Pencarian populer

Mengenang Kelahiran Gutzon Borglum, Seniman dengan Jiwa Patriotisme

Sumber Foto: Wikipedia

Hence, let us place there, carved high, as close to heaven as we can, the words of our leaders, their faces, to show posterity what manner of men they were. Then breathe a prayer that these records will endure until the wind and rain alone shall wear them away.”

“Demikian, mari kita letakkan di situ, terpahat tinggi, sedekat mungkin ke surga, kata-kata pemimpin kita, wajahnya, untuk kita perlihatkan kepada masa depan. Lalu panjatkan sebuah doa, semoga catatan perbuatan mereka akan bertahan hingga angin dan hujan yang akan menghapus mereka.”

Di tengah-tengah perkembangan zaman dimana banyak orang lebih berorientasi kepada kepopuleran sesaat, Gutzon Borglum adalah salah satu contoh seniman yang lebih mencintai negaranya dibanding popularitas

- Gutzon Borglum

Dan hari ini publik Amerika mengenang kelahiran salah satu seniman besar mereka, Gutzon Borglum, 25 Maret 1867. Di atas merupakan salah satu kutipan yang disampaikannya dan yang menjadi motivasi dari hasil karya-karyanya selama ini.

Hampir seluruh hasil karyanya adalah berupa pahatan tokoh-tokoh nasional atau peristiwa sejarah di Amerika. Dari pahatan wajah Abraham Lincoln hingga Mount Rushmore (gunung Rushmore), dan yang terakhir menjadikan dirinya sebagai seniman sepanjang masa.

Sumber Foto: www.expressnews.com

The Mount Rushmore National Memorial (Taman Peringatan Nasional Gunung Rushmore)

Jika anda adalah penggemar film-film produksi Amerika, tentu anda pernah melihat pahatan di atas. Dalam salah satu film produksi Hollywood yakni National Treasure: Book of Secrets, yang dibintangi Nicholas Cage, gunung Rushmore adalah lokasi utama dari film yang berkisah tentang sebuah konspirasi.

Taman Peringatan Nasional Gunung Rushmore ini sendiri dikerjakan dari tahun 1921 hingga 1941. Pahatan masif yang dikerjakan di tebing gunung Rushmore ini berupa wajah-wajah para pemimpin Amerika yakni George Washington, Thomas Jefferson, Theodore Roosevelt and Abraham Lincoln. Pada saat pengerjaannya Gutzon dibantu oleh anaknya sendiri, Lincoln Borglum.

Kini Taman Peringatan Nasional Gunung Rushmore telah menjadi situs yang sangat ikonik bagi masyarakat Amerika dan sudah banyak turis datang untuk melihat maha karya ini dari seluruh penjuru dunia.

Gutzon Borglum meninggal dunia akibat komplikasi bedah setelah karyanya di gunung Rushmore selesai dikerjakan pada tahun 1941. Sekalipun selama hidupnya ia banyak mendedikasikan karyanya untuk negara, Gutzon juga memiliki catatan hitam, ia sering dikaitkan dengan pergerakan organisasi rasis di Amerika. Terlepas dari itu, Gutzon telah mewariskan sebuah masterpiece yang akan dikenang sepanjang masa, yang dinikmati bukan saja oleh publik Amerika namun juga dunia.

Kini, mengenang kelahiran Gutzon Borglum tepat 150 tahun yang lalu, kita kembali digugah untuk memberikan yang terbaik untuk seluruh tumpah darah dan tanah air Indonesia, bukan hanya mengejar keuntungan pribadi yang akhir-akhir ini ditunjukkan oleh banyak tokoh politik bangsa kita.

Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: web: