kumparan
KONTEN PENGGUNA
13 Mei 2018 10:26

Dar Der Dor Mako Brimob

Suasana Terkini Mako Brimob, Depok
Suasana Terkini Mako Brimob, Depok (Foto: Ainul Qalbi/kumparan)
Mako Brimob Kelapa Dua, Depok. Tau ga rekan-rekan sama ini tempat? Kalo ga tau, Eug kasih tau dah. Ini adalah markas besarnya Korps Brimob Polri, pasukan Paramiliter punya Polri. Ibarat kata SWAT-nya Indonesia lah
ADVERTISEMENT
Anggap lah Mako Brimob ini sarang Macan, atau sarang Serigala. Tapi, Selasa (8/5) malem, tiba Sarang Serigala diamuk orang. Siapa yang ngamuk di sana?
Tak lain tak bukan, Napi Teroris alias napiter di dalem sono. Mereka tiba-tiba ngamuk karena masalah sepele, tapi Wallahualam sih ada sisi lain dari masalah itu. Kalo dari pernyataan polisi sih, gara-gara mereka kaga seneng makanannya digeledah Petugas.
Singkat Cerita, mereka ngamuk dan menyandera 9 anggota Densus 88 Anti Teror yang kebetulan ada di sana. Lah malah cerita teroris, gw padahal mau cerita soal pengalaman gw liputan itu.
Oh iya sorry nih blom kenalan, Gw Ainul Qalbi, biasa dipanggil Owi (yang bilang eug komandan itu rumor semata). Gw udah setahun lebih jadi reporter di Kumparan. Kalo kata anak-anak media di Polda Metro Jaya sih spesialis kasus Artis wkwk.
ADVERTISEMENT
Gw udah beberapa bulan ini ditempatin di Mabes Polri ngegantiin Komandan Aria yang menjalankan Tour of Duty ke hits. Gitu sih. Sekarang balik soal Mako.
Gw waktu itu lagi di KPK, ngobrol-ngobrol sama beberapa rekan di sana sembari sebat dan menikmati oli Bajaj alias Intisari (dikit doang sih, buat mencairkan suasana). Het tiba-tiba Korlip Eug Mas Habibi ngejapri.
"Wi Mako Rusuh?" "Siap mas gw cek, gw tanyain Setyo (Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto) sama Iqbal (Karo Penmas Divhumas Polri Brigjen Pol M Iqbal)". Tapi keduanya diam saja saat gw japri. Iseng-iseng gw coba telpon Wakapolri Komjen Syafruddin, tapi hpnya mati alias kaga aktif.
Ketar ketir lah gw, tambah lagi asred andelan Eug, Om Doni nanya hal serupa. Akhirnya gw bilang ke Mas Habibi "Mendingan Gw ke TKP dah sekalian balik". Akhirnya gw lari ke Eneng Rosalinda, Motor Tindak kesayangan yang sering cemburu gara-gara didudukin Cewe.
(Buluk ye itu motor? Maklum, Eneng blom ane mandiin)
ADVERTISEMENT
Sepanjang jalan gw juga telponan sama salah seorang rekan media. Biasa, konsultasi masalah hidup dan hal lainnya, kaya gw anggap abang sendiri lah dia. Setibanya di Mako Brimob, suasana mencekam.
Petugas di mana-mana, ada pula Intel bertebaran macem Debt Collector nyari motor/mobil tarikan. Kami, rekan-rekan media ketahan di Pom Bensin deket Mako Brimob. Mau ngambil gambar susah bangat, diusirin mulu sama Brimob. Tapi gapapa, dikit banyak ada lah gambar buat laporan ke Danpaspampres saya, Ndan Jihad.
Intinya malam itu suasana mencekam. Emosi pun memuncak saking eug kelelahan. Nyaris terjadi hal yang tidak diinginkan yang ga bisa gw ceritain.
Paginya (dari tengah malem sih), jalanan depan Mako Brimob yang dinamai Jl Komjen Pol M Jasin sesuai nama mantan Dankor Brimob jaman Baheula itu disterilisasi polisi. Dalam radius 200 meter sekitar itu jalanan kaga boleh ada kendaraan yang lewat. Kalo ada yang nyelonong, kendaraannya bakal digeledah dulu. Bahkan kalo mencurigakan digiring petugas ke pos, ngeri-ngeri sedep coy namanya juga Brimob kan.
ADVERTISEMENT
Sekitar jam 6 pagi besoknya, Kamis (9/5) bala bantuan datang. Bos Eug si anak Selatan, Bos Raga dateng gantiin gw. Dia ditandemin sama Ncang Fitra, fotografer yang rada-rada ngehe congornya hahah. Singkat cerita, dengan mata redup saya samperin Bos Raga dan meminjam helmnya.
Buat apa tuh? Buat nganter seseorang lah ke daerah Mampang sonoan dikit. Dengan sigap dan lari pelan, Rosa pun gw bawa nganter oknum itu ke kantornya. Sambil melawan macet dan mata panas.
Udah nyampe tuh kan, balik lah eug ke Depok balikin helm si bos. Macet-macetan, panas-panasan gw hajar aja. Intinya gw siap tempur lah demi apapun juga (atau mungkin siapapun). Baru lah gw balik ke kosan dan tidur pulas.
ADVERTISEMENT
Abis itu, sebangun tidur eug dikasih jatah libur sama Korlip. Tapi, subuh kudu balik ke Mako. Nah kan, terganggu ini stabilitas nasional. Mana Kapolri Jenderal Tito Karnavian lagi di Jordania kan saat kejadian.
Akhirnya gw pun memutuskan keluar sekitar jam 23.00 WIB untuk menghindari kutukan Portal di daerah kosan gw. Setibanya di sana, gw pun ngobrol ngalor ngidul ora karu-karuan sama Bos Raga dan Ncang Fitra yang udah kelelahan.
Sempet ketiduran kan, tiba-tiba ada dua terong-terongan alias remaja tanggung bawa RX King kecepatan sekitar 40 km/jam nyelonong masuk barikade di depan GPIB Gideon. Semua awak media yang udah ngantuk langsung Sueger matanya pada-pada. Dikerjain lah keduanya sama polisi dan awak media di sana.
ADVERTISEMENT
Disuruh push up segala macem. Sampai akhirnya mereka berdua, si Riko sama Ridin ini diangkut ke Polsek Cimanggis. Gw curiga mereka mabok Intisari sih.
Lanjut, sambil tidur-tiduran kan, Bos Raga menginfokan mendingan gw jagain di dalem Dit Polsatwa Baharkam Polri sebelah Mako. "Bener juga lu ga, biar ntar ada yang lain yang jaga di depan". Langsung lah Eneng gw pacu, tancap gas ke jalanan deket Pom Bensin Mako.
Panjang umur yang ngamanin di sana Tim Jaguar bersama katimnya, Iptu Winam Agus. Setelah gw parkir di lokasi yang ditentukan, gw jalan kaki ke Dit Polsatwa. Di sana, cek segala macem dulu kan, KTP sama ID Pers baru lah gw masuk.
ADVERTISEMENT
Het ada si Rizal bengong bae sebat sendirian. Yaudah lah gw temenin sembari ngobrol-ngobrol dan menyapa rekan-rekan lain yang gw kenal.
Fajar menyingsing, Kasubag Berita Divhumas Polri AKBP Junaidi pun keluar. Pamen Polri yang nyablak dan kocak ini pun memberi kode ke gw. "Bentar lagi 'dibom' (Mako)" kaget dong gw.
Lanjut, ngopi dulu lah ya kan, sebat. Tiba-tiba Kamis (10/5) terdengar suara dentuman 5 kali dan 2 kali suara tembakan. Langsung laporan lah ke kantor. Pak Setyo pun terlihat lari-larian dari dalam mako. "Yok rekan-rekan kita konpers" langsung lari dong pada-pada ke dalem.
Pengamanan di Mako Brimob
Pengamanan di Mako Brimob (Foto: Jamal Ramadhan/kumparan)
Konpers pun dimulai. Komjen Syafruddin yang ngomong. "Tidak negosiasi, tidak ada urusan kesepakatan. Ini semua penanggulangan yang soft approach" Tegas Syafruddin. Lanjut, rekan-rekan media lalu dikagetkan dengan Kedatangan Jajaran Jenderal terdepan di Indonesia.
ADVERTISEMENT
Siapa aja tuhh??? ada Menkopolhukam Wiranto, Kepala BIN Jenderal (Purn) Budi Gunawan, Kabaintelkam Polri Komjen Luthfi Lubihanto, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko, serta kepala BNPT Komjen Suhardi Alius. Semuanya pake body armor coy.
Wiranto bilang, ga ada negosiasi. Ada teknik-teknik tertentu yang ga bisa disampaikan ke publik. Gitu ceunah mempertegas omongan Syafruddin sebelumnya.
Abis itu, rekan-rekan media diajak masuk. Tapi kondisinya cukup keos karena area Mako belum sepenuhnya steril. Tapi, hal itu kegep sama Syafruddin. "Itu wartawan merapat aja ke sini!" Kata Syafruddin dengan nada tinggi. Baru lah kita semua merapat.
Ia menyalami satu persatu anggota yang ikut serta dalam operasi penanggulangan itu. Baru deh kita balik ke Dit Polsatwa. Nah nyampe sono, tiba-tiba Gw dan seorang rekan media dari lapak sebelah dipanggil Iqbal.
ADVERTISEMENT
"Lu berdua ikut Gw" kata Iqbal. Di dalam sana kami pun sempat ngobrol-ngobrol. Tiba-tiba gw liat Iqbal bawa sepucuk Glock di pinggangnya.
"Ijin pak, Glocknya keren tuh" kata Gw. Tiba-tiba Iqbal ngambil tuh pistol dan mengeluarkan magasin dari pistol buatan Jerman itu. "Nih, lu pake aja buat foto-foto" ujar Iqbal.
Tentu dimanfaatkan lah, ane kalo ketemu senpi atau moge jadi rada norak orangnya. Maklum, Bocah Kampung hehe.
Asli, itu kejadian ga bakal gw lupain. Belum tau lagi kan kapan kita bisa turun ke medan laga dengan kondisi kaya gitu.
#teruntuk kelima anggota Densus 88 Anti Teror yang gugur, kami cuma bisa kirim Doa dan Alfatihah bagi kalian. Semoga kalian masuk Surga Firdaus, Amin ya Rabb, GBU, Jah Bless#
ADVERTISEMENT
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan