Banjir Bima, NTB: Faktor Hidrometeorologi, Juga Peran Kondisi Geologi

Traveller, Writter and Researcher in Geosciences IAGI-FGMI-MAGI Instagram @topanrmdhans
Konten dari Pengguna
4 April 2021 4:24
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Tulisan dari Topan Ramadhan tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Banjir Bima, NTB: Faktor Hidrometeorologi, Juga Peran Kondisi Geologi (495209)
zoom-in-whitePerbesar
Kondisi banjir Bima, NTB (Sumber foto: postingan Gubernur Nusa Tenggara Barat, H Zulkieflimansyah melalui twitter @bangzul_ntb )
Pada Jum'at (02/04), terjadi bencana banjir di Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB). Selain banjir, dibeberapa tempat terjadi banjir bandang serta tanah longsor yang mengakibatkan terdampaknya pemukiman warga serta beberapa fasilitas umum dan sosial.
ADVERTISEMENT
Dilansir dari Kumparan News, setidaknya terdapat 4 kecamatan yang terdampak atas bencana alam hidrometeorologi ini, diantaranya Kecamatan Bolo, Kecamatan Mada Pangga, Kecamatan Monta dan Kecamatan Woha.

Kondisi Meteorologi

Banjir Bima, NTB: Faktor Hidrometeorologi, Juga Peran Kondisi Geologi (495210)
zoom-in-whitePerbesar
Peta dan data intensitas curah hujan harian Indonesia pada 02 April 2021 yang menunjukan kondisi Provinsi Nusa Tenggara Barat mengalami Hujan Lebat (Sumber foto: BMKG.GO.ID)
Menurut data BMKG, Intensitas curah hujan harian Provinsi NTB pada Jumat (02/04) menunjukan nilai RR (Rain Rate) 45,8 dengan kesimpulan terjadi hujan lebat (Data Stasiun Meteorologi Sultan Muhammad Salahuddin).
Banjir Bima, NTB: Faktor Hidrometeorologi, Juga Peran Kondisi Geologi (495211)
zoom-in-whitePerbesar
Citra radar Himawari 8 EH Pada 2 April 2021 di Provinsi NTB terutama di Pulau Sumbawa sebelah Timur berpotensi mengalami pembentukan awan yang signifikan (Sumber foto: BMKG.GO.ID)
Kemudian, berdasarkan citra radar Himawari 8 EH, Kabupaten Bima mengalami menunjukan pertumbuhan awan yang signifikan dan berpotensi terbentuknya awan Cumulonimbus beradasarkan warna citra berwarna jingga dengan temperature -48 hingga -69 Derajat Celcius.

Kondisi Hidrologi

Kabupaten Bima banyak dialiri sungai-sungai kecil hingga besar dengan variasi panjang sungai berkisar antara 5-25 Km. Setidaknya, Kabupaten Bima terbagi menjadi beberapa Daerah Aliran Sungai atau DAS. Sungai di Bima berhulu di daerah perbukitan dan pegunungan di sekitarnya dan mengalir ke daerah lebih rendah yang bermuara ke Teluk Bima.
Banjir Bima, NTB: Faktor Hidrometeorologi, Juga Peran Kondisi Geologi (495212)
zoom-in-whitePerbesar
Citra terrain pada google maps yang menunjukan topografi dengan lembah yang nerkembang menjadi anak sungai yang mengalir ke cekungan dan rendahan yang tersistem dalam sistem DAS
Topografi tinggi yang mengitari Kabupaten Bima mengakibatkan relief tinggi dengan gradien lereng besar dan membentuk lembah-lembah sehingga menciptakan perkembangan anak sungai dan cekungan-cekungan yang dapat mengakomodir aliran air permukaan dari daerah tinggi ke daerah rendah (cekungan).
ADVERTISEMENT

Kondisi Geologi

Secara regional di Kabupaten Bima, NTB tersusun oleh satuan batuan gunung api tua (Tlmv), satuan gunungapi (Tmv), satuan Tufa Dasitan (Tmdt), satuan Batugamping berlapis (Tml), satuan Hasil gunungapi Tua (Qtv), Batugamping koral (Ql) dan Aluvium dan Endapan Pantai (Qa). Daerah dengan topografi tinggi tersusun atas batuan Tersier (Miosen) seperti batuan gunung api Tua. Sedangkan daerah rendah yang membentuk topogragi dataran tersusun oleh Endapan Aluvium yang merupakan produk hasil erosi dan transportasi dari batuan induk di daerah tinggi yang terangkut dalam sistem sungai ke daerah lebih rendah terutama ke Teluk Bima. Hal tersebut menciptakan dataran aluvial yang kini berkembang menjadi kawasan pemukiman dan perkotaan seperti Bolo, Woha, maupun Kota Bima.
ADVERTISEMENT

Kombinasi Faktor Meteorologi dan Peran Kondisi Alam (Geologi)

Daerah dampak terparah akibat bencana banjir Bima berdasarkan data BPBD Provinsi Nusa Tenggara Barat diantaranya Kecamatan Woha (9 Desa), Kecamatan Bolo (8 Desa), Kecamatan Monta (7 Desa) ini berada di daerah dengan kondisi kawasan pemukiman warga yang terdampak berada kaki lereng Pegunungan dan dataran yang dialiri sungai-sungai, sehingga pada saat terjadi hujan lebat mengakibatkan meningkatnya aliran air permukaan dan terakumulasi ke cekungan-cekungan yang ada di Bima kemudian diperparah sungai yang tidak mampu menampung debit air yang meluap. Faktor dugaan lain yang memperparah kondisi banjir saat ini seperti berubahnya fungsi lahan daerah hulu DAS.
Banjir Bima, NTB: Faktor Hidrometeorologi, Juga Peran Kondisi Geologi (495213)
zoom-in-whitePerbesar
Update kondisi Banjir Kabupaten Bima per 3 April 2021 Pukil 20.00 WITA (Sumber: BPBD Nusa Tenggar Barat/ twitter @bpbd_ntb )
Kemudian itu, interpretasi faktor banjir Bima lain seperti telah terjadi pendangkalan sungai serta berkurangnya vegetasi penutup daerah hulu yang mengakibatkan kurangnya daerah resapan air dan penahan erosi permukaan pada saat terjadinya hujan. Tentunya hal tersebut harus menjadi perhatian serius dari seluruh pihak.
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020