Palang Pintu KA di Lamongan Ini Pakai Akal-akalan Barang Bekas

Konten Media Partner
18 Maret 2022 13:43
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Palang Pintu KA di Lamongan Ini Pakai Akal-akalan Barang Bekas (10737)
zoom-in-whitePerbesar
ADVERTISEMENT
Lamongan - Potensi kecelakaan pada perlintasan Kereta Api (KA) menggugah warga Desa Sogo, Kecamatan Babat, Lamongan untuk membangun palang pintu atau portal secara swadaya. Uniknya, pembuatan portal memanfaatkan barang bekas atau daur ulang.
ADVERTISEMENT
Warga Desa Sogo, Muhammad Tarmuzi mengungkapkan, masyarakat desa banyak yang merasa khawatir apabila melintas di rel KA tak berpalang yang berada tepat di jalan utama masuk desa tersebut.
"Untuk keselamatan dan keamanan warga desa ataupun warga yang melintas ke Desa Sogo, Babat. karena kawasan ini termasuk wilayah padat penduduk," ujar Tarmuzi kepada wartawan, Jumat (18/2/2022).
Warga bersama pemerintah desa (Pemdes) pun menginisiasi pembuatan palang pintu pembatas perlintasan kereta api yang dibiayai secara patungan oleh seluruh warga.
"Pemdes membuat satu cara yakni portal yang dibiayai swadaya oleh masyarakat. atas dukungan semua pihak portal ini dapat dibangun, dan semoga berjalan sesuai fungsinya," ujarnya.
Sepintas, portal yang dibuat warga itu juga cukup unik, lantaran dengan memanfaatkan barang bekas seperti roda velg sepeda ontel yang berfungsi sebagai katrol pengangkat tiang portal.
ADVERTISEMENT
Menanggapi inovasi yang dilakukan warga, Kepala Humas PT KAI Daop 8 Surabaya, Lukman Arif menyampaikan apresiasinya karena warga Desa Sogo bersedia berpartisipasi dalam meningkatkan keselamatan pengguna jalan.
"Niat baik ini semoga berjalan baik, kesadaran yang timbul dari masyarakat ini bisa menunjang perlengkapan yang berkaitan dengan jalur rel kereta," sebutnya.
Sementara, Kabid Angkutan Dishub Lamongan Tony Ariantoro membenarkan jika perlintasan sebidang yang melintang antara Lamongan hingga Bojonegoro sering terjadi kecelakaan. Dirinya pun mengupayakan zero insiden.
"Karena sepanjang antara lamongan dengan perbatasan Bojonegoro sering sekali terjadi kecelakaan di perlintasan sebidang tanpa palang pintu. Maka ini adalah terobosan yang perlu dicontoh," jelasnya.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020