Pencarian populer

Diduga Sebar Hoaks, Mustofa Nahra Terancam 5 Tahun Penjara

Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo di Mabes Polri. Foto: Mirsan Simamora/kumparan

Bareskrim Polri resmi menahan politikus PAN, Mustofa Nahrawardaya, sebagai tersangka kasus dugaan penyebaran hoaks. Koordinator tim IT Prabowo-Sandi tersebut terancam hukuman 5 tahun penjara.

“Ancaman hukuman di atas 5 tahun penjara,” kata Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Pol Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (27/5).

Mustofa Nahrawardaya. Foto: Instagram @akuntofa

Dedi mengungkapan, Mustofa diduga melanggar Pasal 45 huruf A jo Pasal 28 dan Pasal 14 ayat 1 dan ayat 2 serta pasal 15 UU No. 1 tahun 1946. Mustofa dengan sengaja menyebarkan hoaks anggota Brimob membunuh seorang peserta demo saat ricuh 22 Mei.

“Dalam rangka memposting video kemudian ditambahkan foto kemudian narasi, kemudian sama foto yang digabung sama foto dan video itulah yang hoaks,” ujar Dedi.

Hal yang sama juga disampaikan Kasubdit 2 Siber Bareskrim Polri Kombes Pol Rickynaldo Chairul. Mustofa ditahan di tahanan Bareskrim.

“Ditahan ya, di Bareskrim,” ujar Rickynaldo kepada kumparan.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.40