kumparan
search-gray
News9 November 2017 9:41

Sejarah Singkat Jakarta

Konten kiriman user
Sejarah Singkat Jakarta - Pelabuhan Sunda Kelapa tanggal ke abad ke-12, saat ini melayani kerajaan Sunda Pajajaran dekat Bogor sekarang. Orang-orang Eropa pertama yang datang adalah Portugis, yang diberi izin oleh Kerajaan Hindu Pakuan Pajajaran untuk mendirikan sebuah kerajaan pada tahun 1522. Penguasaannya masih kuat di tangan lokal, dan pada tahun 1527 kota ini ditaklukkan oleh Pangeran Fatahillah, seorang pangeran Muslim dari Cirebon, yang berganti nama menjadi Jayakarta.
ADVERTISEMENT
Namun, pada akhir abad ke-16, Belanda (yang dipimpin oleh Jan Pieterszoon Coen) telah diambil alih dari kota pelabuhan, dan benteng Inggris yang bersaing pada tahun 1619 mengamankan pegang mereka di pulau Jawa. Orang Belanda merobek pelabuhan Jayakarta tua selama penaklukan mereka dan membangun kembali kota tersebut dengan gaya perencanaan kota, benteng dan kanal belanda. Dengan nama Batavia, kota Belanda yang baru menjadi ibu kota Hindia Belanda dan dikenal sebagai Ratu Timur.
Selama masa-masa ini, kota ini berkembang sebagai pusat dari Perusahaan Perdagangan Hindia Belanda dan berkembang pesat, dan selama ini juga populasi China dan Eurasia tumbuh di dalam kota. Untuk menjaga ketertiban dan pengendalian, Belanda melarang penduduk asli Jawa untuk tinggal di dalam bagian kota yang berdinding sambil mendorong imigran China untuk menebarkan tiket masuk Ragunan kota berdinding komersial itu dengan kanalnya. Juga diketahui bahwa setelah penaklukan Belanda di Malaka, sejumlah besar orang Portugis yang layak dari Malaka ditangkap sebagai orangutan di Batavia dan mereka tinggal di daerah yang disebut "Kampung Tugu".
ADVERTISEMENT
Batavia tua yang direncanakan dalam perencanaan dan kanal Belanda tidak berjalan dengan baik, sebenarnya kanal itu sendiri menjadi tempat berkembang biak bagi nyamuk. Pusat kota menjadi tidak sehat dan kotor dan kota itu dijuluki "Cemetry Orang Eropa, ini juga alasan mengapa kota ini tumbuh lebih banyak di darat.
Pada 1740, pemukim Cina memberontak melawan Belanda. Pemberontakan tersebut dilakukan dengan keras dengan pembantaian ribuan pemukim Cina. Pemukim Cina yang tersisa diasingkan ke Sri Lanka.
Pada 1795, Belanda diserang dan diduduki oleh Prancis, dan pada tanggal 17 Maret 1798, Republik Batavia, sebuah negara satelit Prancis, mengambil alih hutang dan aset VOC. Namun pada tanggal 26 Agustus 1811, sebuah ekspedisi Inggris yang dipimpin oleh Lord Minto mengalahkan tentara Prancis / Belanda di Jakarta, yang mengarah pada pembebasan singkat dan administrasi Indonesia berikutnya oleh Inggris (dipimpin oleh Sir Stamford Raffles of Singapore ketenaran) pada tahun 1811-1816 . Pada tahun 1815, setelah Kongres Wina, Indonesia secara resmi diserahkan dari Inggris ke pemerintah Belanda.
ADVERTISEMENT
Pada awal 1800an, sebagian besar kanal terisi, kota ini bergeser 4 km ke daratan dan Mutiara Timur tumbuh subur sekali lagi.
Pada abad ke-18, lebih dari 60% populasi Batavia terdiri dari budak yang bekerja untuk VOC. Para budak kebanyakan bertunangan untuk melakukan pekerjaan rumah tangga, sementara kondisi pekerjaan dan kehidupan umumnya masuk akal. [Rujukan?] Undang-undang diundangkan bahwa melindungi budak dari tindakan yang terlalu kejam dari tuan mereka; Sebagai contoh, budak Kristen diberi kebebasan setelah kematian tuan mereka, sementara beberapa budak diizinkan untuk memiliki sebuah toko dan menghasilkan uang untuk membeli kebebasan mereka. Terkadang, budak melarikan diri dan mendirikan geng yang akan berkeliaran di seluruh wilayah. Sejak awal pendirian VOC di Batavia, sampai koloni itu menjadi kota yang penuh, penduduk Batavia tumbuh pesat. Pada awalnya, Batavia terdiri dari sekitar 50.000 jiwa dan, pada paruh kedua abad ke-19, Batavia terdiri dari 800.000 jiwa. Menjelang akhir peraturan VOC Batavia, penduduk Batavia telah mencapai satu juta.
ADVERTISEMENT
Nama Jakarta diadopsi sebagai bentuk pendek dari Jayakarta ketika kota ini diambil alih oleh Jepang pada tahun 1942. Setelah perang dunia kedua, Indonesia mendeklarasikan kemerdekaan mereka di Koningsplein yang merupakan Lapangan Merdeka sekarang. Perang kemerdekaan Indonesia diikuti setelah Perang Dunia II, dengan ibukota sempat bergeser ke Yogyakarta setelah Belanda menyerang. Perang berlangsung sampai tahun 1949, ketika Belanda menerima kemerdekaan Indonesia dan menyerahkan kembali kota tersebut, yang menjadi ibukota Indonesia lagi.
Sejak merdeka, penduduk Jakarta melejit, berkat migran yang datang ke kota untuk mencari kekayaan (ilusif). Seluruh wilayah Jabodetabek (Jakarta-Bogor-Bekasi-Depok) (sekarang secara resmi penghitungan sensus terakhir Jabodetabekjur (2010) adalah 28 juta orang, sebuah angka yang diproyeksikan telah mencapai 30 juta sudah. ​​Nama resmi kota ini adalah Daerah Khusus Ibukota Jakarta Raya (DKI Jakarta), yang berarti "Daerah Ibu Kota Khusus".
ADVERTISEMENT
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
sosmed-whatsapp-white
sosmed-facebook-white
sosmed-twitter-white
sosmed-line-white