Populer: Data Impor RI dari Israel; Luhut Gandeng China Kembangkan Sawah

23 April 2024 5:58 WIB
·
waktu baca 2 menit
comment
2
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan bersama Menteri Luar Negeri China Wang Yi di Labuan Bajo, Sabtu (20/4/2024). Foto: Instagram/@luhut.pandjaitan
zoom-in-whitePerbesar
Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan bersama Menteri Luar Negeri China Wang Yi di Labuan Bajo, Sabtu (20/4/2024). Foto: Instagram/@luhut.pandjaitan
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat Indonesia banyak melakukan impor barang dari Israel ketimbang Iran di tengah memanasnya hubungan kedua negara itu, menjadi berita populer di kumparanBisnis sepanjang Senin (22/4).
ADVERTISEMENT
Selain itu, berita mengenai Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengungkapkan China akan membantu Indonesia mengembangkan sawah di wilayah Kalimantan Tengah (Kalteng), juga ramai dibaca publik. Berikut rangkumannya.

RI Lebih Banyak Impor Barang dari Israel Ketimbang Iran

Plt Kepala BPS, Amalia A. Widyasanti mencatat sepanjang tahun 2023 nilai ekspor Indonesia ke Israel mencapai USD 165,77 juta atau 1,83 persen dari total ekspor ke Timur Tengah.
"Sementara nilai impor USD 21,93 juta atau 0,22 persen dari total impor indonesia dari Timur Tengah. Dengan demikian Indonesia juga mencatat surplus perdagangan barang dengan Israel," kata Amalia dalam konferensi pers di Kantor Pusat BPS, Senin (22/4).
Plt Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Amalia Adininggar Widyasanti dalam konferensi pers ekspor dan impor Indonesia Januari 2024, Kamis (15/2/2024). Foto: Ghinaa Rahmatika/kumparan
Jika dirupiahkan saat ini dengan kurs Rp 16.217 per dolar AS, maka nilai impor Indonesia dari Israel mencapai Rp 355 miliar.
ADVERTISEMENT
Sementara itu, sepanjang 2023 nilai ekspor Indonesia ke Iran tercatat sebesar USD 195,13 juta atau 2,15 persen terhadap total ekspor RI ke Timur Tengah.
"Dan nilai impor mencapai USD 11,72 juta atau kira kira 0,12 persen terhadap total impor dari Timur Tengah," ungkapnya.

Luhut Mau Gandeng China Kembangkan Sawah Padi di Kalteng

Rencana tersebut merupakan salah satu hasil pertemuan ke-4 High-Level Dialogue and Cooperation Mechanism (HDCM) Indonesia dengan China. Menurut Luhut, teknologi pertanian China sudah sangat maju.
"Saya sudah lapor ke Pak Presiden, kita minta mereka memberikan teknologi padi mereka di mana, mereka sudah sangat sukses menjadi swasembada dan mereka bersedia, kita tinggal sekarang mencari local partner-nya untuk membuat di Kalimantan Tengah," ujarnya melalui Instagram @luhut.pandjaitan, dikutip Senin (22/4).
Menko Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan bersama Menteri Luar Negeri China Wang Yi di Labuan Bajo, Sabtu (20/4/2024). Foto: Instagram/@luhut.pandjaitan
Lahan persawahan di Kalteng sudah disiapkan sejak lama dengan luas mencapai 1 juta hektare. Kerja sama ini, kata dia, akan dilakukan secara bertahap mulai dari 100-200 ribu hektare.
ADVERTISEMENT
Selain itu, Luhut memastikan padi yang dihasilkan dari sawah tersebut akan dibeli oleh Perum Bulog sebagai off taker-nya. Dia berharap proyek ini bisa dimulai 6 bulan mendatang.
Luhut menyebutkan, meskipun awalnya hanya meminta 4-5 ton saja, dari kerja sama itu diharapkan ada produksi beras 400 ribu ton di Pulang Pisau, Kalteng. Dia yakin bisa menjadi solusi masalah pangan Indonesia.