Konten dari Pengguna

Fosil Hagfish Berusia 100 Juta Tahun Lengkap dengan Slime Ditemukan di Lebanon

Trubus ID
Media online kekinian yang menyajikan informasi seputar gaya hidup hijau yang ramah lingkungan dan peristiwa terkait alam, lingkungan, sosial, serta pemberdayaan masyarakat untuk bumi kita yang lebih hijau dan lestari
26 Januari 2019 0:10 WIB
clock
Diperbarui 15 Maret 2019 3:48 WIB
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari Trubus ID tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
ADVERTISEMENT
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Dan sekarang, para ilmuwan tahu bahwa lendir hagfish cukup kuat untuk meninggalkan jejak dalam catatan fosil. Peneliti menemukan bukti luar biasa dalam kerangka fosil hagfish yang digali di Lebanon. Penemuan ini juga mendorong para peneliti untuk mendefinisikan kembali hubungan hagfish dengan ikan purba lainnya dan semua hewan bertulang punggung.
Hingga saat ini, hagfish masih tetap ada. Foto: Wordpress.
Hagfish fosil tegas yang langka, dengan banyak jaringan lunak diawetkan, dilaporkan peneliti dalam jurnal Proceedings of National Academy of Sciences (PNAS) pada Senin (21/1) lalu secara online.
Fosil ini berasal dari periode Cretaceous akhir, sekitar 145,5 juta hingga 65 juta tahun lalu dengan panjang 31 sentimeter. Para peneliti menjulukinya Tethymyxine tapirostrum. Tethymyxine berasal dari Tethys, merujuk Laut Tethys dan kata Yunani Latin myxnios yang berarti ikan berlendir. Tapirostrom diterjemahkan sebagai moncong tapir, mengacu pada hidung ikan yang memanjang, kata penulis.
ADVERTISEMENT
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~End Page~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
'Sosis renang'
Hagfish telah ada selama 500 juta tahun. Namun, tidak ada jejak mereka sebagai fosil karena tubuhnya yang panjang dan berliku tidak memiliki kerangka keras, kata penulis studi utama, Tetsuto Miyashita, seorang rekan postdoctoral dengan Departemen Biologi Organisme dan Anatomi di Universitas Chicago.
"Pada dasarnya, ini seperti sosis renang. Hewan ini terdiri dari sekantong kulit dengan banyak otot di dalamnya, tidak memiliki tulang atau gigi keras. Jadi, sangat sulit bagi mereka untuk dilestarikan ke dalam catatan fosil," kata Tetsuko kepada Live Science.
Baca Lainnya :
Ketika terancam, hagfish menghasilkan sejenis lendir yang didistribusikan di sepanjang tubuhnya. Dalam persepuluh detik, gumpalan lendir hagfish menjadi 10.000 kali ukuran aslinya, menurut para peneliti di jurnal lain, Royal Society Interface.
ADVERTISEMENT
Lendir hagfish adalah benda lengket yang menghalangi pemangsa dengan menyumbat insang mereka. Tidak hanya di laut, pertahanan berlendir ini efektif di darat, seperti yang dipelajari sejumlah pengendara pada tahun 2017. Lendir hagfish yang lengket menutupi sebagian jalan raya di Oregon, setelah sebuah truk terbalik dan 3.400 kilogram muatan hagfish tercecer di jalanan.
Baca Lainnya :
Dan sekarang, para ilmuwan tahu bahwa pertahanan berlendir ini membeku 100 juta tahun lalu, yang mungkin digunakan untuk mencegah karnivora laut Cretaceous seperti ichthyosaurus, plesiosaurus dan hiu kuno, kata Tetsuto. [DF]