7 November 1942: Perang Pertama Rakyat Nusantara Melawan Jepang Meletus di Aceh

Konten Media Partner
7 November 2020 17:04
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
7 November 1942: Perang Pertama Rakyat Nusantara Melawan Jepang Meletus di Aceh (5819)
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi Teungku Abdul Jalil alias Teungku Cot Plieng. (Habil Razali/acehkini)
Hari Selasa, 7 November 1942, perlawanan rakyat Aceh terhadap Jepang pecah. Perang meletus setelah seorang kompetei (polisi militer Jepang) bernama Hayasi bersimbah darah usai ditikam dengan tombak oleh pengawal Teungku Abdul Jalil alias Teungku Cot Plieng di Kompleks Dayah Cot Plieng, Bayu, Lhokseumawe, Aceh.
ADVERTISEMENT
Muhammad Ibrahim, dkk (Sejarah Daerah Propinsi Daerah Istimewa Aceh, 1991) menulis bahwa Hayasi hari itu mendatangi Dayah Cot Plieng untuk menemui sang pimpinan lembaga pendidikan Islam itu, Teungku Abdul Jalil. Ulama ini hendak dibujuk agar tak lagi menyuarakan sikap perlawanan terhadap Jepang.
Sebelum mengutus Hayasi, Jepang mulai menaruh curiga dengan gerak-gerik Teungku Abdul Jalil. Sebabnya, medio Juli 1942, ulama Aceh itu bersama 400 pengikutnya mengadakan konsinyasi di kompleks Dayah Cot Plieng. Dalam pertemuan itu, mereka bersumpah untuk melawan dengan tekad fisabilillah bila datang serangan dari tentara Jepang.
Setelah kabar tentang pertemuan itu merebak, kecurigaan Jepang mulai meningkat. Alhasil, Jepang pun mulai melakukan pendekatan dengan Teungku Abdul Jalil. Pemanggilan bertingkat terhadap Teungku Abdul Jalil dilakukan kompetei di Lhokseumawe, Sigli, hingga komandan kompetei Aceh. Namun, ulama itu tetap tak menyahut.
ADVERTISEMENT
Tak berhasil melalui pejabat, Jepang masuk melalui jalur pendekatan ulama dan uleebalang. Jepang lalu mengutus uleebalang seperti Teungku Mahmud dan Abdul Azis. Sedangkan ulama yang dikirim Jepang adalah Teungku Haji Hasan Krueng Kale, guru Teungku Abdul Jalil.
Hubungan ulama Aceh seperti Teungku Haji Hasan Krueng Kale dengan Jepang memang terjalin baik. Hal ini dikarenakan saat awal mula masuknya Jepang ke Aceh sebenarnya sudah ditunggu atau dipersiapkan oleh sekolompok masyarakat yang dipelopori Persatuan Ulama Seluruh Aceh (PUSA) yang dipimpin Teungku Daud Beureu-eh. Bahkan, pada 7 Januari 1942, PUSA mengirim 7 orang Aceh ke Pulau Pinang untuk menemui pihak Jepang. Kala itu Jepang turut melatih sejumlah orang Aceh untuk menjadi tentara bertujuan mengusir Belanda.
7 November 1942: Perang Pertama Rakyat Nusantara Melawan Jepang Meletus di Aceh (5820)
zoom-in-whitePerbesar
Teungku Abdul Jalil alias Teungku Cot Plieng dan perjuangan melawan Jepang. (Habil Razali/acehkini)
Meski sudah dilakukan pendekatan melalui gurunya, Teungku Abdul Jalil tetap bergeming. Semua usaha yang dilakukan Jepang berakhir sia-sia hingga kemudian Hayasi mendatangi kompleks Dayah Cot Plieng di Bayu, Lhokseumawe. Dengan terlukanya Hayasi, perang rakyat Aceh dengan Jepang pun pecah.
ADVERTISEMENT
Tgk Abdul Karim Jakobi (Aceh Daerah Modal: Long March ke Medan Area, 1992) menyebutkan perlawanan Teungku Abdul Jalil dan pengikutnya itu adalah perang pertama bangsa Indonesia (Nusantara) terhadap Jepang. Perang Bayu ini hanya berselang beberapa bulan setelah Jepang masuk ke Aceh dan wilayah lain di Nusantara, pada Maret 1942.
Akibat penikaman Hayasi, Jepang kemudian mengerahkan pasukan bersenjata lengkap di Bireuen, Lhoksukon, dan Lhokseumawe. Hari itu, penyerangan Jepang ke Dayah Cot Plieng berlangsung dari pukul 12.00. Empat jam menyerang, tentara penjajah menguasai pesantren pukul 16.00.
Usai penyerangan itu, Muhammad Ibrahim, dkk. menulis Jepang membakar habis semua bangunan Dayah Cot Plieng, masjid, dan 11 rumah rakyat yang berdekatan dengannya, termasuk rumah Teungku Abdul Jalil. Dalam pertempuran itu, setidaknya 86 syuhada pengikut Teungku Abdul Jalil syahid.
Sementara sang ulama itu bergerak ke Masjid Paya Kambok, Kecamatan Meurah Mulia, Lhokseumawe (sekarang masuk Kabupaten Aceh Utara). Besoknya, pada 8 November 1942, di tempat itu perang kembali meletus dan menewaskan 4 pengikut Teungku Abdul Jalil. Ulama beserta pengikutnya itu lalu bergeser ke Meunasah Blang Buloh.
ADVERTISEMENT
Di sana, pada 10 November 1942, pertempuran dahsyat terjadi sesudah Teungku Abdul Jalil dan pengikutnya melaksanakan salat Jumat. Dalam peperangan itu, Teungku Abdul Jalil syahid pukul 18.00, setelah berjuang mempertahankan agama dan tanah air. Jenazahnya dibawa ke Lhokseumawe dan dimakamkan di kompleks Dayah Cot Plieng, Bayu.
7 November 1942: Perang Pertama Rakyat Nusantara Melawan Jepang Meletus di Aceh (5821)
zoom-in-whitePerbesar
Tugu mengenang perjuangan Teungku Abdul Jalil di Cot Plieng, Aceh Utara. Foto: steemit/@mushthafakamal
Selama Perang Bayu, 109 orang pengikut Teungku Abdul Jalil wafat dan 5 orang ditahan Jepang. Sementara di pihak Jepang tidak diperoleh data jumlah tentara yang tewas akibat perang tersebut.
Setelah perlawanan Teungku Abdul Jalil pada tahun 1942, perlawanan terhadap Jepang kemudian juga terjadi di daerah lain. Misalnya di Pandrah, Bireuen, pada awal tahun 1945.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020