Mengenal Pari Jawa yang Punah karena Ulah Manusia

Konten Media Partner
4 Januari 2024 17:14 WIB
·
waktu baca 3 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Pari Jawa yang punah. Foto: Pixabay
zoom-in-whitePerbesar
Pari Jawa yang punah. Foto: Pixabay
ADVERTISEMENT
Pari Jawa dengan sebutan ilmiah Urolophus javanicus yang sebelumnya masuk ke dalam daftar merah kini dinyatakan sebagai hewan punah. Hal ini cukup mengejutkan karena menjadi hewan pertama yang punah akibat ulah manusia.
ADVERTISEMENT
Ahli Perikanan dan Kelautan Universitas Airlangga, Prof H M Amin Alamsjah Ir Ph D, menuturkan bahwa Pari Jawa telah lama masuk ke dalam hewan yang terancam punah alias angka. Proses kepunahan itu terjadi secara berangsur-angsur dengan reduksi bertahap.
Pari Jawa merupakan hewan yang berkembangbiak secara ovovivipar sehingga membutuhkan media yang baik dalam proses perkembang biakan. Selain itu, dibutuhkan nutrisi berupa ikan kecil atau udang untuk melangsungkan hidup.
Ia menjelaskan bahwa terdapat beberapa faktor penyebab kepunahan ini terjadi. Di antaranya yakni adanya penangkapan ikan yang notabene menyebabkan kerusakan ekstrem seperti penggunaan bom ikan atau pun bahan kimia. Selain itu, overfishing pada beberapa tempat juga menjadi salah satu faktor punahnya Pari Jawa.
ADVERTISEMENT
“Penyebabnya juga dapat terjadi karena terdapat spesies invasif. Tapi hal lain yang tidak kalah kuat ialah degradasi habitat. Hal ini dapat terjadi karena pembangunan di daerah pesisir seperti pembangunan dermaga atau tambak intensif yang pada akhirnya memangkas green belt sebagai salah satu media perkembangbiakan spesies air seperti ikan atau udang,” jelas Prof Amin dalam keterangannya, seperti dikutip Basra, Kamis (4/1).
Ia menambahkan bahwa degradasi habitat juga dapat terjadi ketika terdapat kegiatan ekstraksi habitat seperti eksploitasi pasir, perdagangan biota ilegal, hingga limbah pabrik yang dibuang secara langsung dan perubahan iklim. Terdapat beberapa organisme yang tidak bisa beradaptasi pada naiknya suhu air karena cairnya es di kutub utara.
Sebagian besar perilaku manusia menyebabkan perubahan ekosistem seperti rusaknya parameter kualitas air dan perubahan lingkungan. Hal ini menjadi masalah ketika terjadi perubahan fungsi perairan.
ADVERTISEMENT
Prof Amin menjelaskan bahwa terdapat wilayah perairan yang berperan sebagai buffer (penetral). Sayangnya, pada titik tertentu dapat terjadi over carrying capacity dalam menampung bahan toxic sehingga terjadi degradasi ekosistem.
Dekan Fakultas Perikanan dan Kelautan itu menyoroti bahwa kepunahan Pari Jawa seharusnya menjadi pelajaran sehingga perlu adanya upaya pencegahan kepunahan spesies lain.
Menurutnya Kementerian Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia (KKP RI) harus membuat daftar spesies yang lebih intern dan mendetail mengenai status keberadaanya. KKP perlu sering melakukan identifikasi dan sosialisasi ke stakeholder dalam hal ini terutama kepada para nelayan.
Di samping itu, perlunya peningkatan edukasi terhadap masyarakat mengenai perikanan dan kelautan. Ia menyebutkan bahwa selama ini pengetahuan mengenai perikanan merupakan turunan dari orang tua bukan pengetahuan teoritis dan empiris. Padahal perlu dipikirkan mengenai pentingnya pengelolaan sumberdaya perairan mengingat Indonesia merupakan negara (maritim) dengan potensi perikanan dan kelautan yang sangat tinggi.
ADVERTISEMENT
“Dibutuhkan juga dorongan kuat dari pemerintah mengenai sumber daya perairan. Sudah banyak regulasi yang dibuat, tinggal memperkuat lagi pengkondisian kesadaran masyarakat mengenai kekayaan perairan. Bukan hanya sekadar penangkapan tapi juga pengolahan hasil perikanan dan kelautan," simpulnya.