Pencarian populer
PUBLISHER STORY
2 Desember 2018 19:32 WIB
0
0
Korban Pencabulan Kakek Bejat di Jembrana Masih Trauma
JEMBRANA, kanalbali.com -- Dari kunjungan tim Komisi Penyelenggara Perlindungan Anak Daerah (KPPAD) Bali ke Polsek Mendoyo dan ke rumah korban kebejatan I Ketut S(65) terungkap bahwa korban ternyata bukan anak autis. Saat ini kobran mengalami trauma psikologis.
Wakil Ketua KPPAD Bali Eka Shanti Indra Dewi mengatakan, dokter Psikolog yang memeriksanya korban lebih cendrung mengalami keterbelakangan mental atau anak yang mempunyai kebutuhan khusus. Kondisi ini pihaknya telah disampaikan ke orang tua korban termasuk kepada pihak kepolisian.
Disamping itu dari kunjungan ke rumah korban pihaknya menyimpulkan perlu dilakukan konseling dan trauma healing terhadap korban dan orang tua korban, terutama ibu korban selain melakukan pendampingingan hukum.
Lanjutnya, dari pertemuan dengan korban dan kedua orang tuanya terungkap pula bahwa ibu korban sangat terpukul dengan kejadian yang menimpa anaknya dan hingga kunjungan itu ibu korban masih syok berat. Makanya perlu dilakukan trauma healing terhadap ibu korban.
BACA JUGA : Enam Belas Film Festival Bali Dukung Penghapusan Kekerasan Karena Gender
"Namun untuk korban menurut dokter psikolog, sudah mulai bisa bersikap seperti biasa. Hanya saja kalau ditunjukin poto pelaku, korban masih terlihat tertekan," terangnya. 
Sementara itu menurutnya, dari kunjungan ke Polsek Mendoyo dipastikan kasus tersebut penanganan hukumnya sedang berjalan dalam tahap penyidikan. Pelaku juga sudah ditahan. Hanya saja proses hukum di kepolisian belum selesai karena masih menunggu hasil resmi visum et repertum dan hasil labfor terhadap barang bukti.
"Kami juga berkesempatan mewawancarai pelaku dan pelaku sudah mengakui perbuatannya seperti yang dituduhkan oleh orang tua korban," tukangkasnya.
Pihaknya dalam waktu dekat akan kembali mengunjungi korban dan orang tuanya, juga ke Polsek Mendoyo untuk menanyakan perkembangan kasus tersebut. Pihaknya juga akan berkunjung ke Polsek Melaya dan Polres Jembrana karena KPPAD mendapatkan informasi di Polsek Melaya juga menangani kasus persetubuhan terhadap anak dibawah umur namun tidak terekspos.(KANALBALI/KR7)
Tulisan ini adalah kiriman dari publisher, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember · · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2018 © PT Dynamo Media Network
Version: web: