Konten dari Pengguna

Dari Hukuman Mati Menuju Kehidupan Seumur Hidup bagi Ferdy Sambo

Carmelita
Pengacara wanita mempunyai latar belakang sebagai pemain bulutangkis pelatnas periode tahun 1993-2001.Tahun 2015 mendirikan The Clients Law Firm hingga sekarang. Saat ini sedang menempuh pendidikan Magister Ilmu Hukum di Universitas 17 Agustus 1945.
10 Agustus 2023 7:51 WIB
·
waktu baca 2 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari Carmelita tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Tersangka pembunuhan Brigadir Yosua, Ferdy Sambo keluar dari Kejaksaan Agung, Jakarta, Rabu (5/10). Foto: Jamal Ramadhan/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Tersangka pembunuhan Brigadir Yosua, Ferdy Sambo keluar dari Kejaksaan Agung, Jakarta, Rabu (5/10). Foto: Jamal Ramadhan/kumparan
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Perubahan drastis dalam hukuman yang diterima oleh Ferdy Sambo, dari hukuman mati hingga menjadi hukuman seumur hidup, mengundang perdebatan mendalam dalam dunia hukum dan masyarakat.
ADVERTISEMENT
Keputusan ini tidak hanya mencerminkan evolusi pandangan terhadap hukuman kematian, tetapi juga memicu refleksi tentang sistem peradilan yang adil dan rasa kemanusiaan. Ferdy Sambo, yang awalnya dijatuhi hukuman mati atas kasus yang kontroversial, kini diberikan kesempatan kedua untuk menjalani kehidupan dalam kurungan.
Perubahan ini tidak hanya menunjukkan bahwa sistem hukuman mengakui kesalahan yang mungkin terjadi dalam proses peradilan, tetapi juga menekankan pentingnya memberikan ruang untuk rehabilitasi dan pemulihan.
Keputusan ini juga mencerminkan perubahan dalam pandangan masyarakat tentang hukuman mati. Semakin banyak orang yang menyadari potensi untuk kesalahan yang tidak dapat diperbaiki dalam sistem hukuman mati, serta pertanyaan moral yang muncul ketika negara menjadi pelaksana kematian.
Ilustrasi tahanan di penjara. Foto: Shutter Stock
Alih-alih mematikan nyawa seseorang, hukuman seumur hidup memberikan kesempatan bagi mereka untuk memahami kesalahan mereka, tumbuh, dan mungkin memberikan kontribusi positif dalam lingkungan penjara.
ADVERTISEMENT
Namun, keputusan ini juga mengundang pertanyaan penting tentang proporsi hukuman dan apakah hukuman seumur hidup benar-benar merupakan solusi yang lebih baik.
Apakah pelaku kejahatan yang parah harus memiliki peluang untuk kembali ke masyarakat?
Apakah hukuman seumur hidup cukup untuk mengimbangi kehilangan yang ditimbulkan oleh kejahatan yang dilakukannya?
Pertanyaan-pertanyaan ini mencerminkan kompleksitas etika dan moral dalam sistem peradilan. Transformasi hukuman mati Sambo menjadi hukuman seumur hidup adalah bukti nyata bahwa sistem peradilan terus berkembang seiring waktu.
Namun, ini juga menunjukkan bahwa keputusan hukum tidak hanya tentang aspek teknis, tetapi juga mengandung dimensi moral, kemanusiaan, dan sosial yang mendalam.
Dalam akhirnya, keputusan seperti ini mengajak kita semua untuk merenung tentang sifat hak asasi manusia, tujuan hukuman, dan masa depan sistem peradilan kita.
ADVERTISEMENT