Mom1 Mei 2018 9:49

2 Jenis Bedrest yang Sering Dianjurkan Dokter untuk Ibu Hamil

Konten Redaksi kumparan
2 Jenis Bedrest yang Sering Dianjurkan Dokter untuk Ibu Hamil (65943)
Ilustrasi Ibu Hamil Bedrest (Foto: Thinkstock)
Saat menjalani kehamilan, ada suatu kondisi dan situasi tertentu yang ‘mau tidak mau’ mengharuskan ibu hamil untuk ‘rehat sejenak’ atau bedrest. Ketika itu, ibu memang dianjurkan untuk lebih banyak istirahat dan menurunkan tingkat aktivitas.
ADVERTISEMENT
Tapi, tahukah Anda jika bedrest bagi ibu hamil ternyata ada jenisnya, Moms.
2 Jenis Bedrest yang Sering Dianjurkan Dokter untuk Ibu Hamil (65944)
Ilustrasi ibu hamil tidur nyenyak. (Foto: Thinkstock)
Secara umum, pengelompokkan bedrest dapat digolongkan menjadi bedrest ringan dan bedrest total. Penentuan apakah Anda harus menjalani bedrest ringan atau total sangat bergantung pada penyebab dan kondisi Anda.
Pada bedrest ringan, dokter biasanya masih memberikan izin ibu hamil untuk melakukan sejumlah aktivitas fisik. Tapi tentunya aktivitas yang ringan-ringan saja, Moms.
Saat menjalani bedrest ringan, Anda bisa meminta bantuan suami atau anggota keluarga yang lain untuk mengerjakan tugas rumah. Sementara Anda bisa sekadar berkeliling rumah untuk memastikan semua baik-baik saja, menyiapkan makanan sederhana dan praktis, melakukan olahraga ringan seperti jalan kaki, hingga melakukan perawatan kecantikan di rumah.
2 Jenis Bedrest yang Sering Dianjurkan Dokter untuk Ibu Hamil (65945)
Ilustrasi ibu hamil mual. (Foto: Thinkstock)
Penyebab bedrest ringan ini bisa dicetuskan oleh adanya infeksi seperti: morning sickness yang cukup berat, tekanan darah tinggi (preeklampsia), hingga kemungkinan kehamilan kembar.
ADVERTISEMENT
Sementara itu, bedrest yang membutuhkan kewaspadaan lebih atau bedrest total sering kali dianjurkan untuk melakukan pemulihan dengan istirahat total. Sehingga, aktivitas yang bisa dilakukan pun terbatas.
2 Jenis Bedrest yang Sering Dianjurkan Dokter untuk Ibu Hamil (65946)
Ibu hamil istirahat (Foto: Pixabay)
Misalnya seperti, membaca, browsing internet, berkirim email, mengobrol, menonton film hingga mempercantik diri atau sekadar bersantai untuk menambah mood positif.
Anda perlu melakukan bedrest total, di antaranya jika ada masalah dengan pertumbuhan janin, riwayat prematur persalinan, adanya gangguan mulut rahim, terjadi perdarahan, hingga kontraksi sebelum saatnya tiba.
Meski begitu, dikutip dari Mayoclinic ketika pada masa bedrest sebaiknya Anda menghindari hal-hal seperti, berhubungan seks, jongkok secara berulang, berjalan cepat atau latihan tubuh yang banyak melibatkan bagian tubuh bawah.
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Tim Editor
drop-down
sosmed-whatsapp-white
sosmed-facebook-white
sosmed-twitter-white
sosmed-line-white