kumparan
18 Jul 2019 9:21 WIB

Gembong Narkoba 'El Chapo' Divonis Penjara Seumur Hidup di AS

Gembong narkoba Joaquin "El Chapo" Guzman. Foto: AFP/ALFREDO ESTRELLA
Salah satu penjahat paling kuat dan terkenal di dunia, sang penguasa narkoba Meksiko Joaquin 'El Chapo' Guzman, dijatuhi hukuman penjara seumur hidup oleh Pengadilan Negeri Brooklyn, New York, Rabu (17/7).
ADVERTISEMENT
Vonis kepada mantan pemimpin kartel narkoba Sinaloa itu diberikan menyusul putusan bersalah atas serangkaian tuduhan pada Februari lalu, termasuk di antaranya penyelundupan ratusan ton kokain, heroin, metamfetamin, dan ganja ke negeri Paman Sam.
Ilustrasi pengadilan El Chapo. Foto: REUTERS/Jane Rosenberg
El Chapo yang hadir di persidangan dengan mengenakan jas abu-abu, kemeja ungu, dan dasi ungu berupaya tegar. Di ruang sidang, dia mengaku doa dari keluarga dan pendukungnya yang memberinya kekuatan untuk menjalani persidangan yang dinilainya tidak manusiawi.
Ketika memasuki ruang sidang, El Chapo sempat melemparkan kecupan kepada sang istri Emma Coronel. Selama masa penahanan masa sidang, yang lamanya lebih dari dua tahun, ia dilarang untuk melakukan kontak apapun dengan istrinya, termasuk dua anak kembarnya.
Ilustrasi pengadilan El Chapo. Foto: REUTERS/Jane Rosenberg
Dilansir dari AFP, Kamis (18/7), Hakim Brian Cogan juga menjatuhkan hukuman tambahan 30 tahun penjara. Hakim juga memutuskan untuk menyita seluruh kekayaan El Chapo yang diperkirakan bernilai USD 12,6 miliar.
ADVERTISEMENT
El Chapo dianggap sebagai raja narkoba paling berpengaruh setelah Pablo Escobar di Kolombia yang terbunuh dalam baku tembak polisi pada 1994.
Selama tiga bulan persidangan, hakim mendengar bukti dari 56 saksi yang menggambarkan bos kartel itu memukul, menembak dan bahkan mengubur hidup-hidup orang-orang yang menghalangi pekerjaannya, termasuk informan dan anggota geng saingan.
Bos kartel narkotika Meksiko, El Chapo. Foto: U.S. Department of Justice/Handout via REUTERS
Pria berusia 62 tahun itu kecewa atas putusan hakim. Ia menunjukkan ekspresi sulit menerima putusan pengadilan yang memutus hukuman seumur hidup untuknya.
"Tidak ada keadilan disini," komentar El Chapo dengan menggunakan bahasa Spanyol.
Ia tidak menyatakan sedikit pun kata penyesalan dalam kesempatan terakhir untuk berbicara di depan umum sebelum menjalani hari-harinya di penjara.
Kuasa hukum El Chapo menyatakan akan melakukan banding atas keputusan terhadap kliennya itu. Alasannya, mereka menganggap juri tidak netral karena membaca pemberitaan terkait kasus itu di luar persidangan.
ADVERTISEMENT
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·