Woman
·
12 Januari 2021 21:13

Memajukan Kesetaraan Perempuan di Asia Pasifik Dapat Menambah PDB Kawasan

Konten ini diproduksi oleh Adinda Salsabilla Riyalda
Memajukan Kesetaraan Perempuan di Asia Pasifik Dapat Menambah PDB Kawasan  (296215)
sumber: https://images.app.goo.gl/jixRFNLxoGwmbTC59

Memajukan kesetaraan perempuan di negara-negara Asia Pasifik dapat menambah $ 4,5 triliun ke PDB kolektif mereka setiap tahun pada tahun 2025, peningkatan 12 persen dari lintasan PDB bisnis seperti biasa. PDB tambahan ini akan setara dengan menambahkan ekonomi dengan ukuran gabungan Jerman dan Austria setiap tahun.

ADVERTISEMENT
Asia Pasifik saat ini merupakan kawasan paling dinamis di dunia, mesin pertumbuhan global yang didorong oleh produktivitas, investasi, teknologi, dan inovasi. Wanita dapat membantu untuk menggerakkan mesin ini, memberikan kontribusi penting untuk menopang dan meningkatkan pertumbuhan Asia dan mengangkat lebih banyak orang keluar dari kemiskinan. Namun kesenjangan tetap besar di banyak negara di kawasan ini tentang kesetaraan gender baik di tempat kerja maupun di masyarakat. Dari perspektif ekonomi, mencoba untuk tumbuh tanpa memungkinkan potensi penuh perempuan ibarat bertarung dengan satu tangan terikat di belakang punggung.
Semua negara di Asia Pasifik akan mendapatkan keuntungan dari memajukan kesetaraan perempuan. Dalam skenario terbaik di kawasan di mana setiap negara menyamai tingkat kemajuan negara yang berkembang paling cepat di kawasannya, peluang PDB absolut terbesar ada di Tiongkok, sebesar $ 2,6 triliun, meningkat 13 persen dibandingkan bisnis seperti biasa PDB. Peluang PDB relatif terbesar ada di India, yang dapat mencapai peningkatan 18 persen dari PDB bisnis-seperti-biasa, atau $ 770 miliar.
ADVERTISEMENT
Untuk mencapai dorongan pertumbuhan yang signifikan ini, kawasan ini harus mengatasi tiga pendorong ekonomi: meningkatkan tingkat partisipasi angkatan kerja perempuan, meningkatkan jumlah jam kerja perempuan yang dibayar (campuran pekerjaan paruh waktu versus penuh waktu), dan meningkatkan produktivitas perempuan. dibandingkan dengan pria dengan menambahkan lebih banyak wanita ke sektor dengan produktivitas lebih tinggi. Dari total $ 4,5 triliun peluang PDB, 58 persen berasal dari peningkatan rasio partisipasi angkatan kerja perempuan-ke-laki-laki, sejalan dengan kontribusi rata-rata global. 17 persen lagi dari peluang PDB akan datang dari peningkatan jumlah jam kerja perempuan yang dibayar, dan 25 persen sisanya dari lebih banyak perempuan yang bekerja di sektor dengan produktivitas lebih tinggi.
Negara-negara Asia Pasifik telah membuat kemajuan dalam dekade terakhir, didorong oleh kombinasi pembangunan ekonomi, tindakan pemerintah, perubahan teknologi, kekuatan pasar, dan aktivisme. Kematian ibu dan kesenjangan gender dalam pendidikan telah menurun di negara-negara termasuk Bangladesh, Kamboja, India, dan Nepal. Banyak negara telah meningkatkan partisipasi angkatan kerja perempuan, tetapi partisipasi telah menurun di Bangladesh, India, dan Sri Lanka, sebuah tren yang mungkin terkait dengan peningkatan pendapatan rumah tangga. Representasi perempuan yang relatif rendah dalam posisi kepemimpinan — diukur dengan rasio perempuan-laki-laki — adalah masalah global. Di seluruh dunia, kurang dari empat wanita memegang posisi kepemimpinan untuk setiap sepuluh pria dalam bisnis dan politik. Di Asia Pasifik, hanya ada satu wanita dalam posisi kepemimpinan untuk setiap empat pria.
ADVERTISEMENT
Memetakan jalan ke depan, pembuat kebijakan, perusahaan, dan organisasi nonpemerintah dapat mempertimbangkan untuk memprioritaskan tindakan di lima bidang. Masing-masing berlaku di seluruh wilayah dengan derajat yang berbeda. Pertama, partisipasi pasar tenaga kerja perempuan, sangat penting untuk mengamankan potensi manfaat ekonomi yang diidentifikasi di sebagian besar negara. Lainnya, termasuk peran yang dapat dimainkan oleh teknologi digital, menawarkan kesempatan untuk meningkatkan partisipasi ekonomi dan penghasilan sambil berpotensi meningkatkan kesetaraan gender di masyarakat. Keharusan untuk mengubah sikap masyarakat terhadap peran perempuan dalam masyarakat dan pekerjaan muncul di hampir semua negara dan dapat memungkinkan — atau menahan — kemajuan dalam semua aspek lain dari ketidaksetaraan gender. Beberapa pendekatan lebih cocok untuk ekonomi formal, yang lain untuk ekonomi informal. Secara luas, langkah-langkah perlu disesuaikan dengan konteks budaya dan ekonomi masing-masing negara, berdasarkan penilaian pembuat keputusan — dan pengalaman — tentang apa yang paling efektif.
ADVERTISEMENT
Kedua, fokus pada partisipasi angkatan kerja perempuan yang lebih tinggi, dengan langkah-langkah untuk menangani pekerjaan perawatan tidak berbayar sebagai prioritas untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. Memungkinkan wanita untuk menjalankan tanggung jawab rumah dan pekerjaan mereka — masalah di negara maju dan berkembang — akan membantu wanita yang memilih untuk bekerja dengan bayaran di luar rumah untuk melakukannya. Penekanan dari upaya tersebut hendaknya membuka jalan bagi perempuan tidak hanya untuk bekerja, tetapi untuk bekerja dalam pekerjaan yang berkualitas.
Ketiga, tangani masalah rendahnya keterwakilan perempuan di tingkat regional dan global dalam posisi kepemimpinan bisnis. Sebagian besar negara memiliki hambatan yang sama dengan perempuan untuk naik ke peran kepemimpinan dalam bisnis, yaitu ekspektasi budaya bahwa perempuan harus memprioritaskan pengasuhan anak daripada karir mereka, kurangnya pengasuhan anak yang sesuai atau terjangkau, bias yang tidak disadari di tempat kerja, kurangnya model peran dan sponsor, dan, mungkin secara kritis, kegagalan banyak perusahaan untuk menawarkan pilihan kerja yang fleksibel. Pemerintah dapat memengaruhi saluran bakat melalui pendidikan dan pelatihan, undang-undang, tindakan fiskal, dan kepemimpinan politik. Mereka juga dapat meningkatkan keberagaman dalam layanan publik dalam kapasitas mereka sebagai pemberi kerja. Perusahaan perlu menanamkan keragaman gender ke dalam operasi mereka dari atas ke bawah, dengan komitmen manajerial yang jelas terhadap kesetaraan di tempat kerja, proses untuk mendukung standar tersebut, penyediaan kerja yang fleksibel untuk memastikan bahwa karyawan dapat mencapai keseimbangan kerja-hidup, dan program yang secara eksplisit memberikan bimbingan, pengembangan keterampilan, dan jaringan untuk wanita.
ADVERTISEMENT
Keempat, menangkap manfaat ekonomi dan sosial dari peningkatan akses ke teknologi digital. Akses terhadap teknologi dapat membuka banyak pintu ekonomi bagi perempuan. Munculnya e-commerce dan "ekonomi pertunjukan" online menawarkan banyak wanita fleksibilitas dalam hal jam kerja dan tempat mereka bekerja, membantu mereka menyeimbangkan pekerjaan dengan komitmen keluarga. Ada bukti luas bahwa teknologi digital menghubungkan wanita dengan pasar yang lebih besar jauh lebih efektif daripada jika mereka sedang offline. Adopsi oleh banyak bisnis telecommuting juga mempermudah perempuan untuk tetap bekerja jika mereka mau. Sikap kuat yang menghambat perempuan mengakses Internet perlu ditangani.
Selanjutnya, mengubah sikap tentang peran perempuan dalam masyarakat dan pekerjaan untuk mendukung kemajuan di semua aspek ketidaksetaraan gender. Di banyak negara, sikap masyarakat menahan perempuan. Sikap mengenai peran perempuan sebagai pengasuh keluarga adalah alasan utama perempuan melakukan pekerjaan pengasuhan yang tidak dibayar dalam jumlah yang tidak proporsional, memilih untuk keluar dari angkatan kerja, dan menghadapi diskriminasi yang disadari dan tidak disadari di tempat kerja. Memilih dan melengkapi pejuang laki-laki untuk memimpin perubahan budaya di dalam organisasi dapat menjadi cara yang efektif untuk mengatasi sikap yang mendasari bias ini, seperti halnya kampanye informasi publik. Pemerintah, perusahaan, media, dan individu di setiap komunitas dapat membantu mengubah sikap terhadap wanita dengan menggunakan pendekatan mutakhir dan inovatif.
ADVERTISEMENT
Terakhir, berkolaborasi dalam solusi regional sebagai katalisator yang kuat untuk kesetaraan gender. Program dan kebijakan sebagian besar akan dikembangkan di setiap negara dengan memperhatikan konteks khususnya, kantong ketidaksetaraan yang tinggi, wilayah kekuatan, dan norma budaya. Tetapi kebijakan pan-Asia Pasifik dapat memberi upaya nasional angin berikut yang kuat, memungkinkan perubahan. Dua bentuk intervensi pan-Asia dapat terbukti sangat efektif, dan badan-badan regional dan global mungkin mempertimbangkan untuk mengeksplorasi kelayakannya: meningkatkan pendanaan inisiatif yang dirancang untuk mengatasi ketidaksetaraan gender termasuk investasi lensa gender dan ikatan dampak pembangunan, dan berbagi pengetahuan regional yang lebih besar.