3) Barulah yang ketiga Anda bsia mencampurkan dengan pestisida yang berbentuk larutan atau cairan. Jenis ini di antaranya EC dan SL.
Jika sudah tercampur semua dengan benar dan tepat dalam satu larutan, Anda bisa menambahkan pupuk daun maupun bahan perekat. Tujuannya adalah untuk mencapai tingkat efektivitas yang tinggi dan bisa menghemat waktu dan biaya. Cukup mudah bukan cara mencampur pestisida dengan benar? Selamat mencoba!
ADVERTISEMENT
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan