Lirik Sholawat Ya Hanana Habib Syech Abdul Qodir Assegaf

Konten dari Pengguna
29 Oktober 2022 18:12
·
waktu baca 4 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari Berita Terkini tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Ilustrasi melantunkan sholawat ya hanana. Foto: unsplash.com/mufidpwt
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi melantunkan sholawat ya hanana. Foto: unsplash.com/mufidpwt
ADVERTISEMENT
Sholawat adalah salah satu ibadah yang dilanjutkan kepada seluruh umat Islam. Jika berbicara mengenai sholawat, Habib Abdul Qodir Assegaf atau biasa disebut Habib Syech adalah ulama yang terkenal akan dakwahnya melalui sholawat. Salah satu sholawat yang beliau sering lantunkan adalah ya hanana. Bagi Anda yang ingin melantunkan sholawat tersebut namun belum hafal liriknya, simak selengkapnya pada artikel berikut.
ADVERTISEMENT

Lirik Sholawat Ya Hanana Habib Syech Abdul Qodir Assegaf

Mengutip buku berjudul Habib Syech oleh Ahmad Zainal Abidin (2019:13), Habib Syech adalah anak pertama dari delapan bersaudara pasangan Abdul Qadir bin Abdurrahman dan Bustar binti Umar al-Qaziri di Solo pada tanggal 20 September 1961.
Pada awal tahun 90-an, Habib Syech memulai dakwahnya dengan mendatangi dari kampung ke kampung, yakni dengan memberi tausiyah. Setelah cukup lama berdakwah antar kampung, Habib Syech belum merasakan adanya perubahan mendasar pada jemaahnya. Sehingga beliau datang ke pamannya yang ada di Yaman. Kemudian pamannya memberikan buku Simthud Durar untuk dipelajari agar berdakwah dengan cara bersholawat, terutama dengan bahasa Jawa untuk lebih akrab dengan jemaahnya.
Dengan suara yang merdu, Habib Syech berhasil memikat banyak masyarakat dan menyukai lantunan sholawat yang banyak bersumber dari syair dan pujian dalam kitab Simtuddurar karya Habib Ali bin Muhammad Al Habsyi.
ADVERTISEMENT
Saat ini, Habib Syech memiliki banyak sekali lantunan sholawat sebagai syair dan pujian kepada Nabi Muhammad SAW. Salah satu di antaranya adalah ya hanana.
Ilustrasi melantunkan sholawat ya hanana dari Habib Syech Abdul Qodir Assegaf. Foto: unsplash.com/abdiemes
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi melantunkan sholawat ya hanana dari Habib Syech Abdul Qodir Assegaf. Foto: unsplash.com/abdiemes
Adapun lirik dari sholawat ya hanana dalam tulisan Arab dan latin yakni:

يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا…

Ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.

Betapa beruntungnya kami.. Betapa beruntungnya kami.

ظَهَرَ الدِّيْنُ الْمُؤَيَّدْ، بِظُهُوْرِالنَّبِى اَحْمَدْ

يَا هَنَانَا بَمُحَمَّدْ، ذَلِكَ الْفَضْلُ مَنَ الله

Dhoharod-dinul mu-ayyad Bidhuhûrin-Nabiy Ahmad

Ya hanana bi Muhammad Dzalikal fadl-lu minallah

Telah muncul agama yang didukung, Telah muncul agama yang didukung,, dengan munculnya sang Nabi Ahmad,

Betapa beruntungnya kami dengan Muhammad (Saw), itulah anugerah dari Allah..

يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا…

Ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.

Betapa beruntungnya kami.. Betapa beruntungnya kami.

يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا…

Ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.

Betapa beruntungnya kami.. Betapa beruntungnya kami.

خُصَّ بَاسَّبْعِ الْمَثَانِى، وَحَوْى لُطْفَ الْمَعَانِي

مَا لَهُ فِي الْخَلْقِ ثَانِى، وَعَلَيْهِ اَنْزَالله

Khussho bissab’il matsani Wa hawa luthfal ma’anî

Ma lahu fîl kholqi tsanî Wa ‘alaihi anzalallah

Diistimewakan dengan as-Sab’ul Matsany (al-Fatihah), penghimpun rahasia setiap makna,

tak ada yang senilai dengannya, dan Allah mewahyukannya kepadanya (Muhammad SAW),

يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا…

Ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.

Betapa beruntungnya kami.. Betapa beruntungnya kami.

يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا…

Ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.

Betapa beruntungnya kami.. Betapa beruntungnya kami.

مِنْ مَكَّةِ لَمَّ ظَهَرَ، لِاَجْلِهِ انْشَقَ الْقَمَرْ

وَافْتَخَرَتْ الُ مُضَرْ، بِهِ عَلَى كُلِّ الْاَنَامْ

Min Makkatin lamma dhohar Li ajlihi-nsyaqqol qomar

Waftakhorot alu mudlor Bihi ‘ala kullil anami

Ketika di Makkah bulan tampak terbelah deminya (Muhammad SAW),

lalu kabilah Mudhar (kabilah Muhammad SAW) menjadi dibanggakan di atas seluruh manusia..

يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا…

Ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.

Betapa beruntungnya kami.. Betapa beruntungnya kami.

يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا…

Ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.

Betapa beruntungnya kami.. Betapa beruntungnya kami.

اَطْيَبُ النَّاسِ خَلْقًا، وَاَجَلُّ النَّاسِ خُلُقًا

ذِكْرُ غَرْبًا وَشَرْقًا، سَئِرُ وَلْحَمْدُالِله

Athyabun-nasi kholqon Wa ajallun-nasi khuluqon

Dzikruhu ghorban wa syarqon Sa-irun walhamdulillah

Beliau adalah manusia yang terbaik ciptaanNya, dan teragung akhlaknya,

Semua mengelu-elukannya di barat dan di timur. Segala puji bagi Allah,

يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا…

Ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.

Betapa beruntungnya kami.. Betapa beruntungnya kami.

يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا…

Ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.

Betapa beruntungnya kami.. Betapa beruntungnya kami.

صَلُّوا عَلَى خَيْرِالْاَنَامْ، الْمُصْطًفَى بَدْرِ التَّمَامْ

صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلَّمُوا، يَسْفَعْ لَنَا يَوْمَا الزَّحَامْ

Shollu ‘ala khoiril anami Almushthofa badrit-tamami

Shollu ‘alaihi wa sallimû Yasyfa’ lana yaumaz-zihami

Bershalawatlah kepada sebaik-baik manusia, yang terpilih, Sang bulan purnama,

Bershalawatlah dan sampaikan salam kepadanya, kelak ia akan memberi syafaat kita di hari kebangkitan.

يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا…

Ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.

Betapa beruntungnya kami.. Betapa beruntungnya kami.

يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا… يَا هَنَانَا…

Ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.. ya hanana.

Betapa beruntungnya kami.. Betapa beruntungnya kami.

ADVERTISEMENT
Demikianlah lirik sholawat ya hanana yang dilantunkan Habib Syech Abdul Qodir Assegaf. Semoga dengan sholawat tersebut dapat menumbuhkan kecintaan kepada Nabi Muhammad SAW dan mengikuti atas apa yang diperintahkan dan menjauhi larangannya.(MZM)
editor-avatar-0
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020