Aktiva Tetap: Pengertian, Karakteristik, hingga Metode Penyusutannya

Menyajikan beragam informasi terbaru, terkini dan mengedukasi.
Konten dari Pengguna
11 Februari 2022 22:08
·
waktu baca 6 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Tulisan dari Kabar Harian tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Aktiva tetap adalah jenis aset atau arta yang bersifat permanen. Foto: Pexels.com
zoom-in-whitePerbesar
Aktiva tetap adalah jenis aset atau arta yang bersifat permanen. Foto: Pexels.com
ADVERTISEMENT
Aktiva tetap adalah salah satu jenis aset atau aktiva yang dimiliki oleh perusahaan. Dalam ilmu akuntansi, aktiva tetap adalah jenis aset yang dimanfaatkan dalam proses produksi barang atau jasa.
ADVERTISEMENT
Aktiva tetap memiliki sifat yang tidak habis pakai, meskipun telah digunakan lebih dari 1 tahun. Meskipun demikian, aktiva tetap semakin lama akan mengalami penurunan nilai atau yang dikenal sebagai penyusutan aktiva tetap.
Untuk mengetahui lebih banyak mengenai aktiva tetap, simak penjelasan di bawah ini.

Pengertian Aktiva Tetap

Secara sederhana, aktiva tetap dapat diartikan sebagai jenis aset atau harta yang sulit diubah menjadi jenis aktiva lainnya (kas).
Menurut Muhammad Yusuf dalam buku Matematika Kelompok Akuntansi, Administrasi Perkantoran, dan Sosial, aktiva tetap adalah aktiva suatu perusahaan yang sifatnya tetap atau permanen yang digunakan dalam operasi-operasi penyelenggaraan suatu perusahaan.
Aktiva tetap dapat digunakan bertahun-tahun lamanya, tetapi dapat mengalami penyusutan. Foto: Pexels.com
zoom-in-whitePerbesar
Aktiva tetap dapat digunakan bertahun-tahun lamanya, tetapi dapat mengalami penyusutan. Foto: Pexels.com
Pengertian aktiva tetap lainnya adalah jenis beban yang ditangguhkan jangka panjang, tetapi secara sifat dan masa manfaatnya memiliki jangka waktu lama.
ADVERTISEMENT
Aktiva tetap disebut juga kekayaan, pabrik, dan alat-alat perlengkapan. Aktiva tetap secara umum memiliki dua jenis, yakni aktiva tetap berwujud dan aktiva tetap tidak berwujud.
Dalam prinsip akuntansi, aktiva tetap dicatat sebesar harga perolehannya. Harga perolehan aktiva tetap adalah harga beli atau faktur yang ditambah dengan seluruh biaya-biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan.

Karakteristik Aktiva Tetap

Salah satu karakteristik aktiva tetap adalah memiliki substansi fisik. Foto: Pexels.com
zoom-in-whitePerbesar
Salah satu karakteristik aktiva tetap adalah memiliki substansi fisik. Foto: Pexels.com
Sebagai suatu aset atau kekayaan yang dimiliki suatu perusahaan, aktiva tetap tentunya memiliki karakteristik yang membedakannya dengan jenis aktiva lainnya.
Menurut Agus Ismaya Hasanudin dalam Teori Akuntansi, karakteristik dari aktiva tetap adalah sebagai berikut:
  • Aktiva tetap diperoleh untuk digunakan dalam operasi dan tidak untuk dijual kembali.
  • Aktiva tetap memiliki sifat jangka panjang dan biasanya mengalami penyusutan.
  • Aktiva tetap mempunyai substansi fisik.
ADVERTISEMENT

Jenis-Jenis dan Contoh Aktiva Tetap

Mesin adalah contoh aktiva tetap. Foto: Pexels.com
zoom-in-whitePerbesar
Mesin adalah contoh aktiva tetap. Foto: Pexels.com
Seperti yang dijelaskan sebelumnya, aktiva tetap terbagi ke dalam dua kelompok, yaitu aktiva tetap berwujud dan aktiva tetap tidak berwujud. Mengutip dari buku Ekonomi dan Akuntansi: Membina Kompetensi Ekonomi oleh Eeng Ahman dan Epi Indriani, berikut penjelasannya.
1. Aktiva Tetap Berwujud
Aktiva tetap berwujud adalah jenis aktiva yang dapat dilihat dengan indera penglihatan seseorang atau memiliki bentuk fisik. Contoh aktiva tetap berwujud adalah sebagai berikut:
  • Peralatan, yakni aktiva yang digunakan untuk mendukung kerja produksi perusahaan, seperti komputer, mesin-mesin pabrik,dan lain-lain.
  • Tanah, yaitu tanah yang digunakan untuk mendirikan bangunan perusahaan, seperti tanah untuk pabrik, tanah untuk kantor, dan lain-lain.
  • Bangunan, yakni jenis aktiva berupa bangunan yang dibangun untuk usaha, seperti gedung toko, gedung kantor, gedung pabrik, dan lain-lain.
  • Peralatan mebel, yakni jenis aktiva yang dapat menunjang kerja perusahaan, seperti meja, kursi, lemari, dan lain-lain.
ADVERTISEMENT
2. Aktiva Tetap Tidak Berwujud
Aktiva tetap tidak berwujud adalah jenis aktiva yang tidak memiliki bentuk fisik, sehingga tidak dapat dilihat dengan indera penglihatan. Contoh aktiva tetap tidak berwujud ialah:
  • Goodwill, yaitu nama baik perusahaan.
  • Hak paten, yakni hak untuk menggunakan, membuat, menjual, dan mengolah suatu produk.
  • Hak cipta, yakni hak khusus yang diberikan kepada pencipta suatu produk atau karya.
  • Franchise, yaitu jenis hak untuk menggunakan nama atau barang dari pihak lain melalui perjanjian pemberian hak.
  • Merek dagang, adalah hak menggunakan merek dari suatu produk.

Penyusutan Aktiva Tetap

Penyusutan aktiva tetap diakibatkan oleh berbagai macam faktor, salah satunya adalah lama waktu harta digunakan. Foto: Pexels.com
zoom-in-whitePerbesar
Penyusutan aktiva tetap diakibatkan oleh berbagai macam faktor, salah satunya adalah lama waktu harta digunakan. Foto: Pexels.com
Aktiva tetap adalah jenis aktiva yang dapat mengalami penyusutan. Penyusutan aktiva tetap atau depresiasi adalah biaya atau nilai yang timbul karena adanya penggunaan aktiva tetap.
Penyusutan aktiva tetap adalah alokasi secara periodik dan sistematis dari harga perolehan aktiva tetap selama periode yang mana memperoleh masa manfaat aktiva tetap tersebut.
ADVERTISEMENT
Penyusutan terjadi ketika aktiva telah digunakan dan merupakan beban pada periode yang mana aktiva tersebut tetap digunakan. Penyusutan dilakukan karena masa manfaat dan potensi aktiva tetap semakin berkurang.
Besaran penyusutan aktiva tetap diakibatkan oleh beberapa faktor. Menurut Ni Kadek Sinarwati dalam Pengantar Akuntansi II, faktor yang mempengaruhi nilai penyusutan aktiva tetap adalah:
  • Harga perolehan aktiva tetap, yakni semua pengeluaran yang dikeluarkan dalam rangka memperoleh suatu aktiva.
  • Nilai residu atau nilai sisa adalah estimasi nilai realisasi pada saat aktiva tetap tersebut sudah tidak digunakan lagi
  • Umur ekonomis adalah periode waktu ketika perusahaan dapat menggunakan aktiva tersebut tanpa harus mengeluarkan biaya perbaikan secara materiil.

Metode Penyusutan Aktiva Tetap

Ilustrasi seseorang menghitung penyusutan aktiva tetap dengan metode penyusutan aktiva tetap. Foto: Pexels.com
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi seseorang menghitung penyusutan aktiva tetap dengan metode penyusutan aktiva tetap. Foto: Pexels.com
Untuk menghitung besaran penyusutan aktiva tetap, ada beberapa metode penyusutan yang dapat digunakan, yaitu metode garis lurus, metode garis lurus, metode jumlah angka tahun, metode atas dasar satuan produksi
ADVERTISEMENT
Berikut penjelasan dari masing-masing metode penyusutan aktiva tetap dan contohnya.
1. Metode Garis Lurus
Metode garis lurus adalah jumlah beban penyusutan pada tiap periode selalu sama. Penyusutan aktiva tetap metode garis lurus dapat dihitung dengan rumus berikut:
Penyusutan = (Harga Perolehan - Nilai Residu) / Umur Ekonomis
Contoh Soal
Pada tahun 2014, Klinik Sehat membeli peralatan medis sebesar Rp65.000.000. Peralatan ini diperkirakan memiliki umur ekonomis 5 tahun dengan nilai residu Rp5.000.000. Berapakah besaran penyusutan dari peralatan medis tersebut?
Penyelesaian
Berdasarkan soal di atas, maka perhitungan penyusutan peralatan medis adalah:
Penyusutan = (Rp65.000.000-Rp5.000.000)/5
Penyusutan = Rp12.000.000
Maka, nilai penyusutan peralatan medis dari tahun 2014 hingga tahun 2019 adalah Rp12.000.000 sehingga memiliki nilai sisa Rp5.000.000.
ADVERTISEMENT
2. Metode Jumlah Angka Tahun Setiap Tahun
Metode ini dapat mengakibatkan pembebanan biaya penyusutan semakin rendah. Menurunnya beban penyusutan ini berbanding menurut perbandingan yangg disebut denominator.
Denominator adalah angka tahun yang terbalik yang digunakan untuk memperoleh perbandingan tersebut. Denominator dapat dihitung menggunakan rumus berikut:
Denominator = n+1/2 x n
Contoh Soal
Sebuah usaha fotokopi memiliki mesin yang diperoleh seharga Rp10.000.000. Mesin ini diduga memiliki umur penggunaan 10 tahun dengan nilai sisa Rp500.000.
Penyelesaian
Untuk mengetahui besaran penyusutan dari mesin fotokopi tersebut, maka perhitungannya ialah:
ADVERTISEMENT
Denominator = 10+1/2 x 10 = 55
Besar penyusutan tahun pertama = 10/55 (10.000.000-500.000) = 1.727.273
Jadi,nilai penyusutan setiap tahun dari mesin fotokopi tersebut adalah Rp.1.727.273.
3. Metode Atas Dasar Satuan Produksi
Metode atas dasar satuan produksi adalah metode yang didasarkan pada anggapan bahwa aktiva tetap yang diperoleh diharapkan dapat memberikan jasa dalam bentuk hasil unit produksi tertentu.
Metode ini dapat digunakan untuk menghitung besaran penyusutan aktiva dengan rumus berikut:
Tarif penyusutan per unit = (Harga perolehan-Nilai residu) / Taksiran jumlah produk
Contoh Soal
Sebuah usaha fotokopi pada tahun 2015 membeli mesin dengan harga Rp50.000.000. Pada akhir umur ekonomis mesin tersebut diperkirakan laku dijual dengan harga Rp5.000.000.
ADVERTISEMENT
Taksiran hasil cetakan yang dapat diproduksi oleh mesin fotokopi selama umur ekonomisnya adalah 2.500 unit.
Penyelesaian
Tarif penyusutan per unit = (Rp50.000.000-Rp5.000.000)/2.500
Tarif penyusutan per unit = Rp18.000 per unit.
Misalnya, pada tahun 2015, hasil cetakan yang diperoleh adalah 700. Maka 700 x Rp18.000 = Rp12.600.000 adalah besaran penyusutan pada tahun tersebut.
(SAI)
Apa itu harga perolehan aktiva tetap?
chevron-down
Apa saja karakteristik aktiva tetap?
chevron-down
Apa itu aktiva tetap berwujud?
chevron-down