Tekno & Sains
·
5 Maret 2021 19:22

Digitalisasi Membantu Menjaga Tingkat Persistensi Polis Asuransi Jiwa

Konten ini diproduksi oleh Trimo Pamudji Al Djono
Ketidakpastian seputar kehidupan dan uang telah mendorong orang untuk memilih polis asuransi jiwa yang menawarkan keamanan finansial di tengah wabah Covid-19. Selain memilih kebijakan baru, orang menjadi semakin sadar untuk tetap terlindungi secara memadai dan dengan demikian peningkatan populasi yang signifikan memperbarui kebijakan tepat waktu.
ADVERTISEMENT
Dengan demikian, perusahaan asuransi jiwa melihat beberapa bantuan dalam tingkat kegigihan mereka di tengah tanda-tanda pemulihan dalam penjualan dan pembaruan asuransi.
Rasio persistensi adalah rasio polis asuransi jiwa yang menerima premi tepat waktu dalam setahun dan jumlah polis aktif bersih. Rasio untuk setiap tahun diukur untuk blok eksposur misalnya, tahun keuangan dan diperkirakan pada bulan pertama tahun berikutnya dan seterusnya yaitu rasio persistensi satu tahun diindikasikan sebagai rasio bulan ke-13 dan seterusnya.
Digitalisasi Membantu Menjaga Tingkat Persistensi Polis Asuransi Jiwa (215466)
searchPerbesar
Sumber foto: Digite
Tingkat Persistensi ini sangat erat kaitannya dengan hak dan kewajiban nasabah, hak dan kewajiban agen serta hak dan kewajiban perusahaan. Jadi tingkat Persistensi adalah sebuah batasan minimimal yang telah di tentukan oleh perusahaan asuransi berkaitan dengan kelancaran nasabah-nasabahnya dalam membayar premi secara berkesinambungan dan tepat waktu sampai berakhirnya kontrak pembayaran premi selesai. Atau dalam bahasa sederhananya adalah sebuah perbandingan dari banyaknya nasabah yang terus membayar dengan lancar di banding dengan banyaknya nasabah yang macet membayar premi asuransi.
ADVERTISEMENT
"Dalam kasus tingkat persistensi, untuk sementara kami mengalami beberapa masalah pada April 2020, tetapi Mei dan seterusnya kami kembali melakukan lebih banyak pengumpulan daripada waktu sebelum Covid. Persistensi 13 bulan telah naik 200 basis poin dibandingkan dengan waktu yang sama tahun lalu, "kata Kamlesh Rao, MD dan CEO, Aditya Birla Sunlife Insurance.
"Digitalisasi telah memainkan peran besar di sini. Bot Pembaruan Percakapan (Conversational Renewal Bot) yang digerakkan oleh Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence) kami menawarkan penjelajahan keterlibatan pembaruan digital yang baik dan mulus, membantu pemegang polis memperbarui kebijakan mereka kapan saja, di mana saja."
Pandangan serupa, Ashish Rao, Chief - Customer Experience & Operations, ICICI Prudential Life Insurance mengatakan bahwa baru-baru ini, ICICI Prudential Life telah menggunakan AI-humanoid pengenalan suara untuk panggilan pengingat premi pembaruan (renewal premium reminder calling).
ADVERTISEMENT
“Dengan solusi otomatis ini, kami dapat menjangkau lebih dari 50.000 pelanggan dalam satu jam dan dapat berkomunikasi dengan pelanggan dalam berbagai bahasa. Untuk periode dari Maret 2020 hingga Desember 2020, kami menjangkau lebih dari ribuan pelanggan dan sekitar 87% pelanggan yang dihubungi telah membayar premi pembaruan mereka. Pelanggan kami dapat melakukan pembayaran premi perpanjangan melalui net banking, UPI, ECS, kartu kredit dan debit, Google Pay, dan dompet seluler lainnya, "kata Rao. Di Indonesia mungkin bisa dikembangkan melalui pembayaran menggunakan aplikasi Gopay, Ovo, Tokopedia, Shopeepay, Dana, Link Aja, dan sebagainya.
Selama pandemi yang sedang berlangsung ini, teknologi telah menjadi pusat dari semua aktivitas keterlibatan pelanggan untuk perusahaan asuransi. Baik itu bot berkemampuan AI atau portal asuransi swalayan untuk pelanggan, penawaran serba digital telah dirancang untuk meningkatkan pengalaman pelanggan dan mengurangi waktu untuk melayani mereka serta memfasilitasi bisnis baru dan transaksi pembaruan.
Digitalisasi Membantu Menjaga Tingkat Persistensi Polis Asuransi Jiwa (215467)
searchPerbesar
Sumber foto: Depositphoto
"Kami mengembangkan layanan WhatsApp tepat pada permulaan pandemi. Dan lebih dari ribuan pelanggan menggunakan platform ini sepanjang tahun untuk pembaruan pembayaran premi, mencari kebijakan baru, dan melayani kebijakan yang ada," kata Kayzad Hiramanek, Chief-Operations & Customer Experience di Bajaj Allianz Life.
ADVERTISEMENT
"Demikian pula, kami meluncurkan alat penjelajahan bersama bagi pelanggan untuk terlibat dengan kami dan konsultan asuransi kami secara virtual. Hasilnya, transaksi di portal layanan mandiri kami meningkat sebesar 82% hingga Januari FY21 selama tahun lalu, dan pembayaran digital kami telah berkembang menjadi 80% selama pandemi yang sebelumnya terjadi pada 40% masa pra-Covid. Oleh karena itu, perjalanan pelanggan kami tanpa gesekan selama pandemi dan telah membantu kami menjaga tingkat persistensi setara dibandingkan tahun lalu, "kata Hiramanek.
Anda harus tahu bahwa rumus untuk mendapatkan rasio persistensi bulan ke-n adalah: “Rasio Persistensi Bulan ke-n" = In-force ÷ Exposure.
"Ini berarti kebijakan yang dikeluarkan dalam blok eksposur tertentu berkontribusi pada eksposur bulan ke-n jika telah menyelesaikan setidaknya 'n' bulan pada tanggal perhitungan. Selanjutnya, kebijakan yang berkontribusi untuk memberlakukan terdiri dari kebijakan yang berkontribusi pada eksposur bulan ke-n yang telah membayar semua premi yang jatuh tempo hingga bulan ke-n pada tanggal perhitungan. Selanjutnya, rasio persistensi diukur baik dari segi jumlah polis maupun jumlah premi, ”kata Akshay Dhand, Aktuaris Canara HSBC Oriental Bank of Commerce Life Insurance.
ADVERTISEMENT
Sumber: Livemint.com dengan sedikit tambahan informasi dan penyesuaian dengan kondisi Indonesia.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020