Kisah Hartono Bangun Bisnis Lukis Spanduk Pecel Lele dengan Omzet Puluhan Juta

13 November 2022 12:03
·
waktu baca 4 menit
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Proses pembuatan spanduk pecel lele lukis oleh pengrajin, Hartono. Foto: Dok. Hartono
zoom-in-whitePerbesar
Proses pembuatan spanduk pecel lele lukis oleh pengrajin, Hartono. Foto: Dok. Hartono
ADVERTISEMENT
Pada tahun 1970-an, kuliner pecel lele khas Lamongan mulai hadir di Jakarta, dan hingga kini berkembang ke seluruh Indonesia. Eksistensi kuliner tersebut memang tak main-main. Tentu, hal ini pun menjadi ladang bisnis yang menjanjikan bagi banyak orang; termasuk Hartono sang pelukis spanduk pecel lele.
ADVERTISEMENT
Ya, ketika membicarakan warung kaki lima pecel lele, bukan hanya tentang nasi, lalapan, sambal, dan ikan lelenya saja. Melainkan, hal yang begitu identik lainnya adalah spanduk bertuliskan pecel lele khas Lamongan, dengan berbagai gambar dan perpaduan warna yang cerah.
Sejarawan JJ Rizal mengatakan kepada kumparanFOOD bahwa spanduk pecel lele merupakan identitas utama dari arsitektur warung makan tersebut.
“Ya, warungnya dengan spanduknya itu kan jelas sekali, khas banget. Kita pergi ke berbagai tempat, itu sudah seperti arsitektur ruang yang menjadi penanda, bahwa itu warung pecel lele. Walaupun nanti dalamnya bisa dijumpai aneka ragam menu, tapi itulah warung pecel lele,” terangnya saat dihubungi Rabu (2/11).
Pemerhati Sejarah Jakarta, JJ Rizal. Foto: Muhammad Fadli Rizal/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Pemerhati Sejarah Jakarta, JJ Rizal. Foto: Muhammad Fadli Rizal/kumparan
Dan, salah satu sosok di balik pembuat spanduk pecel lele tersebut adalah Hartono, laki-laki asal Desa Ngayung, Kabupaten Lamongan, Jawa Timur. Selama 14 tahun menekuni profesi tersebut, Hartono telah mendapatkan orderan dari seluruh kota besar di Indonesia. Maka tak heran, bila pendapatan laki-laki berusia 42 tahun ini bisa mencapai puluhan juta rupiah per bulannya.
ADVERTISEMENT
Ketika dihubungi oleh tim kumparanFOOD pada Senin (24/10), Hartono menjelaskan bahwa awalnya, dia juga merupakan seorang penjual pecel lele. Namun, pada tahun 2008, memutuskan untuk gantung wajan dan menjadi seorang pembuat spanduk pecel lele.
Hal ini tidak terlepas dari bakat dan hobi melukisnya yang telah muncul sejak masih duduk di bangku Sekolah Menengah Pertama (SMP). Oleh karena itu, ketika Hartono memulai menjadi seorang penjual lele dan membutuhkan bantuan temannya untuk dibuatkan spanduk. Temannya kala itu menolak dengan dalih bahwa Hartono bisa melukisnya sendiri.
Spanduk pecel lele lukis karya Hartono. Foto: Dok. Hartono
zoom-in-whitePerbesar
Spanduk pecel lele lukis karya Hartono. Foto: Dok. Hartono
“Ketika saya butuh (spanduk pecel lele), ditolak. Alasannya, ya saya sendiri juga menurut dia bisa melukis, akhirnya dia enggak mau. Dia ngasih masukkan bikin sendiri aja,” kisah Hartono.
ADVERTISEMENT
Sejak saat itu, berangsur-angsur mulai banyak orang yang meminta untuk dibuatkan spanduk pecel lele ke Hartono. Bahkan, pelanggan tetapnya saja sudah mencapai 700 pedagang lebih.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020

Pendapatan pelukis spanduk pecel lele

Hartono melukis pesanan spanduk pecel lele menggunakan tangan. Foto: Dok. Hartono
zoom-in-whitePerbesar
Hartono melukis pesanan spanduk pecel lele menggunakan tangan. Foto: Dok. Hartono
Meskipun begitu, dalam satu bulan, Hartono bisa menyelesaikan spanduk dengan jumlah total, kurang lebih tiga rol kain atau sekitar 250 meter. Adapun, satu spanduk biasanya berukuran tiga hingga lima meter tergantung tempat konsumen berjualan.
Sementara itu, satu meter spanduk pecel lele memiliki harga berkisar Rp 140-160 ribu. Hal ini bergantung pada permintaan konsumen, seperti jenis kain dan jumlah gambar pada spanduk pecel lele. Oleh karenanya, Hartono yang membuka bisnis di daerah Bekasi Selatan tersebut, bisa meraup omzet hingga puluhan juta rupiah per bulannya.
ADVERTISEMENT
“Tinggal dihitung saja Rp 140 ribu dikalikan 250 atau 300 meter, itu angka (pendapatan) akan ketemu. Ya, kalau dikumpulkan bisa puluhan juta,” ungkap Hartono.
Detail spanduk soto dan pecel lele Lamongan karya Hartono. Foto: Dok. Hartono
zoom-in-whitePerbesar
Detail spanduk soto dan pecel lele Lamongan karya Hartono. Foto: Dok. Hartono
Namun, Hartono juga menegaskan bahwa penghasilan tersebut bersifat relatif dan masih harus dipotong dengan berbagai keperluan lainnya. Selain itu, banyaknya orderan yang masuk juga terkadang menjadi tantangan tersendiri bagi Hartono, khususnya ketika konsumen menanyakan kapan spanduknya selesai.
“Kalo soal konsumen teriak-teriak ‘Pak kapan punya saya jadi?’ Nah itu yang bikin mumet. Udah dari awal itu dibilang, saya enggak bisa mastiin kapan jadi, saya cuma bisa ngasih estimasi perkiraan,” ujar Hartono.
Hal ini cukup wajar, mengingat pengrajin spanduk pecel lele sangat jarang, bahkan bisa dihitung dengan jari. Oleh karena itu, jangan heran bila spanduk pecel lele karya Hartono sudah tersebar dari Aceh hingga Papua.

Melukis spanduk pecel lele bukan cuma profesi, tapi menyangkut seni

Detail spanduk soto dan pecel lele Lamongan karya Hartono. Foto: Dok. Hartono
zoom-in-whitePerbesar
Detail spanduk soto dan pecel lele Lamongan karya Hartono. Foto: Dok. Hartono
Hingga saat ini Hartono mengaku tak dibantu oleh karyawan satu orang pun untuk menyelesaikan pesanan spanduk pecel lele buatannya. Lantaran menurutnya, spanduk pecel lele merupakan sebuah karya seni.
ADVERTISEMENT
“Sebetulnya saya kepingin karyawan itu, cuma profesi ini tuh menyangkut seni, terus menyangkut ketelatenan dan sebagainya. Makanya pengrajin spanduk ini sangat sulit, sangat jarang banget kalo enggak punya skill, enggak punya hobi, naluri yang pas; enggak semua orang bisa. Nah itu, sulitnya itu di situ, makanya pengrajin spanduk bisa dihitung dengan jari,” terangnya.
Di sisi lain, berbekal pengalamannya dalam dunia kuliner pecel lele; baik itu ketika menjadi penjual dan khususnya sebagai pelukis spanduk pecel lele. Hartono berkeinginan untuk dapat segera pulang ke kampung halamannya. Dirinya pengin membantu mengembangkan bakat anak muda, agar ada generasi penerus pelukis spanduk pecel lele.
“Untuk ke depan saya kepingin pulang kampung, di Lamongan. Saya kepingin ngembangin bakat anak-anak muda. Saya kepingin di kampung saya itu dijadiin kampung spanduk. Saya kepingin bina, latihan sambil bekerja,” harap Hartono.
Reporter: Riad Nur Hikmah
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020