kumparan
17 November 2019 8:20

Bajak Laut Pembawa Minuman Cokelat ke Inggris

Hot_chocolate.jpg
Foto: Minuman cokelat yang digemari banyak orang
William Hughes adalah seorang ahli botani yang menghabiskan waktunya bekerja di perkebunan negara Viscountess Conway. Ia dikenal sebagai penulis dari buku tanaman dari "Dunia Baru" sekitar tahun 1630-an atau 40-an. Penelitian Huges tentang tanaman "Dunia Baru" berasal dari pengalamannya berlayar ke Amerika. Bukunya tersebut berjudul The American Physitian yang menyertakan catatan tentang tebu, Jeruk nipis dan pir berduri. Tetapi yang paling menarik dari bukunya adalah cara pengolahan cokelat.
ADVERTISEMENT

“Buah itu, yang merupakan bahan utama dari Minuman yang layak disebut Cokelat.” Minuman ini begitu mengasyikkan dan menggoda, begitu simbolis dari kekayaan subur Dunia Baru, yang dijuluki Hughes sebagai "nektar Amerika."

Ekspedisinya menuju Amerika sebenarnya memiliki visi mengejar ketinggalan Inggris terhadap Spanyol. Kala itu Spanyol lebih dahulu mengeksploitasi sumber daya di Amerika.
Marissa Nicosia, Asisten Profesor Sastra Renaissance di Penn State Abington yang juga pendiri blog cooking in the Archives menyebutkan "Hughes sebenarnya bukanlah ahli botani, ia adalah bajak laut". Hal ini diperkuat dengan adanya piagam kerajaan yang memberi hak kepada kapal-kapal seperti milik Hughes untuk berlayar, menangkap dan mengeksloitasi kapal dari negara lain, semacam pembajakan yang disetujui negara.
ADVERTISEMENT
Kapal Hughes disewa secara pribadi sekitar karibia, melakukan perjalanan dari jamika, Hispaniola dan Florida. Sebagai seorang pelaut berpangkat rendah, Hughes sering terjebak dengan pekerjaan berbahaya dan melelahkan dalam berlayar dengan longboat untuk menjelajahi pantai yang tidak dikenal. Tapi itu memberinya banyak waktu untuk mengerjakan proyek hasratnya.
Hughes bukanlah yang pertama membawa cokelat ke dalam pegetahuan masyarakat Eropa. Kehormatan itu jatuh pada Christopher Columbus, yang telah melakukan pelayaran keempat ke Amerika pada 1502 dan bertemu sekelompok penduduk asli di lepas pantai Honduras. Menurut cerita kargo mereka berisi sejumlah polong aneh yang oleh Columbus hanya bisa digambarkan sebagai almond.
Theobroma_cacao_MHNT.BOT.2004.0.204.jpg
Foto: Biji Cokelat yang diolah untuk bisa menjadi cokelat yang bisa diseduh
Dalam sejarah cokelat, pribumi Amerika Tengah sudah dahulu mengetahui cara pengolahannya. Mereka telah mengonsumsi coklat setidaknya sejak 1400 SM. Artefak budaya pra-Columbus penuh dengan gambar dan jejak cokelat, yang mereka fermentasi, hancurkan, dan minum dengan air panas untuk acara khusus. Di dalam Codex Zouche-Nuttall sebuah dokumen abad ke-14 dari orang-orang Mixtec, menggambarkan pasanganyang menikah akan memeriahkan acara dengan berbagi secangkir minuman berbusa. Beraroma vanilla, madu, dan motif bunga lainnya, diwarnai merah dengan annatto, dan dimahkotai dengan busa merah tua, cokelat dianggap sebagai perwujudan kehidupan.
ADVERTISEMENT

"Ada banyak permainan di sekitar cokelat seperti darah," kata Marcy Norton, Associate Professor of History di University of Pennsylvania, yang menulis buku tentang cokelat.

Penduduk asli Amerika juga memberikan cokelat kepada tamu diplomatik. Barangkali dalam konteks inilah orang Eropa pertama kali menemukan minuman itu. Pada tahun 1518, sekelompok elit, kemungkinan orang-orang Karibia berbahasa Maya menyajikan ekspedisi Spanyol dengan rebusan kalkun, tortilla jagung, dan minuman cokelat. Orang Eropa menyukai kalkun dan tortilla, kata Norton, tetapi "minuman cokelat sangat aneh bagi mereka."
Pada awalnya, banyak orang Eropa tidak tahan dengan cokelat. Benzoni, seorang pelancong Italia di 1500-an Nikaragua, mengatakan bahwa cokelat lebih cocok untuk babi daripada manusia. Seorang musafir Jesuit di tahun 1500-an membandingkan minuman itu dengan kotoran. Namun, pada awal 1600-an, selera mereka sudah berubah.
ADVERTISEMENT
Ada tiga teori yang menjadi alasan perubahan selera itu Pertama, orang Spanyol yang telah menghabiskan satu abad menyesap cokelat dalam pertemuan diplomatik dengan para pemimpin pribumi (bagian dari aliansi militer strategis yang memungkinkan penaklukan Eropa). Itulah yang diduga menyebabkan perubahan selera. Kedua, kecanduan kafein di era sebelum kopi dan teh membuat cokelat digemari. ketiga, berdasarkan pendapat Norton, perubahan selera itu merupakan hasil dari sifat hubungan kolonial yang selalu permeabel, di mana (tanpa bermaksud), penjajah tidak bisa tidak mengambil selera dan kebiasaan orang yang dijajah.
Apa pun itu, pada awal 1600-an, cokelat telah menggoda Spanyol. Dijual dalam gerobak jalanan ke rumah-rumah. Cokelat digemari oleh para misionaris, pedagang, dan orang-orang lain yang tergabung dalam jaringan Transatlantik. Minuman ini telah memikat orang Spanyol, sama seperti asal-usul penduduk pribuminya yang membuat mereka khawatir. “Ada banyak produksi satir dan sastra di mana orang-orang percaya bahwa cokelat membuat Anda menjadi penyembah berhala,” kata Norton. Ketakutan itu cukup nyata untuk membuat dokter, pendeta, dan cendekiawan Eropa berdebat panjang lebar tentang seberapa banyak cokelat yang boleh diminum, dan apakah itu bisa diminum saat puasa.
ADVERTISEMENT
Pada saat Hughes bepergian ke Amerika, Spanyol dan Dunia Baru sudah terhubung oleh kebiasaan minum cokelat panas yang menjadi bagian dari budaya transatlantik baru yang ditempa oleh perdagangan gula, rempah-rempah, dan manusia. Deskripsi Hughes tentang bahan cokelat panas umum mencerminkan lingkungan pedagang dan rempah-rempah duniawi yang masyarakat inggris dambakan. Variasi minuman termasuk “susu, air, roti parut, gula, maiz, telur, tepung terigu, singkong, cabai, pala, cengkeh, kayu manis, musk, ambergris, kapulaga, air bunga jeruk, kulit jeruk, jeruk dan rempah-rempah minyak, achiote, vanilla, adas, annis, lada hitam, kacang tanah, minyak almond, rum, brendi, karung. "
Disaat bersamaan kekaisaran pra-Columbus yang besar telah jatuh. Ratusan ribu penduduk asli Amerika terbunuh oleh senjata Eropa, kerja paksa, dan penyakit. Ribuan orang Afrika yang diperbudak dibawa ke perkebunan Amerika untuk menggantikan mereka. Sebagai hasil dari pertukaran yang keras dan penuh semangat ini, lahirlah budaya Mestizo baru, asli, Afrika, dan Eropa sekaligus. Orang-orang ini di pinggiran Kekaisaran — orang-orang Afrika yang diperbudak membujuk tebu dari tanah kepulauan; Para wanita Mestiza mencampurkan pengetahuan asli ke dalam cokelat untuk para majikan atau suami mereka di Spanyol.
ADVERTISEMENT
Herbert dari perpustakaan Folger Shakespeare menyebutkan "Karya Hughes adalah tindakan kepemilikan informasi." Bajak laut botani-nya adalah penopang untuk proyek kolonial secara keseluruhan. Seperti semua orang Eropa di Dunia Baru, Hughes mengambil sumber daya dan pengetahuan dari pribumi yang bukan miliknya. Sedangkan menurut Norton "ironi besar dari obsesi abadi orang Eropa terhadap cokelat. Hughes mencoba memiliki pengetahuan Amerika, tetapi cokelat, dan tradisi asli yang menciptakannya, telah menguasai Eropa sejak saat itu."
Sumber: britannica.com | altasobcura.com
Sumber foto: commons.wikimedia.org
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan