News
·
10 Agustus 2020 12:07

Dangdutan, Bupati Malang Tanggapi Kritik

Konten ini diproduksi oleh Tugu Malang
Dangdutan, Bupati Malang Tanggapi Kritik (278905)
Sanusi. Foto: Rizal Adhi.
MALANG - Viral video Bupati Malang, Muhammad Sanusi dangdutan, membuat dirinya banjir kritik dari berbagai pihak. Menanggapi hal tersebut, Calon Petahana Pemilihan Bupati Malang ini mengatakan, orang-orang yang mengkritisi dirinya tidak mengetahui kenyataan sebenarnya.
ADVERTISEMENT
"Kan itu kegiatan di luar (pemerintahan). Ya kan (mereka) tidak melihat kenyataannya. Itukan kegiatan yang di luar apa (pemerintahan), yang terpentingkan Kabupaten Malang sekarang COVID-19 menurun," ucapnya, usai kegiatan peletakan batu pertama Masjid Baitussalam Ngajum, pada Senin (10/8/2020).
Alumni UIN Malang ini menegaskan, kritikan tersebut tergantung dari sisi mana mereka memandangnya.
"Karena kritikan itu tergantung yang melihat. Kalau yang melihat hanya dari sisi negatifnya ya jadi negatif. Kalau dari sisi positifnya ya jadi positif," kilahnya.
Sanusi juga berujar, selama ini dirinya sudah melaksanakan tugas menangani COVID-19 dengan maksimal.
"Kegiatan selama ini adalah kegiatan untuk membangkitkan masyarakat agar tidak terlarut. Buktinya sekarang sudah mulai impas, dengan kota sudah jauh (jumlah kasus COVID-19)," ujar pengusaha tebu asal Gondanglegi ini.
ADVERTISEMENT
Terakhir, dia mempersilakan siapa saja mengkritik dirinya. "Kalau orang mau kritik silahkan," tukasnya.
Sebelumnya, Ketua Satgas COVID-19 RI, Doni Monardo, menyayangkan sikap Bupati Malang yang melaksanakan acara dangdutan di Rumah Makan Bojana Puri.
Dilansir dari Kumparan.com, Doni mengungkapkan jika kegiatan tersebut harusnya bisa dicegah. "Harusnya bisa dicegah," ungkapnya pada Minggu (9/8/2020).
Menurutnya, masyarakat harus berani mengingatkan jika ada pejabat yang abai protokol kesehatan. "Masyarakat dan pimpinan harus berani mengingatkan. Kesadaran kolektif harus ditingkatkan agar kita selamat," imbaunya.
Juru bicara Satgas COVID-19 RI, Prof Wiku Adisasmito, juga memberikan teguran pada Bupati Malang.
"Mohon agar tidak melakukan kegiatan yang menimbulkan kerumunan dan menyebabkan penularan COVID-19. Ini teguran!," ucapnya memberikan peringatan.
Wiku mengatakan, kegiatan tersebut dapat berakibat fatal karena bisa membuat klaster baru penyebaran COVID-19.
ADVERTISEMENT
Dia juga menyayangkan sikap Sanusi yang abai protokol kesehatan, padahal dirinya adalah Ketua Satgas COVID-19 Kabupaten Malang. "Yang bersangkutan belum paham betul akan akibatnya," pungkasnya.