News
·
31 Mei 2021 15:02
·
waktu baca 2 menit

Sejarah Kerajaan Banten: Awal Berdiri, Masa Kejayaan, dan Kemundurannya

Konten ini diproduksi oleh Berita Hari Ini
Sejarah Kerajaan Banten: Awal Berdiri, Masa Kejayaan, dan Kemundurannya (278776)
searchPerbesar
Ilustrasi Kerajaan Banten. Foto: Saintif.com
Mayoritas keyakinan penduduk Pulau Jawa adalah Islam. Hal itu tak lepas dari sejarah penyebaran agama Islam yang telah terjadi sejak zaman kerajaan. Salah satu kerajaan Islam terbesar yang pernah berdiri di Pulau Jawa adalah Kerajaan Banten.
ADVERTISEMENT
Kerajaan Banten atau Kesultanan Banten berdiri di Tatar Pasundan, Provisi Banten. Kerajaan Banten muncul sekitar tahun 1526, ketika Kerajaan Demak memperluas pengaruhnya ke pesisir barat Pulau Jawa.
Untuk lebih memahami sejarah Kerajaan Banten, berikut ulasan lengkapnya dikutip dari buku Sejarah Indonesia untuk SMA/MA SMK/MAK Kelas X oleh Amurwani Dwi L. dkk (2014).

Awal Berdiri

Pada awalnya Kerajaan Banten merupakan wilayah perluasan Kerajaan Demak. Saat itu, Kerajaan Demak memperluas pengaruhnya dengan menaklukan beberapa kawasan pelabuhan di Pulau Jawa dan menjadikannya sebagai pangkalan militer serta kawasan perdagangan.
Maulana Hasanuddin atau lebih dikenal dengan Fatahillah yang berperan besar dalam penaklukan tersebut mendirikan benteng pertahanan yang dinamakan Surosowan. Tempat ini kemudian menjadi pusat pemerintahan Kerajaan Banten.
ADVERTISEMENT
Seiring dengan kemunduran Kerajaan Demak, Banten melepaskan diri dan menjadi kerajaan yang mandiri. Pada tahun 1570, Fatahillah wafat dengan meninggalkan dua anak laki-lakinya, yaitu Pangeran Yusuf dan Pangeran Arya. Pangeran Yusuf kemudian menggantikan posisi Fatahillah, sementara Pangeran Arya berkuasa di Jepara.

Masa Kejayaan Kerajaan Banten

Sejarah Kerajaan Banten: Awal Berdiri, Masa Kejayaan, dan Kemundurannya (278777)
searchPerbesar
Masjid Agung Banten, peninggalan Kerajaan Banten. Foto: JavaTravel
Setelah berganti pemimpin, Kerajaan Banten akhirnya mencapai puncak kejayaannya saat dipimpin Sultan Abdufattah. Pemimpin yang lebih dikenal dengan nama Sultan Ageng Tirtayasa tersebut memerintah pada tahun 1651-1682.
Pada masa pemerintahan Sultan Ageng Tirtayasa, Kerajaan Banten terus mengalami kemajuan. Letak Banten yang strategis membuat perkembangan dan kemajuan ekonomi di wilayah itu semakin cepat. Hasilnya, kehidupan masyarakat pun mengalami kemajuan.
Di bidang politik, pemerintah kerajaan ini juga semakin kuat. Perluasan wilayah kekuasaan terus dilakukan meskipun ada sebagian masyarakat yang tidak mau memeluk agama Islam. Kelompok yang disebut dengan masyarakat Badui itu masih tetap ingin mempertahankan agama dan adat istiadat nenek moyang.
ADVERTISEMENT
Dalam bidang kebudayaan, Kerajaan Banten juga mengalami perkembangan, terutama seni bangunannya. Ada beberapa bangunan yang masih tersisa hingga saat ini seperti Masjid Agung Banten, bangunan Keraton, dan gapura-gapura,

Kemunduran Kerajaan Banten

Masa kemunduran Kerjaan Banten dipicu oleh konflik yang timbul di dalam istana. Saat itu, Sultan Ageng Tirtayasa berusaha menentang VOC, tetapi kurang disetujui oleh Sultan Haji sebagai raja muda.
Perselisihan tersebut dimanfaatkan oleh VOC dengan melakukan politik adu domba (devide et impera). Mereka membantu Sultan Haji untuk mengakhiri kekuasaan Suktan Ageng Tirtayasa.
Namun, berakhirnya masa kekuasaan Sultan Ageng Tirtayasa malah membuat kekuasaan VOC di Banten kian menguat. Seiring berjalannya waktu, pada akhirnya situasi tersebut membawa Kerajaan Banten pada kemunduran.
ADVERTISEMENT
(ADS)