Pencarian populer

Dalam Sebulan, Miras Oplosan 'Bunuh' Lebih dari 150 Orang di India

Warga India yang jadi korban miras oplosan. Foto: REUTERS/Stringer

Miras oplosan merenggut ratusan nyawa warga India. Teranyar, kurang lebih 84 orang tewas setelah menenggak minuman keras tersebut.

Insiden tersebut terjadi di Timur Laut India. Kejadian terbaru itu membuat jumlah korban jiwa akibat miras oplosan pada Februari mencapai lebih dari 150 orang.

Sementara itu, angka 84 korban tewas didapat dari tiga rumah sakit di Negara Bagian Assam yang merupakan tempat kejadian berlangsung.

"Masih ada lebih dari 170 orang lagi masih dirawat, ada beberapa pasien dari dekat area ini yang baru dirawat," sebut Menteri Kesehatan Negara Bagian Assam Himanta Biswa Sarma seperti dikutip dari Reuters, Senin (25/2).

"Kami sudah mengirimkan sampel pemeriksaan forensik untuk memastikan bahan apa yang digunakan untuk membuat miras oplosan yang sudah merenggut begitu banyak nyawa," sambungnya.

Warga India yang jadi korban miras oplosan. Foto: REUTERS/Stringer

Sebelum peristiwa di Assam terjadi, dua pekan lalu lebih dari seratus orang tewas di Uttarakhand dan Uttar Pradesh akibat peristiwa serupa.

Belum ada angka pasti berapa korban tewas akibat miras oplosan. Namun, dikhawatirkan jumlah korban jiwa akan terus bertambah.

Di India miras oplosan dikenal dengan nama Hooch atau country liquor. Khusus di Assam, kasus miras oplosan banyak ditemukan di perkebunan teh.

Korban miras oplosan kebanyakan adalah buruh berpenghasilan rendah. Mereka membeli miras oplosan merek palsu karena tidak mampu membeli miras asli.

Untuk mencegah kematian lebih banyak orang lagi, kepolisian India telah menangkap sebanyak 16 orang terduga distributor dan pembuat miras.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.53