Begini Kronologi Tahanan Kabur dari Lapas Kelas IIB Pangkalan Bun

Konten Media Partner
5 Desember 2022 10:00
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Ruslan bin M Yusuf merupakan warga Kalimantan Barat yang sebelumnya melakukan perampokan di Kabupaten Lamandau. Foto: IST/InfoPBUN
zoom-in-whitePerbesar
Ruslan bin M Yusuf merupakan warga Kalimantan Barat yang sebelumnya melakukan perampokan di Kabupaten Lamandau. Foto: IST/InfoPBUN
ADVERTISEMENT
InfoPBUN, KOTAWARINGIN BARAT - Kepala Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIB Pangkalan Bun Doni H mengungkap kronologi kaburnya tahanan Ruslan bin M Yusuf dari dalam lapas di Jalan Jenderal Sudirman, Kotawaringin Barat pada Minggu (4/12/2022) kemarin.
ADVERTISEMENT
Doni bercerita pada saat itu dirinya baru saja tiba di Pangkalan Bun pada pukul 03.00 WIB usai Sertijab dari tempat kerjanya yang lama, Kalimantan Timur. Kemudian 2 jam berselang, dia lantas berkeliling areal luar tembok Lapas untuk melakukan pemetaan.
Tiba-tiba dia dikejutkan setelah melihat sebuah kain sarung yang diikat sedemikian rupa menjuntai di bagian luar tembok yang tingginya mencapai 6 meter.
Melihat hal itu, Kalapas langsung memerintahkan para penjaga untuk melakukan pengecekan tahanan di dalam sel. Benar saja, tahanan kasus perampokan yang ditempatkan di Blok Tulip yaitu Ruslan bin M Yusuf tidak berada di tempat. Dia kabur melarikan diri.
"Dia naik ke menara penjaga dengan menggunakan kayu. Menara saat itu dalam keadaan kosong, lalu turun dengan kain sarung yang diikat. Tinggi tembok sekitar 6 meter," ucap Kalapas Doni.
ADVERTISEMENT
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Saat kabur, Ruslan sempat mengambil senjata api Shotgun dan 4 peluru hampa milik petugas dari dalam menara pantau. Kondisi menara ketika itu dalam keadaan kosong ditinggal oleh petugas.
"Senjata yang diambil jenis Shotgun dengan 4 peluru hampa. Soalnya, di menara masih tersisa 4 peluru, total ada 8. Menara pantau dalam keadaan kosong, memang ada kelalaian dari petugas," ucap dia.
Pihaknya bergegas melakukan koordinasi dengan pihak kepolisian dan sejumlah instansi terkait untuk melakukan pengejaran terhadap Yusran yang diketahui merupakan warga Kalimantan Barat.
"Kami sudah melaporkan kejadian ini kepada pimpinan dan pihak kepolisian. Saat ini masih dilakukan upaya pengejaran terhadap tahanan yang melarikan diri ini. Informasinya juga sudah kami sebarluaskan," tukas dia.
ADVERTISEMENT
Untuk itu, diimbau kepada masyarakat apabila mengenali dan mengetahui keberadaan pelaku segera melapor kepada aparat yang berwenang agar dilakukan penangkapan.
Seperti diberitakan sebelumnya, Ruslan bin M Yusuf merupakan tahanan dari kejaksaan Nanga Bulik. Dia terjerat kasus perampokan yang dilakukannya di wilayah hukum Polres Lamandau.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020